Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jangan Lewatkan Fenomena Hujan Meteor Delta Aquarid dan Capriconid Akhir Juli

Fenomena hujan meteor ini dapat dilihat dengan mata telanjang, dengan kondisi cuaca yang cerah tanpa halangan apapun di sekitar medan pandang.
Janlika Putri Indah Sari
Janlika Putri Indah Sari - Bisnis.com 29 Juli 2021  |  13:21 WIB
Hujan meteor  - Antara
Hujan meteor - Antara

Bisnis.com, JAKARTA — Akhir bulan Juli 2021, Indonesia bisa melihat fenomena hujan meteor di langit dengan mata telanjang.

28-29 Juli 2021 akan ada hujan meteor Delta Aquarid dan Capriconid.

Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) melalui Instagram resminya menyebutkan hujan meteor ini diduga terbentuk dari sisa debu komet 96P/Machholz.

"Komet ini dinamai berdasarkan titik radian yaitu titik awal kemunculan hujan meteor yang terletak di bintang Delta Aquarii atau Skat pada konstelasi Aquarius," dikutip dari akun instagram resmi Lapan RI @lapan_ri.

Delta Aquariid ini aktif mulai 12 Juli hingga 23 Agustus dan ketampakan terbaik saat sebelum fajar astronomis yaitu sekitar pukul 03.00-04.00 WIB/WITA/WIT.

Lebih lanjut, puncak hujan meteor ini terjadi pada 28 Juli pukul 10.00 WIB/11.00 WITA/12.00 WIT.

Dengan begitu fenomena ini dapat disaksikan sejak 28 Juli pukul 19.45 WIB/WITA/WIT dari arah Timur-Tenggara hingga 29 Juli pukul 05.30 WIB/WITA/WIT dari arah Barat-Barat Daya.

Dan penampakan fenomena astronomi ini hadir dengan intensitas maksimum 14-15 meteor/jam dan kelajuan mencapai 147.600 km/jam.

Puncak hujan meteor Delta Aquarid juga bersamaan dengan puncak hujan meteor Capricornid yang sudah aktif sejak 3 Juli silam dan berakhir pada 15 Agustus mendatang.

Hujan meteor Capricornid terbentuk dari sisa debu komet 169P/NEAT. Kelajuan komet Capricornid lebih lambat dari Delta Aquarid yakni sebesar 86.400 km/jam.

Intenstias maksimum hujan meteor ini juga lebih kecil, hanya 5 meteor/jam.

Dikutip dari laman resmi lapan, Kamis (29/7/2021) fenomena ini dapat dilihat dengan mata telanjang, dengan kondisi cuaca yang cerah tanpa halangan apapun di sekitar medan pandang.

Butuh kesabaran untuk menantikan hujan meteor ini mengingat intensitas yang relatif sedikit. Selain itu, cahaya bulan dapat mengganggu pengamatan kedua hujan meteor ini dikarenakan masih memasuki fase bulan susut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

meteor lapan Komet
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top