Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

NASA Sukses Uji Coba Roket Raksasa, Penjelajahan ke Bulan Segera Terealisasi?

Kesuksesan ini memperbesar peluang badan antariksa AS itu saat bersiap untuk kembali ke bulan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 19 Maret 2021  |  08:29 WIB
Logo NASA - istimewa
Logo NASA - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA -NASA berhasil melakukan uji statis kunci dari roket Space Launch System (SLS) yang bermasalah pada Kamis (18/3).

Kesuksesan ini memperbesar peluang badan antariksa AS itu saat bersiap untuk kembali ke bulan.

Keempat mesin roket RS-25 menyala secara bersamaan pada 16:40 waktu Timur (4.40 pagi, waktu Singapura) untuk durasi penuh delapan menit, menghasilkan daya dorong maksimum 1,6 juta pon ( 7,1 juta newton).

"Ini adalah tonggak penting untuk memajukan sasaran tujuan kami untuk Artemis," kata pelaksana tugas Administrator NASA Steve Jurczyk dilansir dari Channel News Asia.

NASA berencana untuk menempatkan wanita pertama di bulan pada tahun 2024 dan membangun stasiun orbit bulan, sebelum akhirnya memulai misi berawak ke Mars.

Keberhasilan tes ini menjadi kabar melegakan bagi agensi tersebut setelah pelaksanaan sebelumnya yang melibatkan tahap inti setinggi 65m di Stennis Space Center dekat Bay St. Louis, Mississippi dihentikan pada bulan Januari.

"Kami menghadapi beberapa tantangan," kata Tom Whitmeyer, wakil administrator pengembangan sistem eksplorasi NASA.

Tes hari Kamis kemarirn diperlukan untuk mengumpulkan data tentang bagaimana tahap inti berperilaku selama operasi kritis seperti mesin throttling ke atas dan ke bawah dan memindahkannya dalam berbagai pola.

Tangki roket tersebut diisi dengan 2,6 juta liter hidrogen cair dan oksigen cair, yang ketika dibakar mengirimkan gumpalan besar uap air yang membumbung ke langit.

Insinyur akan menganalisis data dan memutuskan apakah panggung siap untuk diperbarui dan diangkut dengan tongkang ke Kennedy Space Center di Florida.

Di sana, itu akan dirakit dengan bagian lain dari roket SLS dan kapsul kru Orion, yang sedang dipersiapkan untuk peluncuran Artemis I akhir tahun ini - sebuah misi tanpa awak.

Program SLS telah mengalami penundaan dan pembengkakan biaya, dimana awalnya akan beroperasi pada tahun 2016.

Ars Technica melaporkan minggu ini NASA sedang melakukan tinjauan internal atas keterjangkauannya.

NASA mengatakan Agustus lalu biaya pengembangan dasar adalah US$9,1 miliar dan kemampuan sistem tanah awal membutuhkan US$2,4 miliar.

Proyek itu juga telah dikritik sebagai "program pekerjaan" untuk Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Alabama, serta untuk kontraktor utamanya Boeing, Aerojet Rocketdyne dan Northrop Grumman.

Sementara SLS jauh lebih kuat daripada roket Falcon 9 milik SpaceX yang digunakan untuk menempatkan satelit di orbit dan membawa awak ke ISS, perusahaan Elon Musk juga mengerjakan roket prototipe yang disebut Starship yang akan mampu melakukan eksplorasi luar angkasa yang dalam.

Tiga penerbangan uji terakhir Starship telah berakhir dengan ledakan yang menakjubkan, tetapi analis percaya kecelakaan itu bisa secara paradoks mempercepat pengembangan pesawat ruang angkasa, yang pada akhirnya menjadikannya alternatif yang layak untuk SLS.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa bulan
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top