Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Fenomena Halo Matahari Terjadi Hari Ini, Apa Artinya?

Kejadian itu terjadi pada siang hari ini, dan tampak terlihat di beberapa daerah. Salah satu orang yang menyaksikan fenomena itu dan mengunggahnya di media sosial adalah artis Nana Mirdad yang tinggal di Bali.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 27 September 2020  |  15:57 WIB
Halo Matahari
Halo Matahari

Bisnis.com, JAKARTA - Hari ini, masyarakat dan warganet ramai membicarakan tampilan matahari yang tampak seperti dilingkari cincin. 

Kejadian itu terjadi pada siang hari ini, dan tampak terlihat di beberapa daerah. Salah satu orang yang menyaksikan fenomena itu dan mengunggahnya di media sosial adalah artis Nana Mirdad yang tinggal di Bali.

Di akun instagramnya, dia mengunggah tampilan matahari yang seperti dilingkari oleh cincin.

Menurut BMKG, fenomena itu merupakan fenomena optis berupa lingkaran cahaya yang mengelilingi matahari.

Peristiwa ini disebabkan karena adanya refleksi dan pembiasan sinar matahari oleh awan Cirrus yang sangat dingin di atmosfer dan dikenal dengan peristiwa HALO.

"Perlu dicatat bahwa fenomena ini tidak memiliki dampak apa-apa," tulis BMKG di akun instagramnya.

Fenomena serupa juga sempat terjadi di Singapura 5 hari lalu.

Dikutip dari earthsky.org, Ilmuwan menyebutnya lingkaran cahaya 22 derajat. Mengapa? karena cincin tersebut memiliki radius kurang lebih 22 derajat mengelilingi matahari atau bulan.

Ada pepatah cuaca kuno mengatakan jika cincin di sekitar matahari ini berarti segera hujan. Ada benarnya perkataan ini, karena awan cirrus yang tinggi sering kali datang sebelum badai.

Namun lingkaran cahaya adalah tanda awan cirrus yang tinggi dan tipis melayang 20.000 kaki atau lebih di atas kepala kita.

Awan ini mengandung jutaan kristal es kecil. Lingkaran cahaya yang Anda lihat disebabkan oleh pembiasan, atau pemisahan cahaya, dan juga oleh pantulan, atau kilatan cahaya dari kristal es ini. Kristal harus diorientasikan dan diposisikan sesuai dengan mata Anda, agar lingkaran cahaya muncul.

Itulah mengapa, seperti pelangi, lingkaran cahaya di sekitar matahari atau bulan bersifat pribadi. Semua orang melihat lingkaran cahaya mereka sendiri, dibuat oleh kristal es khusus mereka sendiri, yang berbeda dari kristal es yang membuat lingkaran cahaya orang yang berdiri di sebelah Anda.

Halos dapat terjadi di mana saja di planet ini selama musim dingin atau musim panas. Frekuensinya tergantung pada frekuensi cakupan cirrus dan apakah ia memiliki riwayat yang mengandung kristal pembentuk halo. Yang terakhir ini sulit diprediksi. Misalnya, ada perbedaan besar dalam frekuensi halo dan jenis lingkaran cahaya bahkan di 300 kilometer di Inggris.

Jika Anda melihat lingkaran cahaya, perhatikan ini! Karena cahaya bulan tidak terlalu terang, lingkaran cahaya bulan sebagian besar tidak berwarna, tetapi Anda mungkin melihat lebih banyak warna merah di bagian dalam dan lebih banyak warna biru di bagian luar lingkaran cahaya. Warna-warna ini lebih terlihat pada lingkaran cahaya di sekitar matahari.

Jika Anda melihat lingkaran cahaya di sekitar bulan atau matahari, perhatikan bahwa tepi dalamnya tajam, sedangkan tepi luarnya lebih menyebar. Juga, perhatikan bahwa langit yang mengelilingi halo lebih gelap daripada langit lainnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BMKG matahari
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top