Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Medan Magnet Bumi Berubah 10 Kali Lebih Cepat dari Perkiraan, Ini Sebabnya

Riset tersebut memberikan wawasan baru tentang aliran besi yang berputar-putar 2.800 kilometer di bawah permukaan planet dan bagaimana hal itu memengaruhi pergerakan medan magnet selama 100.000 tahun terakhir
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 09 Juli 2020  |  11:18 WIB
Planet Bumi - Youtube
Planet Bumi - Youtube

Bisnis.com, JAKARTA—Sebuah studi baru mengungkapkan bahwa perubahan arah medan magnet bumi dapat terjadi 10 kali lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya. Penelitian tersebut dilakukan oleh Universitas Leeds dan Universitas California.

Riset tersebut memberikan wawasan baru tentang aliran besi yang berputar-putar 2.800 kilometer di bawah permukaan planet dan bagaimana hal itu memengaruhi pergerakan medan magnet selama 100.000 tahun terakhir.

Pada laman resmi Universitas Leeds menunjukkan medan magnet Bumi dihasilkan dan dikelola oleh aliran konvektif dari logam cair yang membentuk inti luar bumi. Ramuan besi cair menciptakan arus listrik yang memberi daya pada medan, yang tidak hanya membantu memandu sistem navigasi tetapi juga membantu melindungi kita dari radiasi terestrial ekstra yang berbahaya.

Medan magnet terus berubah. Satelit sekarang menyediakan sarana baru untuk mengukur dan melacak pergeserannya saat ini, tetapi medan itu sudah ada jauh sebelum ditemukannya alat perekam buatan manusia.

Untuk menangkap evolusi medan kembali melalui waktu geologis, para ilmuwan menganalisis medan magnet yang direkam oleh sedimen, aliran lava, dan artefak buatan manusia. Pelacakan sinyal secara akurat dari medan inti Bumi sangat menantang sehingga laju perubahan medan yang diperkirakan oleh analisis ini masih diperdebatkan.

Chris Davies dari Sekolah Bumi dan Lingkungan Universitas Leeds dan Catherine Constable dari Scripps Institution of Oceanography Universitas California, telah mengambil pendekatan yang berbeda. Mereka menggabungkan simulasi komputer dari proses lapangan dengan rekonstruksi variasi waktu yang baru-baru ini diterbitkan dalam medan magnet bumi yang mencakup 100.000 tahun terakhir.

Studi yang diterbitkan di jurnal Nature pada kategori Communications 6 Juli 2020 itu menunjukkan bahwa perubahan arah medan magnet Bumi mencapai tingkat yang hingga 10 kali lebih besar daripada variasi tercepat yang dilaporkan saat ini hingga satu derajat per tahun.

"Karena perubahan cepat ini mewakili beberapa perilaku inti cair yang lebih ekstrim, mereka dapat memberikan informasi penting tentang perilaku interior bumi yang dalam," kata Davi Christopher, seperti dikutip dari laman Univesitas Leeds, Senin (6/7/2020).

Riset tersebut menunjukkan bahwa perubahan cepat ini terkait dengan melemahnya medan magnet lokal. Ini berarti perubahan ini umumnya terjadi sekitar waktu ketika medan tersebut telah membalik polaritasnya atau selama geomagnetic excursions.

Contoh paling jelas dari ini dalam studi mereka adalah perubahan tajam dalam arah medan geomagnetik sekitar 2,5 derajat per tahun, 39.000 tahun yang lalu. Pergeseran ini dikaitkan dengan kekuatan medan yang lemah secara lokal, di wilayah spasial terbatas di lepas pantai barat Amerika tengah dan diikuti dengan laschamp excursions, pembalikan singkat medan magnet Bumi.

"Kami memiliki pengetahuan yang sangat tidak lengkap tentang medan magnet kami sebelum 400 tahun yang lalu. Karena perubahan yang cepat ini mewakili beberapa perilaku yang lebih ekstrim dari inti cair, mereka dapat memberikan informasi penting tentang perilaku interior bumi yang dalam," kata Davi.

Sementara itu, Constable mengungkapkan memahami apakah simulasi komputer dari medan magnet secara akurat mencerminkan perilaku fisik medan geomagnetik seperti yang disimpulkan dari catatan geologis bisa sangat menantang.

"Tetapi dalam kasus ini kami telah dapat menunjukkan kesepakatan yang sangat baik dalam tingkat perubahan dan lokasi umum dari peristiwa paling ekstrim di berbagai simulasi computer,” ujarnya.

Dia menambahkan studi lebih lanjut tentang dinamika yang berkembang dalam simulasi ini menawarkan strategi yang berguna untuk mendokumentasikan bagaimana perubahan yang begitu cepat terjadi dan apakah itu juga ditemukan pada masa polaritas magnetik yang stabil seperti yang kita alami saat ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bumi medan elektromagnet
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top