Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

CES 2021: A.V. Mapping Solusi Paten Hak Cipta Konten Digital

A.V. Mapping, yang dipilih oleh Taiwan Tech Arena (TTA) sebagai salah satu dari 100 startup Taiwan unggulan yang dipamerkan di jang tersebut, mempromosikan platform AI yang dipatenkan sebagai solusi untuk masalah pelanggaran hak cipta di era berbasis media online.
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 07 Januari 2021  |  18:11 WIB
A.V. Mapping  -  avmapping.co
A.V. Mapping - avmapping.co

Bisnis.com, JAKARTA – Perusahaan rintisan asal Taiwan, A.V. Mapping mempromosikan platform berbasis kecerdasan buatan (artificial intelligent/AI) yang dipatenkan sebagai solusi masalah pelanggaran hak cipta di era berbasis media online.

 

Hak cipta semakin dihargai karena semakin populernya konten video di media sosial, dan konflik perizinan yang memakan waktu antara pembuat video dan produser musik terus meningkat. Ratusan ribu video di seluruh dunia saat ini terlibat dalam gugatan pelanggaran hak cipta. 

 

Peserta pameran Consumer Electronics Show (CES) 2021, A.V. Mapping, yang dipilih oleh Taiwan Tech Arena (TTA) sebagai salah satu dari 100 startup Taiwan unggulan yang dipamerkan di jang tersebut, mempromosikan platform AI yang dipatenkan sebagai solusi untuk masalah pelanggaran hak cipta di era berbasis media online.

 

Frinny Lee, Pendiri dan CEO A.V. Mapping, adalah seorang wanita pengusaha dan produser film ilmiah. Terlepas dari pandemi Covid-19 global, tahun 2020 telah menjadi tahun yang besar bagi A.V. Mapping. 

 

A.V. Mapping, didirikan pada tahun 2020, dinominasikan sebagai finalis top-24 global di She Loves Tech, kompetisi startup terbesar di dunia untuk wanita dan teknologi. Selain itu, platform perusahaan juga telah mendapatkan Red Dot: Best of the Best, salah satu penghargaan konsep desain konsumen profil tertinggi di dunia. 

 

Berdasarkan hasil luar biasa ini, A.V. Mapping dipilih oleh Taiwan Tech Arena (TTA) sebagai salah satu dari 100 startup Taiwan unggulan yang dipamerkan di CES 2021.

 

Dikutip dari laman CES 2021, Kamis (7/1/2021), menunjukkan A.V. Mapping adalah solusi terpadu satu atap yang mempersingkat pencarian musik-untuk-video sebanyak 2.000 kali. Platform ini telah diadopsi oleh perusahaan besar di Taiwan, termasuk Acer, UNIQLO, dan Family Mart. 

 

Dengan model AI yang unik, platform menganalisis konten, elemen, dan potongan video yang diupload, lalu membandingkan hasilnya dengan database musik untuk rekomendasi musik yang sesuai untuk setiap video. 

 

Database ini saat ini berisi lebih dari 6.000 jam musik, mencakup 120.000 lagu dalam 60 genre berbeda. Ekspansi lanjutan diharapkan dapat meningkatkan database ini menjadi lebih dari 28 juta lagu di masa mendatang. 

 

Tidak ada lagi hiruk-pikuk bagi pembuat konten Platform AI membantu pembuat film melewati proses tradisional yang memakan waktu dalam menjelajah jutaan studio musik, menguji musik dengan film, dan lisensi musik. 

 

Seluruh proses sekarang bisa sesingkat 8 detik, dibandingkan dengan hari atau minggu kerja yang disyaratkan sebaliknya. Selain pembuat video, produser musik akan mendapatkan keuntungan dari A.V. Mapping juga. 

 

Banyak musisi tidak mendapatkan bayaran yang adil dari pasar. Saat platform streaming musik mengambil alih industri musik, produser hanya menerima sekitar US $ 1 untuk setiap 10.000 penayangan atau pemutaran. 

 

Selain itu, ratusan ribu contoh penggunaan musik yang tidak tepat dalam video pendek juga telah menyebabkan masalah ini semakin parah, karena tidak ada uang yang dibayarkan sama sekali. 

 

Meskipun semakin banyak platform kreator online seperti Bandcamp, Artist Union, dan Audio Jungle, masih sulit bagi pembuat film untuk menemukan musik yang tepat untuk digunakan dalam videonya. 

 

Dengan bantuan A.V. Mapping, produser musik dapat menandai produksi mereka dengan harga yang tepat, sementara pembuat film dapat menghemat waktu untuk menjelajah dan mencari musik yang tepat dan menghindari kekhawatiran pelanggaran hak cipta. Ini adalah tujuan akhir A.V. Mapping. 

 

 

 

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

musik StartUp CES 2021
Editor : Lukas Hendra TM
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top