Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Fixed Broadband Jadi Pilihan untuk Akses Internet Selama Pandemi

Hasil survei MarkPlus Inc. per Agustus 2020 menunjukkan terdapat perbedaan penggunaan internet bagi masyarakat Jabodetabek dan non-Jabodetabek selama pandemi. 
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 04 September 2020  |  20:42 WIB
Seorang siswi kelas 11 Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) melakukan kegiatan belajar mengajar menggunakan internet di Cilangkap, Jakarta Timur, Rabu (1/4/2020). Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memperpanjang kegiatan belajar dari rumah bagi pelajar di Jakarta hingga 19 April 2020, hal itu sesuai dengan perpanjangan status tanggap darurat bencana pandemi Covid-19 bagi DKI hingga 19 April. - ANTARA FOTO/Yulius Satria Wijaya
Seorang siswi kelas 11 Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) melakukan kegiatan belajar mengajar menggunakan internet di Cilangkap, Jakarta Timur, Rabu (1/4/2020). Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memperpanjang kegiatan belajar dari rumah bagi pelajar di Jakarta hingga 19 April 2020, hal itu sesuai dengan perpanjangan status tanggap darurat bencana pandemi Covid-19 bagi DKI hingga 19 April. - ANTARA FOTO/Yulius Satria Wijaya

Bisnis.com, JAKARTA – MarkPlus Inc. melalui hasil survei terbarunya mengungkapkan bahwa mayoritas masyarakat Indonesia menambah penggunaan kuota internet seluler bulanan maupun menggunakan fixed broadband (wifi pribadi).

Associate Business Analyst MarkPlus, Inc. Sabrina Iryanti menjelaskan bahwa hasil survei per Agustus 2020 juga menjabarkan terdapat perbedaan penggunaan internet bagi masyarakat Jabodetabek dan non-Jabodetabek selama pandemi. 

Dia menyebutkan bahwa 63,5 persen masyarakat Jabodetabek mengaku tidak menambah maupun mengurangi kuota internet seluler bulanan karena didukung oleh personal wifi yang sudah terpasang di rumah masing-masing.

“Sebelum pandemi 31,7 persen masyarakat Jabodetabek menghabiskan kuota internet seluler 5 sampai 10 gigabyte, saat pandemi jumlah kuota yang dipakai relatif sama karena 74,6 persen dari mereka menggunakan wifi,”paparnya dalam agenda daring 'MarkPlus Industry Roundtable', Jumat (4/9/2020).

Selain itu, survei yang melibatkan 111 responden ini mencatatkan bahwa kegiatan yang paling banyak menghabiskan kuota internet adalah telepon maupun video konferensi secara daring sebesar 36 persen untuk mendukung interaksi bekerja dan belajar yang dilakukan dari rumah. Diikuti oleh menonton video secara daring sebesar 35,1 persen dan bermain media sosial sebesar 22,5 persen.

Lebih lanjut, imbuhnya, 52,1 persen masyarakat non-Jabodetabek harus menambah pembelian kuota internet seluler selama pandemi dikarenakan 68,8 persen pengguna internet di wilayah tersebut belum memasang fixed broadband.

“Ketergantungan masyarakat non-Jabodetabek pada kuota internet seluler membuat 22,9 persen mereka mengkonsumsi kuota lebih dari 30 gigabyte hingga unlimited,” jelasnya.

Penetrasi fixed broadband di Indonesia menurut Ketua Umum Masyarakat Telematika  Indonesia (MASTEL) Kristiono memang belum merata sehingga sangat wajar jika masyarakat di daerah lebih mengandalkan internet seluler karena wifi tidak tersedia.

“Permasalahannya penetrasi fixed broadband rendah sekali. Kalau terhadap populasi hanya sekitar 3 sampai 4 persen,” paparnya.

Selain persoalan penetrasi, ungkapnya, layanan fixed broadband juga menghadapi ketidakpuasan layanan dari sisi pelanggan khususnya dari kelas ekonomi atas atau segmen A.

Menurutnya, para pengguna dari segmen tersebut rela membayar lebih mahal untuk kualitas layanan yang diharapkan lebih baik karena seluruh aktivitas kini banyak dihabiskan di rumah. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

internet wifi
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top