Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bumi Dihantam Suar Matahari, GPS dan Sinyal Radio Terganggu

Suar matahari adalah ledakan besar di Matahari yang terjadi ketika energi tiba-tiba dilepaskan setelah disimpan dalam medan magnet "memutar" (biasanya di atas bintik matahari).
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 15 Juni 2022  |  14:07 WIB
Bumi Dihantam Suar Matahari, GPS dan Sinyal Radio Terganggu
Gambar lubang korona 13 Maret 2019. - Instagram @lapan_ri

Bisnis.com, JAKARTA - Pada dini hari Senin waktu AS dan Selasa WIB, Bumi dihantam oleh “suar matahari berdurasi panjang”, yang menyebabkan gangguan pada sinyal radio.

Suar matahari adalah ledakan besar di Matahari yang terjadi ketika energi tiba-tiba dilepaskan setelah disimpan dalam medan magnet "memutar" (biasanya di atas bintik matahari).

Dalam beberapa menit setelah meledak, suar ini memanaskan matahari hingga suhu jutaan derajat dan menghasilkan ledakan radiasi melintasi spektrum elektromagnetik, dari gelombang radio hingga sinar-X dan sinar gamma.

Pada pukul 06:23 pagi ini, pakar cuaca luar angkasa Dr Tamitha Skov memperingatkan bahwa beberapa bagian dunia dapat mengalami pemadaman radio dan GPS selama satu jam berikutnya.

“M3.4-flare sekarang! R1-level #RadioBlackout dari wilayah aktif 3030," tulisnya di akun twitternya seperti dilansir dari Express.

Pengguna radio & GPS amatir diprediksi akan mengalami gangguan sinyal di siang hari Bumi terutama Asia Pasifik, Australia, Selandia Baru, India, & Rusia Timur selama satu jam ke depan.

Menurut Spaceweather.com, suar matahari ini disebabkan oleh ledakan dari bintik matahari yang dikenal sebagai AR3032, yang berlangsung selama tiga jam.

Suar ini berada di kelas M, yang berarti berukuran sedang dan umumnya menyebabkan pemadaman radio singkat yang memengaruhi wilayah kutub Bumi.

Menurut Badan Antariksa Eropa, suar kelas M terkadang juga dapat menyebabkan badai radiasi kecil.

“Bintik matahari yang tumbuh AR3032 meledak pada 13 Juni (0407 UT), menghasilkan suar matahari kelas M3 yang berlangsung lebih dari tiga jam.

Radiasi ultraviolet yang ekstrim dari suar disebutkan juga menyebabkan pemadaman radio gelombang pendek di Jepang dan Asia Tenggara, mempengaruhi frekuensi di bawah 30 MHz.

Mereka juga memperingatkan ledakan bintik matahari kemungkinan melemparkan Coronal Mass Ejection (CME) ke luar angkasa.

Salah satu bentuk badai matahari yang paling kuat, CME terjadi ketika Matahari mengeluarkan awan partikel bermuatan dan fluktuasi elektromagnetik.

Ketika CME diarahkan ke Bumi, satu efek berbeda yang diamati adalah bahwa CME meningkatkan aurora borealis dan australis, pertunjukan cahaya alami yang dihasilkan ketika partikel dari angin matahari mengeksitasi atom di atmosfer atas Bumi, membuatnya bersinar.

Aurora membentuk tirai cahaya yang mengikuti garis medan geomagnetik — dan muncul dalam warna berbeda tergantung pada atom mana yang tereksitasi.

Dua gas utama di atmosfer bumi adalah oksigen, yang memancarkan cahaya kehijauan, dan nitrogen, yang muncul dalam warna biru, merah muda dan ungu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sinyal radio badai matahari
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top