Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cara Rooting HP Android

Proses rooting HP android sangat bervariasi tergantung pada ponsel yang Anda gunakan dan metodenya.
Ithamar Yaomi DC
Ithamar Yaomi DC - Bisnis.com 25 Oktober 2021  |  18:49 WIB
Sejumlah remaja menggunakan ponsel saat berkomunikasi di Medan, Sumatera Utara, Jumat (17/4/2020). Pemerintah beserta operator seluler sepakat akan tetap memberlakukan aturan blokir Internasional Mobile Equipment Identity (IMEI) mulai 18 April 2020 dalam upaya memberantas ponsel atau HP ilegal yang banyak beredar di pasaran. - ANTARA FOTO/Septianda Perdana
Sejumlah remaja menggunakan ponsel saat berkomunikasi di Medan, Sumatera Utara, Jumat (17/4/2020). Pemerintah beserta operator seluler sepakat akan tetap memberlakukan aturan blokir Internasional Mobile Equipment Identity (IMEI) mulai 18 April 2020 dalam upaya memberantas ponsel atau HP ilegal yang banyak beredar di pasaran. - ANTARA FOTO/Septianda Perdana

Bisnis.com, JAKARTA – Terkadang pemilik Smartphone Android hanya bisa mengakses sistem dan fitur bawaan yang telah disediakan oleh vendor pembuat ponselnya. Bagaimana cara rooting Hp Android?

Akibatnya, pengguna tidak bisa menghapus aplikasi bawaan (bloatware) yang jumlahnya dapat dikatakan memakan ruang penyimpanan. Padahal bloatware ini kebanyakan tak digunakan pengguna. Meski bisa dinonaktifkan, sebagian pengguna lebih memilih melakukan proses rooting pada HP Android miliknya agar bisa benar-benar menghapus bloatware. 

Seperti jailbreaking, rooting HP Android tidak sepopuler dulu, katakanlah 2012. Salah satu pengaruhnya adalah karena setiap interface Android khusus yang dibuat oleh setiap produsen besar sekarang cukup bagus. 

Hal utama yang dapat Anda lakukan dengan ponsel yang di-rooting adalah menginstal versi Android yang berbeda, yang dikenal sebagai ROM. 

Ponsel Android yang tidak di-root memungkinkan Anda mengubah lapisan atas, 'peluncur', tetapi tidak secara keseluruhan di bawahnya.  Simak cara rooting HP android:

Proses rooting bervariasi tergantung pada ponsel yang Anda gunakan dan metodenya. Metode yang paling umum pada tahun 2021 dapat dipecah menjadi tiga tahap, dan Anda akan memerlukan komputer Windows.

Pertama, siapkan telepon agar dapat terhubung ke komputer Anda dengan benar. Kemudian buka kunci bootloadernya, motor starter ponsel Anda yang menjalankan perangkat lunak Android yang sebenarnya. Ini memungkinkan Anda mengutak-atik apa yang terjadi sebelum Android dimuat. 

Kemudian masukkan perangkat lunak lain sebelum pemuatan Android ini terjadi dan menggunakannya untuk memodifikasi kernel Android, jembatan antara perangkat keras ponsel dan sistem operasi.

Cara root: sambungkan ponsel Anda ke komputer

Pertama, kami perlu membuka kunci developer mode ponsel Anda. Buka Settings > About Phone dan ketuk Build Number tujuh kali untuk menambahkan bagian Opsi pengembang ke menu Pengaturannya.

Di bagian Developer ini, yang sekarang akan muncul di Settings, Anda perlu mengaktifkan OEM Unlocking dan USB Debugging, yang memiliki entri terpisah di menu. 

Jika Anda tidak dapat menemukan bagian Developer baru, gunakan kotak pencarian di Settings. Selanjutnya, unduh Android SDK Platform Tools di komputer Anda.

Hal ini memungkinkan telepon berkomunikasi dengan baik dengan PC Anda. Instal ke folder pilihan Anda di komputer. Kami merekomendasikan judul folder pendek, karena nanti Anda harus mengetiknya secara manual.

