Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mengkhawatirkan, Pemanasan di Antartika Tiga Kali Lebih Cepat Dari Prediksi

Penelitian itu menunjukkan Kutub Selatan telah menghangat tiga kali lebih cepat dibandingkan belahan Bumi lainnya dalam 30 tahun terakhir karena suhu laut tropis yang lebih hangat.
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 30 Juni 2020  |  08:18 WIB
Benua Antartika - Istimewa
Benua Antartika - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Hasil penelitian terbaru menunjukkan pemanasan di Antartika (kutub selatan) tiga kali lebih cepat dibandingkan bagian bumi lainnya. Penelitian tersebut dipublikasikan di Jurnal Nature pada kategori perubahan iklim pada 29 Juni 2020.

Penelitian itu menunjukkan Kutub Selatan telah menghangat tiga kali lebih cepat dibandingkan belahan Bumi lainnya dalam 30 tahun terakhir karena suhu laut tropis yang lebih hangat. Temperatur Antartika sangat bervariasi sesuai dengan musim dan wilayah, dan selama bertahun-tahun diperkirakan bahwa Kutub Selatan tetap dingin bahkan ketika benua itu memanas.

Para peneliti di Selandia Baru, Inggris dan Amerika Serikat menganalisis 60 tahun data stasiun cuaca dan menggunakan pemodelan komputer untuk menunjukkan apa yang menyebabkan percepatan pemanasan.

Mereka menemukan bahwa suhu lautan yang lebih hangat di Pasifik barat selama beberapa dekade menurunkan tekanan atmosfer di atas Laut Weddell di Atlantik selatan. Pada gilirannya telah meningkatkan aliran udara hangat langsung ke Kutub Selatan — menghangatkannya lebih dari 1,83C (sekitar 3,3F) sejak 1989.

Penulis penelitian mengungkapkan tren pemanasan alami kemungkinan didorong oleh emisi gas rumah kaca buatan manusia dan bisa menutupi efek pemanasan dari polusi karbon di Kutub Selatan.

"Sementara suhu diketahui sebagai pemanasan di Antartika Barat dan Semenanjung Antartika selama abad ke-20, Kutub Selatan sedang mendingin," kata Kyle Clem, seorang peneliti di Victoria University of Wellington, dan penulis utama studi tersebut, dikutip dari laman Phys.org, Senin (29/6/2020).

Dia menambahkan pada bagian Antartika ini diduga kebal atau terisolasi dari pemanasan. Namun, tim penelitian mendapati bahwa itu bukan menjadi masalahnya lagi. Pasalnya, data menunjukkan bahwa Kutub Selatan — tempat paling terpencil di Bumi — sekarang memanas pada laju sekitar 0,6C (1,1F) satu dekade, dibandingkan dengan sekitar 0,2C (1,4F) untuk seluruh planet ini.

Tim peneliti menghubungkan perubahan itu dengan fenomena yang dikenal sebagai Interdecadal Pacific Oscillation (IPO). Siklus IPO berlangsung sekitar 15-30 tahun, dan berganti-ganti antara negara "positif" - di mana Pasifik tropis lebih panas dan Pasifik utara lebih dingin dari rata-rata - dan keadaan "negatif" di mana anomali suhu terbalik.

IPO beralih ke siklus negatif pada awal abad ini, mendorong konveksi yang lebih besar dan lebih banyak tekanan ekstrem di lintang tinggi, yang mengarah ke aliran udara hangat yang kuat tepat di Kutub Selatan.

Clem mengatakan bahwa tingkat pemanasan 1,83C (3,3F) melebihi 99,99 persen dari semua tren pemanasan model selama 30 tahun.

"Sementara pemanasan hanya dalam variabilitas alami dari model iklim. Sangat mungkin aktivitas manusia berkontribusi," katanya.

Australia Memanas

Pada awal Juni, penelitian dari The Australian National University (ANU) menunjukkan penurunan ekstrem dingin dan peningkatan gelombang panas sejak 1838. Peneliti utama Joelle Gergis dari ANU mengatakan studi ini meneliti catatan harian dari seluruh Adelaide.

"Kami dapat menempatkan suhu harian yang baru-baru ini diamati dalam konteks yang lebih panjang dengan menggunakan catatan cuaca historis dari wilayah Adelaide," katanya seperti dikutip dari laman resmi The Australian National University.

Penelian mereka dipublikasikan dalam Jurnal Climate Dynamics. Gergis mengungkapkan bahwa analisis mereka menunjukkan salju dulunya merupakan fitur reguler dari iklim Australia selatan.

“Ketika Australia terus menghangat, kami telah melihat penurunan yang jelas dalam ekstrem dingin dan peningkatan gelombang panas," katanya.

Sementara sebagian besar studi historis lain iklim Australia telah melihat nilai-nilai tahunan atau bulanan, catatan baru berarti sekarang mungkin untuk melihat ekstrem harian. Dia menambahkan hal tersebut penting karena dampak kenaikan suhu global terhadap kesehatan manusia, pertanian, dan lingkungan paling terasa melalui peristiwa ekstrem seperti gelombang panas.

Para peneliti menggunakan ratusan surat kabar dan dokumen bersejarah untuk merekonstruksi dampak suhu ekstrem masa lalu. Studi ini berfokus pada periode pra-1910 yang sebelumnya tidak ditentukan untuk memperpanjang catatan resmi Biro Meteorologi.

"Catatan dokumenter sejarah memberikan pemahaman tentang dampak sosial dari peristiwa ekstrem terhadap orang-orang selama masa pra-industri. Australia Selatan adalah negara paling kering di negara itu, dan Adelaide adalah kota paling rawan gelombang panas di Australia. Gelombang panas adalah cuaca ekstrem yang paling mematikan," ujarnya.

Antara 1844 dan 2010 panas ekstrem telah berkontribusi terhadap lebih dari 5.332 kematian di Australia, dan Australia Selatan memiliki tingkat kematian terkait panas tertinggi dalam sejarah dari negara bagian atau teritori manapun dari tahun 1907 hingga 2010.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

antartika pemanasan global
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top