Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Benarkah Alien Ada di Bintang Terdekat dan Sudah Mengintai Bumi?

Alien diduga berada di sistem bintang terdekat di bumi dan sudah melakukan pengamatan ke bumi dalam beberapa tahun.
Sartika Nuralifah
Sartika Nuralifah - Bisnis.com 25 Juni 2021  |  16:34 WIB
Benarkah Alien Ada di Bintang Terdekat dan Sudah Mengintai Bumi?
/universetoday.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Para ilmuwan telah memindai kosmos untuk memungkinkan sinyal dari peradaban alien selama beberapa decade. Tetapi selama lebih dari satu abad, manusia juga telah mengirimkan sinyal dari Bumi yang dapat diambil oleh alien di luar planet kita.

Penelitian baru telah menentukan dengan tepat sistem bintang mana yang telah berada dalam posisi untuk melihat Bumi dan menandainya sebagai rumah potensial bagi kehidupan yang perlu diselidiki lebih lanjut. "Peradaban mana pun dengan tingkat teknologi seperti disini bisa saja sudah melihat kita," ujar profesor astronomi Cornell Lisa Kaltenegger dilansir dari Cnet.

Kaltenegger dan astrofisikawan Jackie Faherty, dari American Museum of Natural History, menggunakan data dari observatorium luar angkasa Gaia Badan Antariksa Eropa untuk mengidentifikasi 2.034 sistem terdekat dengan tempat yang menjanjikan untuk mengamati beberapa alien manusia.

Kaltenegger dan Faherty memanfaatkan katalog bintang Gaia terbaru dan ekstensif, yang berisi posisi dan pergerakan bintang. "Jadi,kita  dapat memutar gerakan mereka ke masa depan dan melacaknya kembali ke masa lalu," jelas Kaltenegger.

Mereka menemukan bahwa 1.715 sistem bintang berada di posisi yang tepat untuk melihat Bumi lewat di depan, atau transit. Matahari sejak peradaban manusia dimulai sekitar 5.000 tahun yang lalu. 319 sistem lainnya akan pindah ke posisi dengan garis pandang ke Bumi selama 5.000 tahun ke depan.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan online pada jurnal Nature, para ilmuwan lebih lanjut memperbesar 75 sistem yang telah berada dalam jangkauan pengamatan manusia yang ideal, yang disebut dengan Zona Transit Bumi, sejak stasiun radio komersial mulai mengirimkan sinyal siaran ke ruang angkasa yang melakukan perjalanan ke luar.

Jadi, jika seseorang atau sesuatu dalam sistem itu mengoperasikan teleskop radio seperti milik kita, mereka mungkin sudah menikmati beberapa drama radio kuno yang serius dari Bumi saat ini.

Dalam makalah tersebut dijelaskan "Analisis kami menunjukkan bahwa bintang-bintang terdekat umumnya menghabiskan lebih dari 1.000 tahun pada titik yang menguntungkan dari mana mereka dapat melihat transit Bumi, itu memberikan garis waktu yang panjang bagi peradaban nominal untuk mengidentifikasi Bumi sebagai planet yang menarik."

Para ilmuwan juga mengidentifikasi tujuh dari 2.034 sistem bintang yang diketahui menjadi tuan rumah exoplanet. Ini termasuk Ross 128. Dunia akan memiliki pandangan Bumi mulai sedikit lebih dari 3.000 tahun yang lalu, tetapi itu pindah dari zona pengamatan sekitar 900 tahun yang lalu.

Sistem Trappist-1 hanya berjarak 45 tahun cahaya dari kita dan menampung tujuh planet seukuran Bumi, termasuk empat di zona layak huni, tetapi mereka mungkin tidak memata-matai kita. Setidaknya belum, karena jalur mereka akan memindahkan mereka ke Zona Transit Bumi di mana mereka bisa mengamati kita, tapi tidak selama 1.642 tahun.

Sistem tiga bintang menampung exoplanet yang seharusnya dapat melihat Bumi sekarang dan selama ratusan tahun yang akan datang, tetapi semuanya berjarak lebih dari 200 tahun cahaya, yang berarti sinyal radio komersial kita belum mencapainya.

Para peneliti berharap bahwa pekerjaan mereka akan membantu menginformasikan sains menggunakan teknologi baru yang menarik, yang sudah dekat seperti Teleskop James Webb yang akan datang atau rencana Breakthrough Starshot untuk mengirim pesawat ruang angkasa kecil untuk memeriksa sistem Alpha Centauri dan planet ekstrasurya yang diketahui hanya berjarak 4,2 tahun cahaya.

"Orang mungkin membayangkan bahwa dunia di luar Bumi yang telah mendeteksi kita, membuat rencana yang sama untuk planet dan tata surya kita." kata Faherty.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

stasiun luar angkasa alien
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top