Anda mungkin juga perlu menggali driver USB ponsel Anda. Pencarian Google dapat membantu Anda dengan hal itu, tetapi juga mereka mungkin mereka menginstal secara otomatis ketika Anda mencolokkan ponsel ke laptop dengan kabel USB. 

Langkah selanjutnya bervariasi tergantung pada ponsel yang Anda gunakan. Anda perlu membuka kunci bootloader, satu-satunya interface yang dapat diakses sebelum Android berjalan dengan benar. 

Misalnya, dengan penguji Moto G4 Anda harus mendapatkan kode buka kunci bootloader dari situs web Motorola sendiri. Tetapi beberapa ponsel lain tidak menuntut interaksi semacam itu.

Jika Anda memiliki OnePlus 9, buka aplikasi Command Prompt di laptop Anda dengan mengetikkan CMD ke dalam kotak pencarian di taskbar, lalu arahkan ke folder tempat Anda menginstal Android SDK Platform Tools tadi. 

Tidak au fait dengan perintah command prompt? Jika Anda menginstal alat-alat itu ke dalam folder bernama Alat, Anda akan mengetik 'alat cd' untuk masuk ke folder itu.

'cd..' membawa Anda keluar dari folder jika Anda perlu kembali ke root drive C Anda. Dan jika semua ini terdengar seperti omong kosong teknis, pertimbangkan apakah Anda benar-benar harus me-rooting ponsel.

Anda kemudian akan mengetik 'fastboot flashing unlock' untuk membuka kunci bootloader. Ini hanyalah salah satu contoh dari jenis proses yang terlibat. Anda sebaiknya mencari di internet untuk prosedur spesifik yang terkait dengan telepon Anda. 

Root: Kontra

Dalam kebanyakan kasus, root akan menghilangkan garansi Anda, jadi ini adalah pilihan yang lebih baik diambil jika masa garansi sudah lewat.

Dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, HP Anda bisa "brick" atau "mati total",  menjadikannya tidak berguna. Hal ini tidak mungkin terjadi jika Anda mengikuti instruksi root dengan cermat, tetapi masih ada sesuatu yang perlu dipertimbangkan. 

Bagaimanapun, penting untuk membuat backup data HP sebelum mencoba melakukan root.

Ponsel yang di-rooting juga lebih rentan terhadap ancaman keamanan tertentu. Anda memberi perangkat lunak pihak ketiga akses yang lebih dalam ke telepon, melewati lapisan keamanan yang dimasukkan Google ke dalam OS Android untuk alasan yang baik.

Inilah sebabnya mengapa aplikasi perbankan tidak dapat digunakan dengan sebagian besar bentuk Android yang di-rooting.

Root: Pro

Root memberi Anda kontrol lebih besar atas HP Anda. Ketika Anda melakukan root, Anda dapat mengganti OS Android bawaan dan menggantinya dengan yang lain; berbagai versi Android ini disebut ROM. 

Selaim itu, Anda juga dapat memasang aplikasi "tidak kompatibel", menghapus aplikasi bawaan pabrik yang tidak Anda inginkan, dan mengaktifkan fitur seperti tethering yang mungkin diblokir oleh operator Anda.

Aplikasi bloatware tidak mungkin dihapus dari HP yang tidak di-root. Misalnya, smartphone Samsung Galaxy dengan beberapa aplikasi yang berhubungan dengan berita yang tidak saya minati, tetapi tidak dapat dihapus kecuali saya melakukan root.

Ada juga beberapa aplikasi yang hanya berfungsi pada ponsel yang di-rooting. Ini termasuk AdAway, pemblokir iklan, dan Viper4Android, yang merupakan penambah audio tingkat sistem. 

Rooting memberi aplikasi akses lebih dalam, memungkinkan mereka melakukan hal-hal yang tidak bisa dilakukan aplikasi biasa, memengaruhi pengalaman Anda saat aplikasi lain digunakan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

smartphone android hp

Sumber : Techradar

Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top