Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pesawat Chang-e 5 China Meluncur Kembali ke Bumi

Pesawat itu diharapkan mendarat di Mongolia Dalam dalam waktu kurang dari dua minggu, setelah mengumpulkan 2kg (4,4 lb) sampel dari permukaan dan bawah tanah bulan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 04 Desember 2020  |  07:07 WIB
Change/5
Change/5

Bisnis.com, JAKARTA - Pesawat luar angkasa China Chang'e 5 sedang dalam perjalanan kembali ke Bumi dengan membawa sampel bebatuan bulan

Pesawat itu diharapkan mendarat di Mongolia Dalam dalam waktu kurang dari dua minggu, setelah mengumpulkan 2kg (4,4 lb) sampel dari permukaan dan bawah tanah bulan.

Chang'e 5 pesawat luar angkasa lepas landas dari permukaan bulan pada Kamis malam, waktu Beijing.  Kantor berita negara Xinhua melaporkan sebelum tengah malam bahwa pendaki berhasil lepas landas dari bulan.

"Ini merupakan pesawat luar angkasa China pertama yang lepas landas dari benda luar angkasa," dilansir dari SCMP.

Debu dan bebatuan bulan akan ditransfer ke kapsul kembali yang diperkirakan akan mendarat di padang rumput yang tertutup salju di Mongolia Dalam di China utara dalam waktu kurang dari dua minggu. Jika ya, ini akan menjadi pertama kalinya sampel bulan dibawa kembali ke Bumi sejak misi AS dan Soviet pada 1960-an dan 70-an.

Pesawat ruang angkasa itu sibuk sejak itu mendarat di dekat puncak Mons Rümker, sebuah gunung di wilayah bulan di Oceanus Procellarum (Ocean of Storms), setelah pukul 11 malam waktu Beijing pada hari Selasa.

Pendaratnya mengambil sekitar 1,5 kg (3,3 pon) batu dan tanah dari permukaan menggunakan lengan robotik dan mengebor sekitar 2 meter (6,6 kaki) untuk 500 gram (1,1 pon) sampel bawah tanah. Semua itu harus dilakukan sebelum baterai solar-nya kehabisan daya.

Wakil kepala desainer pesawat luar angkasa, Hong Xin, dan timnya di Institut Propulsi Luar Angkasa Shanghai, tegang menantikan momen saat Chang'e 5 kembali ke Bumi.

Kekhawatiran terbesar mereka adalah lepas landas dari bulan mesin roket di ascender harus tahan terhadap panas siang hari yang membakar dan tantangan lingkungan lainnya. Ada juga kemungkinan ada bagian bisa lepas saat Chang'e 5 mendarat, dan debu bulan dapat mengganggu komponen atau sensor.

Untuk mengurangi risiko itu, tim Hong membangun mesin roket dengan presisi pembuat jam tangan sehingga mereka dapat menangani ekspansi atau kontraksi apa pun yang disebabkan oleh variasi suhu sambil mencegah masuknya debu atau puing, menurut China Space News.

Misi ini dipantau dengan cermat oleh jaringan stasiun satelit yang mengawasi ascender untuk mengoreksi penyimpangan dalam perjalanannya saat naik dari bulan, untuk memastikannya berlabuh di platform di orbit bulan. Dari sana, tabung akan dipindahkan ke kapsul balik.

Ada 10 stasiun darat di China, dua kapal pengintai elektronik di Samudra Pasifik, dan dua stasiun darat luar negeri yang dijalankan oleh China di Argentina dan Namibia.

Tetapi bahkan dengan begitu banyak stasiun yang melacak pesawat ruang angkasa itu, gambar streaming langsung dari kamera di dalamnya terpotong selama perjalanan terakhir turun ke bulan pada hari Selasa.

Media pemerintah China melaporkan bahwa gangguan itu disebabkan oleh bandwidth komunikasi yang terbatas, mengutip pakar luar angkasa yang tidak disebutkan namanya. Mereka mengatakan sensor pesawat ruang angkasa telah berfungsi dan mengirim data kembali ke Bumi, sehingga kapasitas komunikasi mencapai batasnya. Data seperti status penerbangan dan umpan radar lebih diprioritaskan daripada gambar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china bulan stasiun luar angkasa
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top