Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Akibat Sanksi AS, Dominasi Huawei di China Runtuh

Huawei telah menjadi merek terkemuka di Chia selama beberapa tahun terakhir, tetapi dominasi itu tampaknya akan segera berakhir.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 03 Mei 2021  |  06:52 WIB
Seorang karyawan duduk di meja resepsionis di kantor pusat Huawei Technologies Co. di Shenzhen, China, Rabu (22/5/2019). Bloomberg - Qilai Shen
Seorang karyawan duduk di meja resepsionis di kantor pusat Huawei Technologies Co. di Shenzhen, China, Rabu (22/5/2019). Bloomberg - Qilai Shen

Bisnis.com, JAKARTA – Bisnis Huawei di Eropa terjun bebas sejak perusahaan tersebut berhenti merilis perangkat baru tanpa dukungan Google. Sekarang, kondisi ini sudah meluas ke China.

Dilansir phonearena.com, Senin (3/5/2021), perusahaan asal China ini hanya mengapalkan 90,7 juta ponsel ke China selama Januari-Maret 2021. Capaian tersebut tumbuh 36 persen secara tahunan, meski patut diingat kinerja kuartal I/2020 terdampak oleh pandemi.

Huawei telah menjadi merek terkemuka di Chia selama beberapa tahun terakhir, tetapi dominasi itu tampaknya akan segera berakhir. Pangsa pasar Huawei di China hanya 16 persen pada kuartal akhir tahun lalu, turun dari rekor tertingginya pada kuartal II/2020 yang lebih dari 30 persen.

Pada kuartal IV/2020, Huawei juga berhasil menyalip Samsung dengan menjadi manufaktur ponsel pintar terbanyak di dunia

Sanksi dari Amerika Serikat yang mulai diimplementasikan pada pertengahan September lalu menjadi biang kerok terjun bebasnya pasar Huawei di negara asalnya. Perusahaan tersbeut tidak bisa mengakses cip dari TSMC atau pemasok lainnya sejak sanksi dijatuhkan.

Namun, kesialan Huawei ini menjadi berkah tersendiri bagi rival Huawei. Vivo sekarang memimpin pasar di China dengan pengiriman ponsel pintar melesat dari 17 persen tahun lalu menjadi 24 persen pada kuartal awal tahun ini.

Berdasarkan laporan Counterpoint Research, kemitraan Vivo dengan ZEISS dan peluncuran Vivo X60 telah memacu popularitasnya di China.

Di belakang Vivo ada OPPO dengan pangsa pasar sebesar 23 persen, lalu diikuti oleh Xiaomi dengan pangsa pasar 15 persen di China.

Apple bertengger di posisi lima besar dengan pangsa pasar yang naik dari 9 persen pada kuartal I/2020 menjadi 13 persen pada kuartal awal tahun ini berkat popularitas iPhone 12.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gadget china huawei
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top