Wow, Alam Semesta Dihuni 200 Miliar Galaksi

Mia Chitra Dinisari
Minggu, 29 Januari 2023 | 13:16 WIB
Alam semesta dihuni oleh 200 miliar galaksi
Alam semesta dihuni oleh 200 miliar galaksi
Bagikan

Bisniscom, JAKARTA - Para astronom di Australia memetakan sebanyak 1 juta galaksi, hanya dalam 300 jam.

Penemuan ini, merupakan bagian dari uji coba teleskop radio Australian Square Kilometer Array Pathfinder (ASKAP) sebuah jaringan dari 36 antena yang berpusat di Pedalaman Australia Barat.

Dengan memanfaatkan potensi penuh teleskop, para peneliti memetakan sekitar 1 juta galaksi di langit selatan, menurut sebuah makalah yang diterbitkan di jurnal Publications of the Astronomical Society of Australia.

Survei lintas langit dapat memakan waktu berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun, untuk diselesaikan. Upaya baru CSIRO, yang mereka beri label Rapid ASKAP Continuum Survey, hanya membutuhkan beberapa minggu pengamatan bintang.

Berapa banyak galaksi di alam semesta

Galaksi adalah kumpulan besar gas, debu, dan miliaran bintang yang semuanya terikat oleh gaya gravitasi. Galaksi juga sangat besar, berukuran miliaran kilometer.

Salah satu galaksi yang pasti kita kenal adalah galaksi Bima Sakti kita sendiri.

Matahari kita hanyalah satu bintang dari miliaran bintang lain yang terdapat di dalam sebuah galaksi yang disebut Bima Sakti. 

Saat kita melihat ke langit malam, bintang-bintang yang bisa kita lihat dengan mata kita semuanya adalah bagian dari Bima Sakti. Jika Anda berada di luar pada malam yang benar-benar cerah dan gelap, Anda mungkin telah melihat pita tipis bintang dan cahaya yang membentang di langit. Ini adalah galaksi Bima Sakti kita dilihat dari dalam ke luar. 

Para astronom yakin Bima Sakti kita memiliki lengan spiral karena kita melihat banyak galaksi lain yang serupa ketika kita melihat ke alam semesta. Sebagian besar galaksi lain yang merupakan cakram tipis yang mirip dengan Bima Sakti kita juga memiliki lengan spiral yang berkelok-kelok.

Namun, tidak setiap galaksi terlihat seperti ini. Beberapa galaksi lain yang kita lihat di alam semesta terlihat seperti cahaya oval halus dan kabur, antara bentuk bola basket dan bola rugby, yang disebut galaksi elips, dan sebagian besar terdiri dari bintang yang lebih dingin dan lebih merah. Ada juga galaksi yang tidak memiliki bentuk tertentu sama sekali. Ini disebut galaksi tidak beraturan.

Mencari tahu berapa banyak galaksi yang ada di alam semesta sebenarnya cukup sulit. Banyak galaksi terlalu redup atau kecil untuk kita amati dengan mudah, bahkan dengan teleskop yang paling kuat sekalipun.

Meskipun demikian, para astronom memperkirakan sekitar 100 hingga 200 miliar galaksi ada di alam semesta.

Menurut Mario Livio, seorang astrofisikawan, Hubble Space Telescope telah berhasil menghitung dan memperkirakan galaksi.

Teleskop, diluncurkan pada tahun 1990, awalnya memiliki distorsi pada cermin utamanya yang dikoreksi selama kunjungan ulang-alik pada tahun 1993. Hubble juga menjalani beberapa peningkatan dan kunjungan layanan hingga misi ulang-alik terakhir di sana pada Mei 2009.

Pada tahun 1995, para astronom mengarahkan teleskop ke tempat yang tampaknya merupakan wilayah kosong Ursa Major, dan mengumpulkan pengamatan selama 10 hari.

Hasilnya adalah sekitar 3.000 galaksi redup dalam satu bingkai, menjadi redup dengan magnitudo 30, menurut Weber State University. Sebagai perbandingan, Bintang Utara atau Polaris berukuran sekitar 2 magnitudo.

Komposit gambar ini disebut Hubble Deep Field dan merupakan yang terjauh yang pernah dilihat siapa pun ke alam semesta pada saat itu.

Saat teleskop Hubble menerima peningkatan pada instrumennya, para astronom mengulangi percobaan itu dua kali. Pada tahun 2003 dan 2004, para ilmuwan menciptakan Hubble Ultra Deep Field, yang dalam paparan sejuta detik mengungkap sekitar 10.000 galaksi di titik kecil di konstelasi Fornax.

Pada tahun 2012, sekali lagi dengan menggunakan instrumen yang ditingkatkan, para ilmuwan menggunakan teleskop untuk melihat sebagian dari Ultra Deep Field. Bahkan dalam bidang pandang yang lebih sempit ini, para astronom mampu mendeteksi sekitar 5.500 galaksi. Para peneliti menjuluki ini sebagai Deep Field eXtreme.

Secara keseluruhan, Hubble mengungkapkan sekitar 100 miliar galaksi di alam semesta, tetapi jumlah ini kemungkinan akan meningkat menjadi sekitar 200 miliar seiring dengan peningkatan teknologi teleskop di ruang angkasa.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini di sini:

Bagikan

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terkini

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Topik-Topik Pilihan

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper