Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Intip Kedahsyatan Rudal Balistik yang Ditembakkan Korea Utara ke Jepang

Rudal balistik yang ditembakkan Korea Utara ke Jepang diyakini merupakan jenis Hwasong-12.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 05 Oktober 2022  |  14:09 WIB
Intip Kedahsyatan Rudal Balistik yang Ditembakkan Korea Utara ke Jepang
Hwasong-12 - cgtrader
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Korea Utara menembakkan rudal balisitik ke timur laut Jepang.

Penembakan ini merupakan yang pertama dikirim melintasi kepulauan Jepang dalam hampir lima tahun terakhir.

Sebuah sumber pemerintah Jepang mengatakan rudal itu mendarat di luar zona ekonomi eksklusif Jepang sekitar 3.000 kilometer timur negara itu di Samudra Pasifik setelah terbang sejauh 4.000 km.

Lantas apa jenis rudal yang ditembakkan? Menurut berbagai sumber, rudal yang dilepaskan adalah rudal balistik.

Melansir Britannica, rudal balistik adalah sistem senjata strategis berpemandu mandiri berpemandu roket yang mengikuti lintasan balistik untuk mengirimkan muatan dari lokasi peluncurannya ke target yang telah ditentukan.

Rudal balistik dapat membawa bahan peledak tinggi konvensional serta amunisi kimia, biologi, atau nuklir. Mereka dapat diluncurkan dari pesawat terbang, kapal laut, dan kapal selam selain silo berbasis darat dan platform seluler.

Dilansir dari Japan Times, Menteri Pertahanan Yasukazu Hamada mengatakan rudal ditembakkan itu diyakini IRBM Hwasong-12, yang bisa melesat sejauh 4.600 kilometer, jarak terjauh yang pernah ditempuh oleh rudal Korea Utara terbang selama sekitar satu menit di atas Prefektur Aomori sebelum akhirnya mendarat di Samudra Pasifik sekitar 3.200 km.

Hamada juga mengutuk tindakan Korea Utara tersebut dan menganggap peluncuran rudal itu adalah “tindakan yang sangat bermasalah dari perspektif memastikan keselamatan tidak hanya pesawat dan kapal, tetapi juga penduduk daerah di mana rudal balistik diyakini telah dilewati.

Melansir missilethreat.csis.org, Hwasong-12 (KN-17) adalah rudal balistik jarak menengah Korea Utara. Ini memiliki jangkauan 4.500 kilometer. Itu berhasil diluncurkan uji coba untuk pertama kalinya pada 14 Mei 2017.

Hwasong-12 pertama kali muncul dalam parade “Day of the Sun” Korea Utara pada 15 April 2017. Saat itu berspekulasi bahwa itu bisa menjadi versi singkat dari KN-08 ICBM Korea Utara yang belum teruji. Rudal itu dibawa pada kendaraan yang sebelumnya terkait dengan BM-25 Musudan IRBM.1 Bukti dari peluncuran uji coba pertama rudal pada 15 Mei, bagaimanapun, menunjukkan desain satu tahap.

Korea Utara telah menguji penerbangan Hwasong-12 setidaknya tujuh kali, mencapai empat penerbangan yang sukses dan tiga kegagalan.

Tes pertama Hwasong-12 kemungkinan terjadi pada 5 April 2017 dari Sinpo di provinsi Hamgyong Selatan Korea Utara. Menurut Komando Pasifik A.S., rudal itu terbang sejauh 60 km dan mencapai ketinggian 189 km sebelum mulai “berputar”, mendarat di Laut Jepang setelah 9 menit waktu penerbangan.

2 Laporan menunjukkan bahwa rudal itu “berputar” di luar kendali dan dianggap gagal oleh pejabat AS dan Korea Selatan.

Spesifikasi

Sistem propulsi Hwasong-12 merupakan varian dari mesin roket RD-250 Rusia, motor yang digunakan pada ICBM SS-18 Rusia.

Mesin utamanya dilengkapi dengan pendorong Vernier yang dapat memberikan stabilitas tanpa memerlukan sirip eksternal, seperti sirip kisi yang terlihat sebelumnya pada rudal jarak menengah KN-11 dan KN-15 Korea Utara.

Desain mesin baru ini tampaknya berbeda dari KN-08 dan KN-14, yang diyakini menggunakan mesin 4D10 yang direkayasa ulang dari rudal balistik peluncuran kapal selam SS-N-6 Rusia yang diimpor.

Menurut Kantor Berita Pusat Korea, Hwasong-12 mampu membawa hulu ledak nuklir berat berukuran besar.

Hwasong-12 pertama kali dispekulasikan sebagai modifikasi dari ICBM KN-08 Korea Utara. 

Pada Oktober 2020, Korea Utara menampilkan enam rudal Hwasong-12 di TEL pada parade militer di Pyongyang. 

Rudal balistik Hwasong-14

Selain Hwasong-12, salah satu rudal balistik yang diuji coba pemerintah Kim Jong Un yakni Hwasong-14.

Melansir missilethreat.csis.org, Hwasong-14 (sebutan AS KN-20) adalah rudal balistik antarbenua (ICBM) Korea Utara, pertama kali diuji pada 4 Juli 2017. Ini adalah ICBM pertama yang diterbangkan Korea Utara. Tergantung pada muatannya, rudal itu dapat menempuh jarak hingga 10.400 km, yang bisa menjangkau hingga benua Amerika Serikat.

Hwasong-14 adalah evolusi langsung dari rudal balistik jarak menengah (IRBM) Hwasong-12 tahap tunggal, yang pertama kali diuji Korea Utara pada Mei 2017 dengan jangkauan sekitar 4.500 kilometer. Analis memperkirakan menempatkan jangkauan rudal pada 7.000 hingga 10.400 km tergantung pada muatan rudal. Dengan muatan 500 kg, Hwasong-14 akan mampu menyerang target di Amerika Serikat Barat.

Tahap pertama Hwasong-14 didukung oleh mesin besar berbahan bakar cair dan empat pendorong vernier dalam konfigurasi yang mirip dengan Hwasong-12. 

Hwasong-14 juga menggunakan delapan roket retrograde. Korea Utara berhasil menguji penerbangan Hwasong-14 untuk pertama kalinya pada 4 Juli 2017. Rudal diluncurkan dari Panghyon di wilayah barat laut negara itu dan melakukan perjalanan selama 39 menit sebelum mendarat di Laut Jepang. 

Dengan jangkauan lebih dari 10.000 km, Hwasong-14 adalah rudal Korea Utara pertama yang mampu mencapai daratan Amerika Utara. Dalam uji coba pertamanya, rudal tersebut terbang pada lintasan yang tinggi hingga jarak sekitar 930 km dan ketinggian 2.803 kilometer

Berdasarkan kinerja ini, para analis awalnya memperkirakan bahwa Hwasong-14 dapat mencapai hingga 8.000 kilometer jika ditembakkan dalam jarak dekat. arah timur.9 Menurut laporan, pemerintah AS pertama kali memperkirakan jangkauan Hwasong-14 menjadi 7.000 – 9.500 km.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rudal kapal cepat rudal Perisai Rudal jepang Korea Utara
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top