Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cacing Bermunculan Dikaitkan Gempa Besar Resahkan Warga Yogyakarta, Ini Penjelasan Ilmiahnya

Pesan berantai berisikan fenomena bermunculannya cacing tanah ke permukaan tanah yang dikaitkan sebagai tanda alam bakal terjadinya gempa besar seperti terjadi pada 2006, meresahkan warga Yogyakarta khususnya di wilayah Bantul dan sekitarnya.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 03 Juni 2015  |  20:51 WIB

Bisnis.com, JAKARTA - Pesan berantai berisikan fenomena bermunculannya cacing tanah ke permukaan tanah yang dikaitkan sebagai tanda alam bakal terjadinya gempa besar seperti terjadi pada 2006, meresahkan warga Yogyakarta khususnya di wilayah Bantul dan sekitarnya.

Menanggapi fenomena alam itu, Kepala Pusat Penelitian (Kapuslit) Geoteknologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Haryadi Permana memberikan penjelasan ilmiahnya.

"Kalau (kemunculan cacing ke permukaan tanah) dikaitkan dengan gempa saya tidak bisa menjawabnya secara pasti. Saya lebih bisa mengaitkannya dengan kondisi cuaca ekstrim yang terjadi di beberapa negara seperti di India," kata Haryadi, Rabu (3/6).

Dia menjelaskan, hewan memang lebih sensitif dan lebih sulit beradaptasi menghadapi perubahan cuaca. Dengan kondisi cuaca ekstrim yang terjadi akhir-akhir ini di mana suhu dapat melampaui angka 35 derajat celsius dan dengan cepat turun saat terjadi hujan lebat, mempengaruhi kondisi hewan-hewan di bawah tanah.

"Berbeda dengan manusia yang jelas lebih mudah beradaptasi. Kalau suhu naik tinggal pakai penyejuk udara".

Dia mengemukakan belum ada teknologi yang mampu secara pasti memperkirakan kapan dan di mana akan terjadi gempa. Karena itu, terkait fenomena yang terjadi di sebagian besar wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta saat ini, masyarakat dihimbau tidak perlu panik namun tetap selalu waspada mengingat daerah tersebut memang rawan gempa.

"Rasanya tidak perlu disikapi secara berlebihan. Yang bisa dilakukan masyarakat di sana agar selalu waspada, terutama saat malam hingga menjelang subuh, karena pada dasarnya di sana rawan gempa".

Fenomena alam yang ditemui masyarakat Bantul, Berbah, hingga di sekitar Prambanan di Sleman perlu dicatat dengan baik. Menurutnya, potongan-potongan cerita dari masyarakat terkait fenomena alam yang terjadi di suatu lokasi bisa saja menjadi jawaban seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.

"Potongan cerita seperti ini perlu disimpan, karena bisa jadi di masa depan dapat menjawab pertanyaan yang belum terjawab sampai saat ini. Antara atau media massa lain juga dapat mengumpulkan ceceran potongan cerita seperti ini untuk membantu menjawab fenomena-fenomena alam yang terjadi," ujarnya.

LIPI, menurut dia, hingga saat ini aktif memantau sesar aktif yang ada di selatan Pulau Jawa, terutama di bagian barat. "Kami mendalami seismic gap di sekitar Selat Sunda".

Untuk sesar aktif di selatan Jawa khususnya di Daerah Istimewa Yogyakarta, tuturnya, lebih sulit dipelajari menginggat tebalnya lapisan abu vulkanik dari Gunung Merapi yang menutupi lapisan sesar di sana.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

yogyakarta gempa yogyakarta

Sumber : Antara

Editor : Yusran Yunus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top