Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

NASA Bakal Umumkan Perusahaan Terpilih yang Bawa VIPER ke Bulan

Dalam laman resminya, NASA mengungkapkan bahwa VIPER (volatiles investigating polar exploration rover) merupakan kendaraan robotik untuk melakukan perburuan air di kutub selatan bulan.
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 11 Juni 2020  |  08:42 WIB
NASA akan mengutus dua astronot untuk meluncurkan Nasa SpaceX. - NASA\n
NASA akan mengutus dua astronot untuk meluncurkan Nasa SpaceX. - NASA\\n

Bisnis.com, MANADO—NASA bakal mengumumkan perusahaan swasta terpilih yang bakal membawa VIPER ke bulan dalam misi Artemis. Pengumuman itu bakal dilakukan pada Kamis 11 Juni 2020 pukul 11.00 EDT atau pukul 22.00 WIB.

Dalam laman resminya, NASA mengungkapkan bahwa VIPER (volatiles investigating polar exploration rover) merupakan kendaraan robotik untuk melakukan perburuan air di kutub selatan bulan.

NASA mengungkapkan sebagai misi pemetaan sumber daya pertama di permukaan dunia lain, VIPER akan membantu membuka jalan bagi era baru misi manusia ke permukaan bulan.

“Ini akan membawa NASA selangkah lebih dekat untuk mengembangkan kehadiran robot dan manusia dalam jangka panjang yang berkelanjutan di bulan sebagai bagian dari program Artemis,” tulis NASA, dikutip Kamis (11/6/2020).

Perusahaan yang dipilih akan bertanggung jawab untuk layanan end-to-end untuk pengiriman VIPER, termasuk integrasi dengan pendaratnya, peluncuran dari Bumi, dan mendarat di wilayah kutub di bulan pada akhir 2023.

Pada 30 April, NASA sudah mengumumkan 3 perusahaan asal AS untuk merancang dan mengembangkan sistem pendaratan manusia (human landing system/HLS) untuk program Artemis, yang salah satunya akan mendaratkan wanita pertama dan pria berikutnya di permukaan bulan pada 2024.

Ketiga perusahaan tersebut adalah Blue Origin of Kent yang berbasis di Washington yang sedang mengembangkan Integrated Lander Vehicle (ILV) - pendarat tiga tahap yang akan diluncurkan dengan Sistem Rocket Glenn Baru dan sistem peluncuran ULA Vulcan.

Selain itu, juga terdapat Dynetics yang berbasis di Huntsville, Alabama. Perusahaan ini tengah mengembangkan Dynetics Human Landing System (DHLS) - sebuah struktur tunggal yang menyediakan kemampuan naik dan turun yang akan diluncurkan pada sistem peluncuran ULA Vulcan.

Yang terakhir adalah SpaceX yang berbasis di Hawthorne, California. SpaceX tengah mengembangkan Starship - pendarat terintegrasi penuh yang akan menggunakan roket SpaceX Super Heavy.

"Dengan penghargaan kontrak ini, Amerika bergerak maju dengan langkah terakhir yang diperlukan untuk mendaratkan astronot di bulan pada tahun 2024, termasuk momen luar biasa ketika kita akan melihat wanita pertama menginjakkan kaki di permukaan bulan," kata Administrator NASA Jim Bridenstine, kala itu.

Dia menambahkan ini adalah pertama kalinya sejak era Apollo bahwa NASA memiliki dana langsung untuk sistem pendaratan manusia, dan sekarang NASA memiliki perusahaan yang dikontrak untuk melakukan pekerjaan untuk program Artemis.
Pada awal Mei, NASA juga telah memberikan kontrak kepada Aerojet Rocketdyne dari Sacramento, California, untuk memproduksi 18 mesin tambahan roket Space Launch System (SLS) RS-25 untuk mendukung misi Artemis ke Bulan.

Kontrak lanjutan untuk menghasilkan 18 mesin bernilai US$1,79 miliar. Ini termasuk tenaga kerja untuk membangun dan menguji mesin, menghasilkan perangkat dan mendukung penerbangan SLS yang ditenagai oleh mesin. Ini memodifikasi kontrak awal yang diberikan pada November 2015 untuk mensertifikasi ulang dan memproduksi enam mesin RS-25 baru dan membawa nilai kontrak total menjadi hampir US$3,5 miliar dengan periode kinerja hingga 30 September 2029, dan total 24 mesin untuk didukung sebagai sebanyak enam penerbangan SLS tambahan.

"Kontrak ini memungkinkan NASA untuk bekerja sama dengan Aerojet Rocketdyne untuk membangun mesin roket yang dibutuhkan untuk misi di masa depan," kata John Honeycutt, manajer program SLS di Marshall Space Flight Center NASA di Huntsville, Alabama.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa bulan
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top