Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lubang Hitam Pertama Ditemukan Ternyata Lebih Masif, 20 Kali Lebih Besar dari Matahari

Diterbitkan hari ini di jurnal Science, penelitian menunjukkan sistem yang dikenal sebagai Cygnus X-1 berisi lubang hitam bermassa bintang paling masif yang pernah terdeteksi tanpa menggunakan gelombang gravitasi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 19 Februari 2021  |  21:08 WIB
Penampakan Lubang Hitam
Penampakan Lubang Hitam

Bisnis.com, JAKARTA - Pengamatan baru dari lubang hitam pertama yang pernah terdeteksi telah membuat para astronom mempertanyakan apa yang mereka ketahui tentang objek paling misterius di alam semesta tersebut.

Diterbitkan hari ini di jurnal Science, penelitian menunjukkan sistem yang dikenal sebagai Cygnus X-1 berisi lubang hitam bermassa bintang paling masif yang pernah terdeteksi tanpa menggunakan gelombang gravitasi.

Cygnus X-1 adalah salah satu lubang hitam terdekat dengan Bumi. Ini ditemukan pada tahun 1964 ketika sepasang penghitung Geiger dibawa dengan roket sub-orbital yang diluncurkan dari New Mexico.

Objek tersebut adalah fokus dari taruhan ilmiah terkenal antara fisikawan Stephen Hawking dan Kip Thorne, dengan Hawking mengatakan pada tahun 1974 bahwa itu bukanlah lubang hitam. 

Dalam penelitian terbaru ini, tim astronom internasional menggunakan Very Long Baseline,  teleskop radio seukuran benua yang terdiri dari 10 piringan yang tersebar di seluruh Amerika Serikat, bersama dengan teknik cerdas untuk mengukur jarak di luar angkasa.

"Jika kita dapat melihat objek yang sama dari lokasi berbeda, kita dapat menghitung jaraknya dari kita dengan mengukur seberapa jauh objek tampak bergerak relatif terhadap latar belakang," kata ketua peneliti, Profesor James Miller-Jones dari Curtin University and the International, Pusat Penelitian Astronomi Radio (ICRAR) dilansir Phsy.org.

Animasi yang menampilkan sistem Cygnus X-1, terdiri dari lubang hitam di orbit dengan bintang raksasa. Pengamatan baru-baru ini oleh teleskop radio menemukan bahwa sistem itu 20 persen lebih jauh dari yang diperkirakan sebelumnya, menyiratkan lubang hitam itu 21 kali massa Matahari, menjadikannya lubang hitam bermassa bintang terbesar yang pernah terdeteksi tanpa menggunakan gelombang gravitasi.

"Jika Anda mengulurkan jari di depan mata dan melihatnya dengan satu mata pada satu waktu, Anda akan melihat jari Anda tampak melompat dari satu tempat ke tempat lain. Prinsipnya persis sama."

"Selama enam hari kami mengamati orbit penuh lubang hitam dan menggunakan pengamatan yang diambil dari sistem yang sama dengan susunan teleskop yang sama pada tahun 2011," kata Profesor Miller-Jones.

"Metode ini dan pengukuran baru kami menunjukkan bahwa sistem tersebut lebih jauh dari yang diperkirakan sebelumnya, dengan lubang hitam yang jauh lebih masif."

Rekan penulis Profesor Ilya Mandel dari Monash University dan ARC Center of Excellence in Gravitational Wave Discovery (OzGrav) mengatakan lubang hitam sangat besar sehingga benar-benar menantang bagaimana para astronom mengira mereka terbentuk.

"Bintang kehilangan massa ke lingkungan sekitarnya melalui angin bintang yang berhembus dari permukaannya. Tetapi untuk membuat lubang hitam seberat ini, kita perlu menurunkan jumlah massa bintang terang yang hilang selama masa hidupnya," katanya.

"Lubang hitam di sistem Cygnus X-1 mulai hidup sebagai bintang sekitar 60 kali massa Matahari dan runtuh puluhan ribu tahun yang lalu," katanya.

"Hebatnya, ia mengorbit bintang pendampingnya raksasa super setiap lima setengah hari hanya pada seperlima jarak antara Bumi dan Matahari.

"Pengamatan baru ini memberi tahu kita bahwa lubang hitam lebih dari 20 kali massa Matahari kita peningkatan 50 persen dari perkiraan sebelumnya."

Xueshan Zhao adalah salah satu penulis makalah dan gelar Ph.D. calon belajar di National Astronomical Observatories bagian dari Chinese Academy of Sciences (NAOC) di Beijing.

"Dengan menggunakan pengukuran terbaru untuk massa lubang hitam dan jaraknya dari Bumi, saya dapat memastikan bahwa Cygnus X-1 berputar sangat cepat sangat dekat dengan kecepatan cahaya dan lebih cepat daripada lubang hitam lain yang ditemukan hingga saat ini, " dia berkata.

Tahun depan, teleskop radio terbesar di dunia Square Kilometer Array (SKA) akan mulai dibangun di Australia dan Afrika Selatan.

"Mempelajari lubang hitam seperti menyinari rahasia terbaik Alam Semesta ini adalah bidang penelitian yang menantang tetapi menarik," kata Profesor Miller-Jones.

"Saat teleskop generasi berikutnya online, kepekaan mereka yang meningkat mengungkapkan alam semesta dengan semakin mendetail, memanfaatkan upaya puluhan tahun yang diinvestasikan oleh para ilmuwan dan tim peneliti di seluruh dunia untuk lebih memahami kosmos dan objek eksotis dan ekstrem yang ada.

"Ini saat yang tepat menjadi astronom."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

matahari lubang hitam black hole
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top