Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Belum Diawasi Optimal, Penetapan Tarif Telekomunikasi seperti Hutan Rimba

Pemerintah belum melakukan pengawasan yang optimal terhadap penarifan layanan telekomunikasi di dalam negeri. Saat ini, setiap operator telekomunikasi menetapkan tarif sesuai dengan keinginan dan kebutuhan perusahaan. Kondisi tersebut dinilai seperti hutan rimba.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 27 Desember 2021  |  08:21 WIB
Belum Diawasi Optimal, Penetapan Tarif Telekomunikasi seperti Hutan Rimba
Ilustrasi. - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah belum melakukan pengawasan yang optimal terhadap penarifan layanan telekomunikasi di dalam negeri. Saat ini, setiap operator telekomunikasi menetapkan tarif sesuai dengan keinginan dan kebutuhan perusahaan. Kondisi tersebut dinilai seperti hutan rimba.

Direktur Eksekutif ICT Institute Heru Sutadi mengatakan bahwa hingga saat ini belum ada pengawasan mengenai tarif telekomunikasi.

Tidak hanya itu, kebenaran dan keakuratan penghitungan kuota juga sulit diketahui karena tidak ada pengawasan yang dilakukan.

“Dengan kondisi tersebut membuat penarifan ini seperti hutan rimba, di mana penyedia layanan internet bisa seenaknya menetapkan tarif tanpa ada pengawasan,” kata Heru, Minggu (26/12/2021).

Heru menuturkan, penarifan layanan telekomunikasi di luar negeri telah melibatkan regulator.

Adapun di Indonesia, menurut Heru, jika kompetisi berjalan baik dan regulator mengawasi dengan menghitung tarif dasar data atau internet, maka akan diketahui mahal atau tidaknya harga layanan.

Jika tarif layanan terlalu mahal, maka regulator perlu melakukan intervensi agar layanan internet dapat dinikmati oleh seluruh masyarakat.

Dia menjelaskan, intervensi pemerintah pada penetapan tarif pernah dilakukan saat era layanan panggilan suara. Dengan intervensi, harga layanan yang mahal dapat ditekan menjadi lebih terjangkau.

“Dahulu tarif kita mahal di dunia dalam hal voice, tetapi kemudian kita hitung dan akhirnya tarif pun menjadi murah,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

internet tarif
Editor : Lili Sunardi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top