Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Merger Gojek-Tokopedia, Andre Soelistyo jadi Nahkoda?

Andre Soelistyo dinilai tepat untuk memimpin perusahaan hasil gabungan Gojek-Tokopedia.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 20 April 2021  |  03:00 WIB
Co-Founder GOJEK Andre Soelistyo (kedua kanan) saat menandatangani kesepakatan pembentukan perusahaan patungan dengan Astra, di Jakarta, Senin (4/3/2019). - ANTARA FOTO
Co-Founder GOJEK Andre Soelistyo (kedua kanan) saat menandatangani kesepakatan pembentukan perusahaan patungan dengan Astra, di Jakarta, Senin (4/3/2019). - ANTARA FOTO

Bisnis.com, JAKARTA – Tahap akhir penggabungan perusahaan (merger) Gojek dan Tokopedia yang dikabarkan bernama GoTo disebutkan akan dinahkodai oleh Co-CEO Gojek Andre Soelistyo.

Informasi tersebut dikutip melalui laporan Bloomberg, Selasa (20/4/2021). Bloomberg disebutkan telah mengutip ragam pernyataan dari sejumlah sumber yang tidak disebutkan namanya.

Andre Soelistyo dinilai tepat untuk memimpin perusahaan hasil gabungan Gojek-Tokopedia, di mana selama menjadi Co-CEO, Andre disebut mempelopori diversifikasi produk Gojek ke layanan konsumen dan menarik investasi lebih dari US$5 miliar (sekitar Rp72 triliun) dari para investor besar, seperti Google, Tencent Holding Ltd, Astra International, KKR & Co, dan Warburg Pincus.

Selain itu, Andre Soelistyo juga dikatakan memiliki target valuasi US$40 miliar dan menjaga pertumbuhan bisnis setelah proses merger tersebut rampung.

Selanjutnya, dikabarkan GoTo akan memiliki tiga unit bisnis. Tiga unit itu adalah layanan transportasi online Gojek, layanan dagang elektronik (e-commerce) Tokopedia, dan layanan pembayaran dan keuangan melalui GoPay dengan nama Dompet Karya Anak Bangsa (DKAB).

William Tanuwijaya yang kini menjabat sebagai CEO Tokopedia pun disebutkan akan melanjutkan tanggung jawabnya di bisnis e-commerce.

Sementara, co-CEO Gojek lainnya, yakni Kevin Aluwi akan bertanggung jawab mengembangkan bisnis ride-hailing. Kemudian, Group CEO, yakni Andre Soelistyo, akan mengepalai bisnis DKAB.

Sekadar catatan, Gojek dan Tokopedia dikabarkan tinggal selangkah lagi untuk merger dan jadi perusahaan internet terbesar di Indonesia. Proses merger tinggal menunggu restu dari para pemegang saham. 

Rencananya, perusahaan hasil merger Gojek dan Tokopedia akan menggunakan nama GoTo. Sebesar 58 persen saham GoTo akan dimiliki Gojek dan 42 persen oleh Tokopedia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

merger tokopedia Gojek
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top