Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Atasi Corona, Konsorsium BPPT Kembangkan Serum dan Antiserum dari IgY Ayam

Nantinya dua produk ini akan disterilisasi dengan iradiasi gamma.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 April 2020  |  13:22 WIB
Seorang peneliti bekerja di laboratorium pusat pencegahan dan pengendalian penyakit di Nanyang, Provinsi Henan, China tengah, pada 4 Februari 2020. - Antara/Xinhua
Seorang peneliti bekerja di laboratorium pusat pencegahan dan pengendalian penyakit di Nanyang, Provinsi Henan, China tengah, pada 4 Februari 2020. - Antara/Xinhua

Bisnis.com, JAKARTA – Konsorsium Covid-19 akan mengembangkan serum dan antiserum untuk imunisasi pasif kepada pasien virus corona untuk mempercepat penyembuhan.

Konsorsium yang dibentuk Kementerian Riset dan Teknologi/Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) punya dua rencana terkait imunisasi pasif tersebut. Pertama, memberikan serum atau plasma konvaselen dari pasien virus corona yang sudah sembuh yang mengandung antibodi.

Kedua, antiserum IgY yang diproduksi di ayam. Nantinya dua produk ini akan disterilisasi dengan iradiasi gamma. IgY hanya ada di unggas seperti ayam yaitu imunoglobulin Y yang sama fungsinya dengan imunoglobulin G (IgG) di mamalia.

Peneliti Pusat Teknologi Keselamatan dan Metrologi Radiasi (PTKMR) Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) Mukh Syaifudin menyebut Batan memiliki ide untuk uji coba iradiasi IgY komersial yang ada di pasaran.

"Rencana antiserum IgY ini merupakan kelanjutan dari program vaksin terdahulu yakni di flu burung atau SARS," ujar Syaifudin, Rabu (29/4/2020).

Saat ini, serum atau plasma konvalesen yang mengandung antibodi atau imunoglobulin G (IgG) dari pasien (manusia) yang sembuh dari Covid-19 sedang dibuat oleh Lembaga Biologi Molekuler Eijkman bekerja sama dengan Palang Merah Indonesia (PMI).

Serum ini digunakan untuk mengobati pasien-pasien positif COVID-19 di rumah sakit-rumah sakit rujukan di Indonesia. Adapun penelitian dan pengembangan antiserum IgY diprakarsai oleh guru besar Institut Pertanian Bogor Kamaludin dan tim.

Syaifudin menambahkan, tim penelitian dan pengembangan antiserum IgY akan segera bertindak sembari menunggu proses awal yang meliputi pengkulturan Covid-19 di Lembaga Eijkman.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bppt konsorsium penelitian Virus Corona

Sumber : Antara

Editor : David Eka Issetiabudi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top