Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

KPI Kritik Kebijakan Nadiem Terkait Netflix

KPI menyayangkan Menteri Nadiem yang memilih penyedia konten luar negeri seperti Netflix daripada memberdayakan pembuat konten dan lembaga penyiaran dalam negeri.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 20 Juni 2020  |  00:17 WIB
Netflix. Bloomberg
Netflix. Bloomberg

KPI Kritik Kebijakan Nadiem Terkait Netflix

Bisnis.com, JAKARTA – Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) memberikan kritik terhadap kebijakan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan yang menggandeng Netflix untuk menyiarkan film dokumenter bagi siswa yang belajar dari rumah.

Komisioner Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Hardly Stefano menyayangkan Nadiem memilih penyedia konten luar negeri itu ketimbang memberdayakan potensi pembuat konten dan lembaga penyiaran dalam negeri.

"Saya menyayangkan kebijakan Menteri Pendidikan yang lebih memilih untuk berkolaborasi dengan Netflix yang merupakan provider konten video streaming luar negeri," kata Hardly seperti dikutip dari Tempo.co, Sabtu (20/6/2020).

Hardly mengatakan KPI sejak awal mengapresiasi kebijakan Kemendikbud menjadikan lembaga penyiaran, khususnya TVRI sebagai media atau sarana belajar dari rumah.

Menurutnya, pada awal pelaksanaan program ini, KPI sempat berkomunikasi dengan Kemendikbud. Komunikasi itu terkait adanya pengaduan masyarakat terhadap konten BDR (belajar dari rumah) yang dinilai dapat memberi kesan dan pesan keliru pada anak dalam menyimak materi siaran belajar tersebut.

Hardly, melanjutkan, KPI sebenarnya berharap ada pertemuan berkala dengan Kemendikbud demi optimalisasi program siaran belajar dari rumah.

"Bukan hanya melalui TVRI, namun harapannya ada pelibatan seluruh lembaga penyiaran swasta, baik televisi maupun radio untuk dapat terlibat dalam menyebarluaskan program siaran belajar dari rumah," ucap dia.

Hardly berujar, beberapa lembaga penyiaran telah memiliki program siaran yang dapat disesuaikan konsepnya atau membuat program baru dengan supervisi Kemendikbud untuk mendukung belajar dari rumah

Hardly berharap kebijakan kolaborasi dengan Netflix itu bukan cerminan sikap inferior terhadap karya anak bangsa Indonesia. Dia juga berharap Kemendikbud mengkaji ulang kebijakan itu.

"Saya berharap, kemendikbud dapat membuka ruang dialog dengan KPI dan seluruh lembaga penyiaran, serta mereview kerjasama dengan Netflix," kata Hardly.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Nadiem Makarim Netflix kpi

Sumber : Tempo.co

Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top