Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pesawat Luar Angkasa China Chang'e-5 Temukan Bukti Ada Air di Bulan

Para peneliti saat ini sedang merencanakan eksplorasi bulan lebih lanjut dengan penerus Chang'E-5 ini: Chang'E-6 dan Chang'E-7. Mereka akan terus meneliti air bulan melalui penginderaan jauh, deteksi di tempat, dan analisis laboratorium untuk lebih memahami sumber, distribusi, dan variasi temporal air bulan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 19 Juni 2022  |  08:40 WIB
Pesawat Luar Angkasa China Chang'e-5 Temukan Bukti Ada Air di Bulan
Planet Bulan

Bisnis.com, JAKARTA - Pesawat antariksa buatan China yakni Chang'E-5 menemukan adanya bukti keberadaan air di bulan.

Temuan itu berasal dari hasil mengumpulkan sampel dari Moon's Oceanus Procellarum, basal kuda betina kuno yang namanya berarti "Samudra Badai".

Analisis spektral on-board memberikan konfirmasi sinyal air pertama pada tahun 2020 dan ini kemudian divalidasi melalui analisis laboratorium sampel ketika pendarat kembali pada tahun 2021 ke bumi. Sekarang, tim telah menentukan bahwa air tersebut berasal dari bulan itu sendiri.

Penelitian ini telah didokumentasikan dalam sebuah artikel berjudul "Bukti air di permukaan bulan dari spektrum in-situ Chang'E-5 dan sampel yang dikembalikan" yang diterbitkan di Nature Communications.

“Untuk pertama kalinya di dunia, hasil analisis laboratorium sampel pengembalian bulan dan data spektral dari survei permukaan bulan in-situ digunakan bersama untuk memeriksa keberadaan, bentuk, dan jumlah 'air' dalam sampel bulan. Hasilnya secara akurat menjawab pertanyaan tentang karakteristik distribusi dan sumber air di zona pendaratan Chang'E-5 dan memberikan kebenaran dasar untuk interpretasi dan estimasi sinyal air dalam data survei penginderaan jauh,” kata co-koresponden penulis LI Chunlai, dari Observatorium Astronomi Nasional Akademi Ilmu Pengetahuan China, dilansir dari Indian Express.

Pendarat tidak menemukan sungai atau danau di Bulan, melainkan mengidentifikasi rata-rata 30 bagian hidroksil per juta di bebatuan dan tanah yang dikumpulkannya di permukaan Bulan.

Molekul-molekul ini adalah bahan utama air dan terbuat dari satu oksigen dan satu atom hidrogen. Mereka juga merupakan hasil paling umum dari molekul air yang bereaksi secara kimia dengan materi lain. Intinya, hidroksil adalah untuk menyirami apa yang asap adalah api.

Chang'E-5 mengumpulkan sampel selama bagian terpanas dari hari Bulan dengan suhu sekitar 90 derajat celsius, saat permukaan seharusnya paling kering. Waktu ini juga bertepatan dengan angin matahari yang rendah, yang dapat berkontribusi pada hidrasi pada intensitas yang cukup tinggi. Sinyal hidrasi muncul bahkan dalam kondisi dehidrasi seperti itu. Jadi pertanyaan alaminya adalah, dari mana mereka berasal?

Hidroksil pertama kali terdeteksi pada 11 sampel batuan dan tanah dan kemudian dikonfirmasi oleh lima analisis laboratorium multi-bagian pada delapan sampel dan ditemukan berasal dari dua sumber yang berbeda. Sebagian besar hidroksil dalam sampel Chang'E-5 terkandung dalam apatit, mineral kaya fosfat kristal yang secara alami ditemukan di Bulan dan di Bumi.

“Hidroksil berlebih ini asli, menunjukkan keberadaan air internal yang berasal dari bulan dalam sampel bulan Chang'E-5, dan air itu memainkan peran penting dalam pembentukan dan kristalisasi magma basaltik bulan akhir,” kata Li, merujuk dengan komposisi lokasi pendaratan Chang'E-5 di basalt kuda betina Oceanus Procellarum.

Para peneliti saat ini sedang merencanakan eksplorasi bulan lebih lanjut dengan penerus Chang'E-5 ini: Chang'E-6 dan Chang'E-7. Mereka akan terus meneliti air bulan melalui penginderaan jauh, deteksi di tempat, dan analisis laboratorium untuk lebih memahami sumber, distribusi, dan variasi temporal air bulan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

air minum bulan
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top