Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

NASA Siapkan Misi Cegah Asteroid Raksasa Tabrak Bumi, Ada Apa?

Acara yang dipimpin oleh Jet Propulsion Laboratory's Center for Near Earth Object Studies (CNEOS) NASA, akan menampilkan skenario fiktif di mana asteroid besar sedang menuju Bumi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 23 April 2021  |  18:27 WIB
Asteroid menuju bumi
Asteroid menuju bumi

Bisnis.com, JAKARTA - NASA akan menjalankan simulasi program menahan asteroid menabrak bumi, agar tetap aman dari ancaman batuan luar angkasa.

Meskipun sampai saat ini disebutkan tidak ada asteroid signifikan yang diketahui yang bertabrakan dengan Bumi, tapi kemungkinan tabrakan asteroid dianggap tak terelakkan di masa depan planet kita. Potensi dampaknya masih bisa jutaan tahun lagi, tetapi NASA sekarang sedang bekerja untuk mempersiapkan hal yang tak terhindarkan.

Acara yang dipimpin oleh Jet Propulsion Laboratory's Center for Near Earth Object Studies (CNEOS) NASA, akan menampilkan skenario fiktif di mana asteroid besar sedang menuju Bumi.

Simulasi ini akan dimulai pada 26 April 2021 mendatang. Simulasi dimulai dengan para astronom akan 'menemukan' objek di dekat Bumi yang berpotensi berbahaya (NEO) yang merupakan ancaman bagi planet kita.

Hari-hari berikutnya, akan muncul tentang ancaman asteroid fiktif ke Bumi dan peserta akan membahas bagaimana mempersiapkan atau apa yang bisa dilakukan.

Telah diputuskan bahwa asteroid imajiner memiliki peluang satu dari 100 untuk menghantam Bumi dalam simulasi itu.

NASA mengatakan akan "menggunakan skenario fiktif untuk menyelidiki bagaimana pengamat objek dekat Bumi (NEO), pejabat badan antariksa, manajer darurat, pembuat keputusan, dan warga negara dapat menanggapi dan bekerja sama untuk prediksi dampak aktual dan mensimulasikan informasi yang berkembang yang menjadi tersedia jika ancaman tabrakan asteroid ditemukan.

Lindley Johnson, Petugas Pertahanan Planet NASA, berkata setiap kali mereka berpartisipasi dalam latihan seperti ini, mereka mempelajari lebih lanjut tentang siapa pemain kunci dalam peristiwa bencana, dan siapa yang perlu mengetahui informasi apa, dan kapan.

“Latihan ini pada akhirnya membantu komunitas pertahanan planet berkomunikasi satu sama lain dan dengan pemerintah kita untuk memastikan kita semua terkoordinasi jika potensi ancaman dampak diidentifikasi di masa depan.” ujarnya dilansir dari Express.

Dr Paul Chodas, direktur CNEOS, mengatakan latihan hantaman asteroid hipotetis memberikan kesempatan bagi kita untuk memikirkan tentang bagaimana kita akan merespons jika asteroid yang cukup besar ditemukan memiliki peluang yang signifikan untuk berdampak pada planet kita.

“Detail skenario, seperti kemungkinan tumbukan asteroid, di mana dan kapan dampak mungkin terjadi dirilis kepada peserta dalam serangkaian langkah selama hari-hari konferensi untuk mensimulasikan bagaimana situasi nyata dapat berkembang.” ujarnya.

Acara ini akan berfungsi sebagai pendahulu dari misi Double Asteroid Redirection Test (DART) NASA.

DART dijadwalkan untuk diluncurkan tahun ini dan akan berusaha mencapai asteroid yang tidak mengancam yang dikenal sebagai Didymos.

Roket tersebut akan mencoba untuk memindahkan asteroid dari jalurnya untuk melihat bagaimana misi pengalihan asteroid akan bekerja jika batu ruang angkasa utama datang ke Bumi.

Andrea Riley, eksekutif program untuk DART di Kantor Pusat NASA, mengatakan DART akan menjadi tes pertama untuk pertahanan planet, dan data yang dikembalikan setelah berdampak pada Dimorphos akan membantu para ilmuwan lebih memahami satu cara yang dapat dilakukan untuk mengurangi NEO yang berpotensi berbahaya yang ditemukan di masa depan.

“Meskipun tabrakan DART asteroid tidak menimbulkan ancaman bagi Bumi, itu berada di lokasi yang tepat bagi kami untuk melakukan uji teknologi ini sebelum benar-benar diperlukan.” paparnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa asteroid
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top