Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Atmosfer Bumi Simpan Energi 2 Kali Lebih Cepat dari 15 Tahun Lalu, Ini Dampaknya

Atmosfer bumi disebut menyimpan energi 2 kali lebih cepat dalam kurun waktu 15 tahun lalu karena hal ini.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 12 Juli 2021  |  13:43 WIB
Penampakan bumi
Penampakan bumi

Bisnis.com, JAKARTA – Sebuah tim dari NASA dan NOAA menemukan bahwa "ketidakseimbangan energi" Bumi berlipat ganda antara tahun 2005 dan 2019. Ketidakseimbangan energi itu sederhana untuk dipahami tetapi kompleks dalam penyebab dan dampaknya.

Ini adalah perbedaan antara jumlah energi yang diserap oleh Bumi dan jumlah energi yang dipancarkan olehnya. Setiap peningkatan ketidakseimbangan energi berarti sistem Bumi secara keseluruhan mendapatkan energi, menyebabkannya memanas.
 
Untuk mengukur perubahan ini, melansir Universe Today, Senin (12/7/2021), tim menggunakan data dari dua sumber terpisah – NASA Clouds dan Sistem Energi Radiant Bumi (CERES) dan sistem yang dijalankan oleh NOAA yang disebut Argo. CERES mengkhususkan diri pada seberapa banyak energi yang masuk dan keluar dari Bumi. Sebagian besar energi yang masuk  dalam bentuk radiasi matahari, sementara energi yang keluar dari sistem dapat mengambil berbagai bentuk, termasuk sebagian dari radiasi matahari yang dipantulkan dari awan putih.
 
Argo, di sisi lain, memperkirakan tingkat kenaikan suhu untuk lautan. 90 persen dari energi yang diserap oleh sistem Bumi diserap ke dalam lautan, sehingga setiap ketidakseimbangan energi yang signifikan akan terlihat sebagai pemanasan lautan.
 
Data dari kedua platform penginderaan menunjukkan kesimpulan yang sama bahwa Bumi menyerap lebih banyak energi daripada yang dipancarkannya, energi itu kemudian disimpan oleh lautan, dan jumlah tahunan energi yang disimpan telah meningkat secara dramatis di masa lalu. Semua temuan ini memiliki implikasi penting bagi masa depan untuk memahami dan mengatasi perubahan iklim.
 
Pertama, memahami apa yang menyebabkan peningkatan panas yang diserap untuk menguranginya dalam waktu dekat akan sangat membantu. Para peneliti menyebutkan dua penyebab utama meningkatnya ketidakseimbangan energi. Pertama adalah penurunan es laut dan awan, permukaan putih yang meningkatkan albedo planet dan oleh karena itu jumlah energi yang dipantulkan kembali ke luar angkasa. Beberapa dari penurunan cakupan awan itu disebabkan oleh apa yang dikenal sebagai Osilasi Dekadal Pasifik. Di tengah periode survei, fase hangat dari Osilasi ini terjadi, yang menyebabkan pengurangan luas dalam cakupan awan, dan dengan demikian menurunkan albedo.
 
Penyebab kedua adalah peningkatan gas rumah kaca yang disebabkan oleh emisi manusia dan uap air, yang dapat mencegah jenis radiasi tertentu keluar, meningkatkan jumlah energi keseluruhan sistem. Jadi emisi kita sendiri mempersulit panas untuk keluar dari Bumi.
 
Konsekuensi dari perubahan ketidakseimbangan energi seperti itu sedikit kurang jelas, seperti halnya dengan banyak ilmu iklim. Ada kemungkinan bahwa efek perangkap panas ini dapat mempercepat pencairan lapisan es kutub, sehingga mempercepat kenaikan permukaan laut yang dikhawatirkan banyak ilmuwan akan terjadi selama 100 tahun ke depan. Atau, suhu laut yang lebih tinggi dapat berarti lautan yang lebih asam, yang memiliki dampak tersendiri pada ekosistem yang bergantung pada kimia laut.
 
Apapun konsekuensinya, penelitian ini adalah titik data lain dalam argumen bahwa perubahan iklim itu nyata dan bahwa manusialah yang menyebabkannya. Ini juga sesuatu yang berpotensi dapat kita balikkan dalam upaya kita melawan perubahan iklim secara global. Jadi ada baiknya mengawasi ketidakseimbangan energi secara keseluruhan untuk masa mendatang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bumi atmosfer
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top