Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Serikat Guru Usul Kuota Umum Subsidi Internet Ditambah

Kemendikbud hanya akan menyalurkan kuota umum yang dapat diakses oleh seluruh aplikasi kecuali media sosial dan layanan video berbasis permintaan.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 16 Februari 2021  |  21:07 WIB
Siswa Sekolah Dasar didampingi orang tua melakukan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) dengan sistem daring pada hari pertama tahun ajaran baru 2020-2021 di Palembang, Sumatera Selatan, Senin (13/7/2020). Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Pendidikan menginstruksikan sekolah untuk melakukan sistem PJJ di awal tahun ajaran baru hingga September mendatang sebagai antisipasi penyebaran COVID-19 di lingkungan sekolah. ANTARA FOTO - Feny Selly
Siswa Sekolah Dasar didampingi orang tua melakukan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) dengan sistem daring pada hari pertama tahun ajaran baru 2020-2021 di Palembang, Sumatera Selatan, Senin (13/7/2020). Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Pendidikan menginstruksikan sekolah untuk melakukan sistem PJJ di awal tahun ajaran baru hingga September mendatang sebagai antisipasi penyebaran COVID-19 di lingkungan sekolah. ANTARA FOTO - Feny Selly

Bisnis.com, JAKARTA – Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI) menyambut positif rencana penambahan subsidi kuota internet umum dalam program subsidi internet periode Maret – Mei 2021.

FSGI berharap agar kuota umum yang diberikan kepada pelajar dan tenaga pengajar lebih besar dari yang sedang direncanakan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud).

Wakil Sekjen FSGI Fahriza Marta Tanjung menilai jumlah kuota umum yang akan diberikan terlalu sedikit, yaitu berkisar 5GB -15 GB untuk pelajar dan tenaga pengajar.

Berdasarkan perhitungannya, untuk melakukan pembelajaran jarak jauh dengan menggunakan fitur konferensi video membutuhkan kuota sekitar 0,5GB - 1GB/ jam, tergantung dari cara penggunaannya.Sementara dalam 1 hari, biasanya terdapat 1 sampai 2 jam konferensi video.

“Jadi kalau hanya diberikan 10 GB hanya cukup untuk 10-20 hari. Saya kira kuota antara 20-25 GB layak untuk diusulkan sebagai besaran kuota umum ini,” kata Fahriza kepada Bisnis, Selasa (16/2/2021).

Berbeda dengan program sebelumnya, kabarnya pada program kali ini Kemendikbud hanya akan menyalurkan kuota umum yang dapat diakses oleh seluruh aplikasi kecuali media sosial, layanan video berbasis permintaan, dan lain sebagainya.

Rencananya, pelajar PAUD akan mendapat kuota umum sebesar 5GB, pelajar SD, SMP dan SMA/SMK mendapat 10GB, tenaga pengajar PAUD, SD, SMP dan SMA/SMK mendapat 12GB, sedangkan dosen dan mahasiswa mendapat 15GB. Kemendikbud dan operator seluler masih membahas mengenai skema subsidi kuota internet jilid II ini.

Dalam program lanjutan tersebut, Fahriza juga mengusulkan agar masa aktif bantuan kuota internet ini diperpanjang misalnya dari 30 hari menjadi 60 hari.

Dia memahami masa aktif sudah menjadi hukum bisnis paket data internet, tetapi dia tetap berharap dapat diperpanjang untuk kepentingan yang lebih besar yaitu kepentingan negara, untuk mencerdaskan kehidupan bangsa.

“Saya kira pihak operator memiliki otoritas untuk menambah masa aktif bantuan kuota internet per periodenya dan wajar saja mereka diminta untuk berkorban lebih di masa sulit ini,” kata Fahriza.

Selanjutnya terkait aplikasi, dia berharap dapat membuka ruang bagi LMS yang telah dibangun oleh pemda maupun sekolah.

Pada periode lalu, walaupun sudah ada 186 aplikasi yang difasilitasi, tetapi LMS pemda maupun sekolah masih sangat sedikit yang tercakup program.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

internet guru
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top