Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Peringatan untuk Manusia, Suhu Bumi Terancam Naik 3 Derajat

Ilmuwan iklim Daniel Swain dari University of California, Los Angeles mengatakan, kenaikan suhu bumi ini akan buruk buruk bagi manusia, buruk bagi ekosistem, buruk untuk stabilitas sistem Bumi tempat hidup manusia.
Ayyubi Kholid Saifullah
Ayyubi Kholid Saifullah - Bisnis.com 01 November 2021  |  15:09 WIB
Suhu panas
Suhu panas

Bisnis.com, JAKARTA - Ada kemungkinan besar planet bumi akan memanas rata-rata 3 derajat Celcius (5,4 derajat Fahrenheit), dan itu akan menjadi bencana.

Dengan suhu yang panas itu, para ilmuwan sepakat, kebakaran hutan dan hujan lebat akan jauh lebih sering terjadi.

Laut juga akan lebih panas dan lebih asam, menyebabkan ikan menurun dan kemungkinan besar akan berakhirnya terumbu karang. Faktanya, seperempat atau lebih spesies Bumi mungkin punah dalam kondisi seperti itu atau menuju kepunahan,

Ilmuwan iklim Daniel Swain dari University of California, Los Angeles mengatakan, kondisi ini akan buruk buruk bagi manusia, buruk bagi ekosistem, buruk untuk stabilitas sistem Bumi tempat hidup manusia.

Para ahli tidak dapat mengatakan dengan tepat seberapa besar kemungkinan masa depan ini karena itu tergantung pada apa yang dilakukan manusia untuk mengurangi krisis iklim yang memburuk, terutama selama dekade mendatang.

Tetapi bagi para pemimpin dunia yang berkumpul akhir pekan ini di Glasgow untuk Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa (COP26) ke-26, masa depan ini mungkin menjadi keniscayaan jika mereka tidak segera untuk membatasi emisi gas rumah kaca.

Tujuan global kolektif di bawah perjanjian iklim Paris adalah untuk mencegah kenaikan suhu global agar tidak meningkat tidak lebih dari 2 derajat Celcius (3,6 Fahrenheit), dengan ideal tidak lebih dari 1,5 derajat (2,7 Fahrenheit). Namun saat ini, kami berada di jalur yang hampir dua kali lipat — yang berpotensi menjadi bencana 3 derajat.

“Saya khawatir tanpa kebijakan berbasis sains, dan target yang paling ambisius tercapai, kita akan menghadapi dunia 3 derajat Celcius pada akhir abad ini,” Kim Cobb, ilmuwan iklim di Georgia Tech dan salah satu penulis di laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) terbaru, mengatakan kepada BuzzFeed News.

Titik awal untuk mengukur pemanasan di masa depan bukanlah hari ini. Lebih dari satu abad kemudian, planet ini telah menghangat sedikit lebih dari 1 derajat Celcius (1,8 derajat Fahrenheit) karena akumulasi polutan bahan bakar fosil seperti karbon dioksida dan metana di atmosfer. Itu rata-rata, tetapi beberapa tempat sudah menjadi jauh lebih hangat.

Menambahkan 2 derajat lagi ke lebih dari 1 derajat yang telah kita tambahkan akan membuat dunia kita jauh lebih panas dan tidak proporsional, lebih panas di darat.

“Jika seluruh dunia dihangatkan oleh 3 derajat Celcius,” jelas Swain, “semua wilayah daratan harus menghangat lebih dari itu.”

Baru musim panas ini, gelombang panas Pasifik Barat Laut membawa suhu seperti Death Valley ke British Columbia, Oregon, dan Washington, menewaskan ratusan orang.

Kemudian hujan yang memecahkan rekor turun sekitar 9 inci di tengah Tennessee, menewaskan sekitar dua lusin orang. Dan akhir pekan lalu, lebih dari 5 inci jatuh dalam sehari di ibu kota California, Sacramento, membuat rekor sebuah baru.

“Ada sangat sedikit tempat di Bumi yang tidak akan mengalami peningkatan intensitas curah hujan maksimum,” kata Swain, seraya menambahkan bahwa “sangat mungkin tidak ada tempat yang tidak akan mengalami peningkatan pada hari-hari panas paling ekstrem. ”

Statistik dari laporan IPCC terbaru mendukung hal ini. Apa yang dianggap sebagai peristiwa panas ekstrem 1 dalam 10 tahun, seperti gelombang panas, pada akhir tahun 1880-an akan lebih dari 5,6 kali kemungkinan terjadi di dunia yang lebih hangat 3 derajat.

Hasilnya bisa berupa biaya listrik yang lebih tinggi karena ledakan AC, yang dapat memicu masalah pasokan listrik. Mereka yang tidak memiliki akses ke pendingin dapat menderita lebih banyak penyakit panas.

Dan kemudian ada masalah kekurangan air; bersama dengan gelombang panas yang berkelanjutan, mereka dapat memicu kegagalan panen besar-besaran.

Sementara itu, bencana regional juga akan meningkat. kebakaran hutan yang lebih besar di sepanjang Pantai Barat dan badai yang lebih kuat di sepanjang Pantai Teluk dan Pantai Timur.

Lebih buruk lagi, sebuah fenomena yang disebut "bencana peracikan" dapat berarti peristiwa seperti itu terjadi secara berurutan atau bersamaan.

Contoh terbaru dari hal ini adalah Danau Charles di Louisiana , yang menderita melalui beberapa bencana yang dinyatakan oleh pemerintah federal dalam setahun: badai beruntun, termasuk badai badai Kategori 4 yang menghancurkan, diikuti oleh badai musim dingin dan kemudian banjir besar.

Namun, hal yang paling menakutkan tentang dunia yang lebih hangat 3 derajat adalah ketidakpastian tentang bagaimana hal itu akan memengaruhi penyerap karbon.

Pohon, tanah, dan bahkan lautan secara teratur dan konsisten mengeluarkan karbon dioksida.

Jika salah satu dari pembuangan ini berhenti menyerap karbon sebanyak mungkin, lebih banyak karbon akan tertinggal di atmosfer, memicu pemanasan global.

Ada kemungkinan bahwa salah satu penyerap karbon jangka panjang bisa menghilang begitu saja. Saat ini, misalnya, ada lapisan tanah beku, yang disebut permafrost, tersebar di seluruh bagian planet ini, termasuk kutub.

Secara kolektif, semua lapisan es ini menyimpan lebih banyak karbon daripada yang ada di atmosfer saat ini. Saat planet memanas, lapisan permafrost akan mencair, melepaskan sebagian karbon itu ke atmosfer di sepanjang jalan dan memicu lebih banyak pemanasan dalam lingkaran umpan balik yang berbahaya.

“Setengah dari emisi kami saat ini ditarik kembali ke tanah oleh penyerap karbon alami yang telah berfungsi selama satu dekade, satu dekade keluar pada tingkat layanan yang sama,” kata Cobb dari Georgia Tech.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pemanasan global kenaikan suhu
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top