Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Galang Dana, Valuasi Traveloka Tembus US$2,75 miliar?

Memasuki era normal baru, sejumlah investor Traveloka mulai bertaruh pada pemulihan industri perjalanan yang ditunjukkan dengan mulai dibukanya negara-negara dan serangkaian efisiensi internal.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 08 Juli 2020  |  17:23 WIB
Model menunjukan aplikasi Traveloka di Jakarta. Bisnis - Dedi Gunawan
Model menunjukan aplikasi Traveloka di Jakarta. Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA — Traveloka dikabarkan mengumpulkan pendanaan yang akan mendongkrak valuasinya hampir US$2,75 miliar, atau 17 persen lebih rendah ketika menerima pendanaan sebelumnya.

Dikutip Bloomberg, Selasa (7/7/2020), platform penyedia perjalanan daring terkemuka di Asia Tenggara ini tengah melakukan negosiasi lanjutan dengan sejumlah investor strategis misalnya Commercial Bank Pcl, FWD Group Ltd., GIC Pte., dan East Ventures. Pembicaraan itu setidaknya bakal mengamankan pendanaan hingga US$250 juta.

Berdasarkan sumber Bloomberg, pendanaan utama bakal memacu valuasi unikorn ini mencapai US$2,75 miliar, sedangkan penjualan kedua diprediksi mendongkrak valuasinya hingga US$2,4 miliar. Kendati demikian, sumber itu mengemukakan ketentuan pengumpulan dana masih bisa berubah.

Ketika berusaha dikonfirmasi, pihak Traveloka enggan berkomentar terkait laporan tersebut.

Traveloka yang juga merupakan unikorn Asia Tenggara ini merupakan salah satu perusahaan yang terdampak sangat dalam akibat pandemi Covid -19. Akibatnya, pendanaan bagi perusahaan berpeluang mengalami penurunan valuasi dibandingkan kondisi sebelum pandemi.

Perusahan ini mengalami penurunan bisnis yang tajam seiring dengan lockdown dan pemberlakuan larangan perjalanan akibat virus corona. Sejak wabah Covid-19 melanda, Traveloka tercatat memangkas sejumlah tenaga kerjanya termasuk sekitar 80 orang di Singapura pada April lalu.

Terlepas dari kondisi saat ini, sejumlah investor Traveloka mulai bertaruh pada pemulihan industri perjalanan yang ditunjukkan dengan mulai dibukanya negara-negara dan serangkaian efisiensi internal.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi Traveloka startup

Sumber : Bloomberg

Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top