Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Harga Sewa Jaringan Pengalur dan Jaringan Akses Bakti Harus Murah

Hadirnya jaringan pengalur dan jaringan akses yang akan dibangun oleh Bakti pada tahun ini tidak serta merta membuat tarif layanan internet di kawasan 3T setara dengan di Pulau Jawa.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 06 September 2020  |  12:40 WIB
Petugas Telkomsel melakukan pemantauan kapasitas jaringan di salah satu daerah di Sumsel. istimewa
Petugas Telkomsel melakukan pemantauan kapasitas jaringan di salah satu daerah di Sumsel. istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Rencana Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (Bakti) membangun jaringan pengalur (backhaul) dan jaringan akses (lastmile) menuai respons positif.

Namun, hal tersebut dapat menjamin bahwa masyarakat di kawasan tertinggal, terdepan, dan terluar (3T) di Indonesia dapat memperoleh layanan data dengan harga murah.

Direktur Eksekutif ICT Institute, Heru Sutadi mengatakan bahwa hadirnya jaringan pengalur dan jaringan akses yang akan dibangun oleh Bakti pada tahun ini, tidak serta merta membuat tarif layanan internet di kawasan 3T setara dengan di Pulau Jawa.

Bakti juga perlu memastikan bahwa harga sewa infrastruktur telekomunikasi tersebut memiliki harga yang kompetitif, agar harga layanan yang diberikan kepada masyarakat nantinya juga murah.

“Makin murah harga sewa, korelasinya penurunan ke layanan data juga makin murah. Kecuali operator justru menaikkan persentase marginnya. Itu harus dikawal,” kata Heru kepada Bisnis, Minggu (6/9).

Meski demikian, Heru mengapresiasi rencana pembangunan jaringan pengalur dan jaringan akses di 7.904 titik desa yang akan dilakukan Bakti hingga 2022. Dia harap Bakti dapat menyalurkan lebih banyak desa lagi, mengingat jumlah desa ‘kosong’ internet mencapai sekitara 12.500 desa.

Dia berpendapat bahwa untuk menyalurkan internet ke belasan ribu desa tersebut, dibutuhkan kerja sama antara Bakti dengan operator. Kemenkominfo juga harus bekerja  sangat keras karena transformasi digital mengambil peranan penting di era pandemi Covid-19.

“Jadi angkanya perlu ditingkatkan. Termasuk meningkatkan kecepatan akses desa yang masih lelet dan para pelajar harus naik ke atas gunung agar mendapatkan sinyal lebih baik,” kata Heru. 

Sementara itu, Direktur Utama Bakti, Anang Latif menuturkan bahwa hadirnya infrastruktur jaringan pengalur dan jaringan akses Bakti, akan membuat harga layanan di kawasan 3T setara dengan harga layanan di Pulau Jawa. 

"Setidaknya setara dengan kita-kita yang ada di Jawa," kata Anang. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

telekomunikasi bakti
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top