Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Apple Tetap Rajai Keuntungan Pasar Ponsel Pintar, Samsung Membayangi

Laporan Counterpoint Research menemukan bahwa salah satu dari tiga peringkat teratas, yakni Apple tetap bertahan dari kuartal I/2019 hingga kuartal II/2021.
Rahmi Yati
Rahmi Yati - Bisnis.com 18 Oktober 2021  |  06:31 WIB
Apple.  - Bloomberg
Apple. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Apple dilaporkan tetap merajai keuntungan meskipun Samsung terus mendominasi pasar ponsel pintar di tengah pukulan pandemi Covid-19.

Sebuah laporan yang diterbitkan Counterpoint Research, dikutip dari phone arena, Minggu (18/10/2021), menganalisis pasar ponsel cerdas dari sudut yang sedikit berbeda, melihat korelasi antara pengiriman, pendapatan, dan keuntungan untuk enam vendor teratas selama beberapa tahun terakhir.

Laporan tersebut menemukan bahwa salah satu dari tiga peringkat teratas, yakni Apple tetap bertahan dari kuartal I/2019 hingga kuartal II/2021.

Singkatnya, Apple telah mendominasi grafik laba operasi handset global selama jangka waktu tersebut dengan memegang keunggulan 62 persen. Pencapaian tersebut sangat luar biasa bila dibandingkan Samsung yang meraih tidak kurang dari tiga pertiga dari keuntungan finansial bersih industri yang dicatat selama kuartal kedua tahun ini.

Percaya atau tidak, 75 persen dari keseluruhan laba bersih industri itu lebih rendah dari 86 persen bagi hasil yang didaftarkan oleh Apple pada puncak kuartal IV/2020. Angka itu juga dengan mudah melampaui keuntungan Samsung yang dilaporkan pada kuartal III/2020 sebesar 51 persen.

Yang menarik, kesenjangan antara Apple dan Samsung dalam hierarki pendapatan smartphone tidak begitu dramatis. Sebab, pergeseran industri tidak terlalu signifikan dari sudut pandang itu dalam beberapa tahun terakhir.

Namun hal tersebut sangat kontras dengan grafik pengiriman global yang terus-menerus berubah karena peluncuran produk musiman dan fokus utama Xiaomi, Oppo, Vivo, dan Huawei pada indikator keberhasilan tertentu. 

Xiaomi, misalnya, sedang mencoba untuk mendapatkan pendapatan dan keuntungan saat ini, terutama di benua lama. Tapi hal ini sepertinya tidak akan membahayakan Apple. Sebaliknya, Samsung mungkin perlu khawatir dengan serangan Xiaomi.

Lebih lanjut, pandemi virus Corona sepertinya tidak terlalu mengejutkan bagi industri smartphone melihat penurunan penjualan secara global tahun lalu dibandingkan dengan 2019.

Namun setelah industri seluler mulai pulih selama kuartal terakhir 2020, tidak banyak orang yang memperkirakan pasar akan sangat berkontraksi pada awal kuartal III/2021.

Sayangnya untuk sebagian besar vendor handset papan atas, 'kelaparan chipset' muncul dan menyebabkan OEM (produsen peralatan asli) lebih banyak masalah daripada virus mematikan yang menghentikan semua aktivitas produksi smartphone di banyak negara tahun lalu.

Menurut analis Canalys, tidak ada akhir yang terlihat untuk kekurangan komponen radikal dalam beberapa bulan terakhir, yang tidak mungkin mereda hingga 2022. Alhasil, situasi ini diperkirakan berdampak pada pengiriman ponsel pintar di seluruh dunia untuk setidaknya beberapa kuartal lagi.

Namun, dibandingkan dengan kuartal I/2021, misalnya, hierarki sebagian besar tidak berubah dengan Samsung memegang keunggulan yang nyaman atas saingan beratnya Apple, Xiaomi mengikuti di urutan ketiga, dan Vivo dan Oppo pada dasarnya terikat di urutan keempat.

Sementara Canalys belum siap untuk mengungkapkan angka pengiriman unit tertentu untuk tujuan laporan baru ini. Tapi menarik untuk dicatat bahwa Apple mencatatkan perolehan pangsa pasar terbesar di antara lima perusahaan besar ini, melonjak dari 12 menjadi 15 persen sejak kuartal kalender ketiga tahun lalu.

Meskipun permintaan awal yang kuat keluarga iPhone 13 dikreditkan sebagai pendorong utama pertumbuhan yang cukup signifikan itu. Bukan rahasia lagi bahwa kekurangan cip global berdampak pada Cupertino ke tingkat yang jauh lebih kecil daripada kompetisi sejauh ini. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

samsung apple iphone
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top