Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menkominfo: Layanan Satelit Starlink Milik Elon Musk Bersifat Tertutup

Menkominfo Johnny G Plate memastikan layanan Satelit Starlink milik Elon Musk bersifat tertutup dan eksklusif.
Khadijah Shahnaz
Khadijah Shahnaz - Bisnis.com 13 Juni 2022  |  07:53 WIB
Menkominfo: Layanan Satelit Starlink Milik Elon Musk Bersifat Tertutup
Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G. Plate memberikan penjelasan di Jakarta, Kamis (7/11/2019). Bisnis - Triawanda Tirta Aditya

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) menegaskan layanan Satelit Starlink milik Elon Musk yang beroperasi di Indonesia bersifat eksklusif dan jaringan tertutup.

Menteri Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) Johnny G Plate telah memberikan Hak Labuh Satelit Khusus Non Geostationer kepada PT Telkom Satelit Indonesia (Telkomsat) sebagai pengguna korporat backhaul dalam penyelenggaraan jaringan tetap tertutup satelit Starlink bukan untuk layanan ritel pelanggan akses internet secara langsung oleh Starlink.

"Hak Labuh tersebut juga bersifat eksklusif, hanya untuk Telkomsat bagi layanan kebutuhan backhaul Telkom Group, bukan layanan internet," ujar Johnny kepada Bisnis.com, Minggu (12/6/2022).

Starlink milik Elon Musk resmi masuk dan mendapatkan izin beroperasi di Indonesia. Adapun, Hak Labuh Khusus NGSO tersebut harus memenuhi syarat syarat yang ditetapkan oleh UU termasuk Hak Resiprokal dan akan dievaluasi setiap tahun.

Johnny menegaskan Starlink baru bisa beroperasi jika gateway station telah dibangun oleh Telkomsat. Gateway station sepenuhnya investasi dan milik Telkomsat. Tanpa gateway station Telkomsat maka satelit Starlink tidak bisa berfungsi untuk melayani backhaul Telkomsat.

Adapun hak labuh ini memungkinkan Starlink dapat menjual kapasitas satelit Starlink kepada Telkomsat untuk memenuhi kebutuhan pita backhaul Telkomsat. Maka dari itu, Telkomsat membangun Gateway Station - Terestrial Component untuk menerima layanan kapasitas satelit dari Starlink.

Johnny menambahkan layanan ini menyambung layanan Fiber optik di tempat- tempat yang sulit dibangun fiber optik. Alhasil, layanan tersebut bisa dilakukan melalui jaringan microwave link atau kapasitas satelit (seperti starlink).

"Bisa menggunakan Microwave link atau Satelit NGSO," tutup Johnny.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kominfo menkominfo kemenkominfo satelit elon musk Starlink
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top