Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Kata Ilham Habibie Soal Patungan Telkom-Singtel

Ketua Harian Dewan Teknologi Informasi dan Komunikasi Nasional (Detiknas) Ilham Akbar Habibie menilai tidak ada yang salah dengan rencana PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (Telkom) dan Singapore Telecommunication Limited (Singtel) untuk membuat perusahaan patungan di Indonesia.
Samdysara Saragih
Samdysara Saragih - Bisnis.com 24 Juni 2015  |  16:30 WIB
Gedung Telkom.  -
Gedung Telkom. -

Bisnis.com, JAKARTA – Ketua Harian Dewan Teknologi Informasi dan Komunikasi Nasional (Detiknas) Ilham Akbar Habibie menilai tidak ada yang salah dengan rencana PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (Telkom) dan Singapore Telecommunication Limited (Singtel) untuk membuat perusahaan patungan di Indonesia.

“Keputusan Telkom itu mesti kita pandang sebagai keputusan korporasi,” katanya kepada Bisnis.com, Selasa (23/6/2015).

Menurut Ilham, Telkom tidak bisa dianggap mewakili pemerintah Indonesia kendati mayoritas saham perusahaan telekomunikasi itu memang dimiliki negara. Pun begitu, imbuh dia, Singtel adalah perusahaan terbuka yang mesti dipandang sebagai sebuah entitas bisnis.

“Biar pun pemerintah Singapura juga memiliki saham di Singtel,” ujar putra sulung mantan Presiden B.J. Habibie ini.

Gonjang-ganjing kolaborasi Telkom-Singtel berembus sejak awal pekan lalu. Adalah sebuah lembaga swadaya masyarakat yang mengadukan Telkom ke pihak kepolisian karena operator telekomunikasi tertua di Indonesia itu dituduh akan menyimpan data pemerintah di Singapura.

Tudingan itu dikaitkan dengan pembangunan pusat data ketiga Telkom di Jurong, Singapura. Perusahaan pelat merah itu, lewat cucu usahanya, Telekomunikasi Indonesia International Pte Ltd (Telin Singapore) saat ini memiliki dua pusat data di Negeri Singa.

“Tidak ada sama sekali data pemerintah yang ditempatkan di Singapura. Pusat data di sana hanya ditujukan untuk menyasar perusahaan-perusahaan regional dan global yang berbasis di Singapura,” kata VP Komunikasi Korporat Telkom Arif Prabowo.

Dia mengatakan pusat data yang dinamakan Telin-3 itu akan memberikan layanan kelas premium kepada para pelanggan. Untuk pemerintah, kata Arif, Telkom menggunakan pusat data di dalam negeri yang dikelola cucu usaha Telkom lainnya, PT Sigma Cipta Caraka (Telkomsigma).

Telkomsigma pula yang nanti akan membentuk perusahaan patungan dengan entitas usaha Singtel, National Computer Systems Pte Ltd (NCS). Sebanyak 60% saham akan dipegang Telkomsigma.

“Perusahaan patungan itu rencanya akan mulai beroperasi pada tahun depan,” kata Arif.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

telkom singtel telkomsigma detiknas ilham akbar habibie ncs
Editor : Setyardi Widodo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top