Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cek Kehidupan di Planet Venus, Ini Lanjutan Penelitian NASA

Penelitian kini terbelah dalam dua kubu, ada yang meyakini akan kehidupan di planet Venus dan ada juga yang mempertanyakannya.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 23 September 2020  |  11:27 WIB
Peneliti NASA melakukan penelitian lanjutan untuk mendeteksi kehidupan alien. - Daily Express
Peneliti NASA melakukan penelitian lanjutan untuk mendeteksi kehidupan alien. - Daily Express

Bisnis.com, JAKARTA - Para ilmuwan melakukan penelitian lanjutan terhadap temuan fosfin di lapisan awan atas Venus yang sempat menghebohkan dunia. Adapun molekul itu biasanya hanya dibuat oleh makhluk hidup di Bumi.

Tim yang membuat temuan fosfin asli tertarik melakukan observasi lanjutan untuk memverifikasi hasil mereka. Sementara penyelidik independen dengan teleskop Observatorium Stratosfer untuk Astronomi Inframerah (SOFIA) NASA, Very Large Telescope di Chili, dan pesawat ruang angkasa Badan Antariksa Eropa Bepi Colombo, akan segera terbang melewati Venus dalam perjalanan menuju Merkurius, semuanya merencanakan pencarian fosfin mereka sendiri.

Melansir Live Science, Rabu (23/9/2020), sejak temuan tersebut para ilmuwan terbelah dalam dua kubu utama. Di satu sisi, ada yang mempertanyakan pendeteksian itu sendiri dan apakah tim tersebut benar-benar telah melihat apa yang mereka klaim. Di sisi lain, mereka meneliti interpretasi dan apakah adanya kehidupan di Venus adalah kesimpulan yang tepat.

Dengan menggunakan Teleskop James Clerk Maxwell di Hawaii dan ALMA, para astronom sebelumnya mencari tanda penurunan dalam cahaya Venus yang menunjukkan adanya berbagai bahan kimia, dan memperhatikan salah satu yang terkait dengan fosfin.

Hasilnya sangat membingungkan karena atmosfer Venus penuh dengan karbon dioksida dan molekul lain yang mengandung oksigen, yang akan menghancurkan fosfin dalam waktu singkat.

planet venus, alien

Tetapi apakah tim peneliti benar-benar melihat fosfin? Michael Way, seorang ilmuwan fisik di Institut Goddard NASA untuk Studi Luar Angkasa di New York City, setuju perlu penelitian lebih lanjut. "Lebih banyak baris diperlukan untuk memverifikasi bahwa itu adalah molekul khusus karena poin ini tidak 100 persen jelas persis apa yang telah mereka ukur," ujarnya.

Secara khusus, Way menunjukkan bahwa ada tanda tangan yang terkait dengan sulfur dioksida, SO2, pada frekuensi cahaya yang hampir sama. David Catling, ahli astrobiologi di University of Washington di Seattle menjelaskan sulfur dioksida adalah gas paling melimpah ketiga di atmosfer Venus, jadi keberadaannya mungkin menjelaskan penemuan fosfin.

Namun, jika fosfin ada di Venus, ada banyak alasan untuk meragukan kehidupan yang membuatnya. Di Bumi ini, fosfin dikaitkan dengan organisme hidup, tetapi Venus secara harfiah adalah planet asing, dan para ilmuwan belum sepenuhnya memahami banyak detail rumitnya.

Fosfin adalah molekul yang sangat sederhana, hanya empat atom besar. "Sangat mudah dibuat di laboratorium. Kamu hanya menggabungkan fosfor dan basa. Aku tidak sengaja membuatnya," sebut Lee Cronin, seorang ahli kimia di Universitas Glasgow di Inggris.

Cronin menyarankan bahwa permukaan Venus, yang dianggap aktif secara geologis, mungkin kadang-kadang terbelah, mengungkapkan cadangan fosfor di bawah tanah. Jika awan asam sulfat Venus (H2SO4) kemudian menurunkan hujan, awan itu mungkin memicu reaksi untuk membentuk gumpalan fosfin yang dapat menjelaskan keberadaannya di atmosfer. Sejumlah cara lain untuk membuat fosfin juga masuk akal, tambahnya.

"Anda membuat narasi palsu," kata Cronin. "Fosfin hadir di Venus, dan fosfin telah terlihat dalam biologi Bumi; oleh karena itu ada kehidupan di Venus," tegasnya.

Selain itu, gagasan tentang organisme mirip Bumi, bahkan mikroba, yang hidup di atmosfer Venus yang beracun dan mengerikan adalah gagasan yang sulit bagi banyak ilmuwan. "Tetesan awan adalah asam sulfat pekat. Para ahli kimia tahu bahwa jika Anda menambahkan biomolekul ke asam sulfat pekat, Anda akan mendapatkan reaksi yang kuat di mana biomolekul tersebut akan terlihat seperti arang dan lebih mematikan daripada paku pintu," jelas Catling menambahkan.

Sementara itu Catling mengatakan beberapa air hadir di awan Venus, dia berada pada konsentrasi enam kali lebih kering daripada madu, di mana mikroba darat tidak dapat hidup. 

Mencari tahu apa yang sedang terjadi dalam kasus ini kemungkinan akan memakan waktu cukup lama. “Harapkan banyak makalah yang menarik, banyak yang salah dan banyak yang benar, dalam beberapa bulan mendatang,” tutur Way melanjutkan.

Satu hal yang pasti adalah Venus akan menerima lebih banyak perhatian dalam waktu dekat. Cronin percaya bahwa kehidupan mungkin benar-benar ada di awan Venus, tetapi kemungkinan memiliki sifat kimiawi yang sangat berbeda dengan organisme darat. Molekul seperti fosfin bisa menjadi petunjuk biologis tetapi akan membutuhkan informasi tambahan untuk secara pasti membuktikan apakah itu diciptakan oleh kehidupan atau tidak.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

peneliti planet alien
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top