Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Metode Baru Tingkatkan Pembelajaran Matematika, Begini Caranya

UNIGE bekerja sama dengan empat tim peneliti di Prancis mengembangkan intervensi untuk mempromosikan pembelajaran matematika di sekolah.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 05 Januari 2020  |  19:29 WIB
Ilustrasi - google/stpaul
Ilustrasi - google/stpaul

Bisnis.com, JAKARTA - Bagaimana cara memfasilitasi pembelajaran matematika di sekolah dasar?

Sebuah penelitian baru-baru ini yang dilakukan University of Geneva (UNIGE), Swiss, menunjukkan bahwa pengetahuan kita sehari-hari sangat memengaruhi kemampuan memecahkan masalah, kadang-kadang juga membuat kita melakukan kesalahan.

Inilah yang mendorong UNIGE bekerja sama dengan empat tim peneliti di Prancis mengembangkan intervensi untuk mempromosikan pembelajaran matematika di sekolah.

Dinamakan ACE-ArithmEcole, program ini dirancang untuk membantu anak-anak sekolah melampaui intuisi dan pengetahuan informal mereka, dan sebagai gantinya mengandalkan penggunaan prinsip-prinsip aritmatika. Hasilnya mengejutkan.

Lebih dari setengah (50,5 persen) dari siswa yang mengambil bagian dalam intervensi mampu menyelesaikan masalah yang sulit, dibandingkan dengan hanya 29,8 persen untuk siswa yang mengikuti program studi standar. Studi terkait dapat ditemukan dalam jurnal ZDM Mathematics Education.

Dari usia 6 atau 7, anak-anak sekolah dihadapkan pada masalah matematika yang melibatkan penambahan dan pengurangan. Secara naluriah, mereka menggunakan simulasi mental dari situasi yang digambarkan oleh masalah untuk sampai pada solusi. Namun, begitu masalah menjadi kompleks, jalan lain untuk representasi ini menggunakan citra menjadi tidak mungkin atau menyebabkan siswa menjadi salah.

"Kami merefleksikan metode yang memungkinkan mereka melepaskan diri dari representasi awal ini dan yang akan mendorong penggunaan prinsip aritmatika abstrak," jelas Katarina Gvozdic, peneliti di Fakultas Psikologi dan Pendidikan (FPSE) di UNIGE, dilansir Science Daily, Minggu (5/1/2020).

Pendekatan ini, berdasarkan pada pengkodean ulang semantik, memacu siswa untuk mencapai pengetahuan aritmatika pada usia dini.

Hal itu dipraktikkan oleh guru dalam kursus aritmatika sekolah dasar yang disebut ACE-ArithmEcole yang menggantikan kurikulum aritmatika standar. Sehingga representasi mental intuitif akan memberi jalan bagi representasi matematika

Pada akhir tahun sekolah, tim UNIGE mengevaluasi sepuluh kelas anak-anak berusia 6 hingga 7 tahun di Prancis (kelas dua sekolah dasar). Di lima kelas, yang dikenal sebagai kelas kontrol, para guru telah mengajarkan matematika dengan cara konvensional. Di lima kelas lainnya, mereka telah menerapkan intervensi ACE-ArithmEcole yang mendorong siswa untuk memilih abstraksi.

"Untuk membuat para siswa mempraktikkan penyandian ulang semantik, kami memberi mereka alat yang berbeda seperti diagram garis dan diagram kotak," kata Emmanuel Sander, profesor di Departemen Pendidikan FPSE di UNIGE.

Idenya adalah bahwa ketika mereka membaca sebuah masalah, seperti "Lukas memiliki 22 kelereng, ia kehilangan 18. Berapa kelereng yang tersisa?"

Para siswa harus melepaskan diri dari gagasan bahwa pengurangan selalu terdiri dalam pencarian untuk apa yang tersisa setelah mengalami kerugian, dan sebaliknya harus mengatur untuk melihatnya sebagai perhitungan perbedaan, atau jarak yang harus diukur. Ini semua tentang menunjukkan kepada siswa bagaimana menyandikan ulang situasi ini.

Setelah satu tahun mengajar berdasarkan praktik ini, para peneliti UNIGE mengevaluasi intervensi mereka dengan meminta siswa memecahkan masalah yang dibagi menjadi tiga kategori utama, yakni kombinasikan ("Saya punya 7 kelereng biru dan 4 kelereng merah, berapa banyak total yang saya miliki? "), perbandingan (" Saya punya buket dengan 7 mawar dan 11 bunga aster, berapa banyak bunga aster yang saya miliki daripada mawar? ") dan mengubah masalah (" Saya punya 4 euro dan saya mendapat lebih banyak. Sekarang saya punya 11. Berapa banyak yang saya hasilkan? ").

Dalam masing-masing kategori ini, ada beberapa masalah yang mudah diwakili secara mental dan diselesaikan dengan menggunakan strategi informal, yang lainnya sulit untuk disimulasikan secara mental dan untuk itu diperlukan bantuan untuk prinsip-prinsip aritmatika.

Hasil yang tak terbantahkan

Pada akhir tes, para peneliti mengamati hasil yang tidak dapat disangkal. Di antara siswa yang telah belajar untuk memecahkan masalah matematika dengan metode ACE-ArithmEcole, 63,4 persen memberikan jawaban yang benar untuk masalah yang mudah disimulasikan secara mental, dan 50,5 persen menemukan jawaban untuk masalah yang lebih kompleks.

"Sebaliknya, hanya 42,2 persen siswa dalam kurikulum standar yang berhasil memecahkan masalah sederhana, dan hanya 29,8 persen yang memberikan jawaban yang tepat untuk masalah yang kompleks," kata Katarina Gvozdic.

"Namun level mereka yang diukur pada aspek lain matematika sama persis," tambah Emmanuel Sander.

Perbedaan ini dapat dijelaskan untuk penggunaan prinsip-prinsip matematika daripada simulasi mental oleh siswa yang telah mengambil bagian dalam intervensi ACE-ArithmEcole.

"Berkat alat representasi yang telah ditawarkan kepada mereka dan kegiatan yang mereka jalani di kelas, para siswa belajar untuk melepaskan diri dari simulasi mental informal dan menghindari perangkap yang mereka tuju," komentar Katarina Gvozdic dengan antusias.

Hasilnya menjanjikan dan memberikan dasar untuk mempromosikan abstraksi dan melepaskan diri dari simulasi mental.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pendidikan matematika
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top