Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Produk Google Kini Dibuat dari Bahan Daur Ulang

Arsitek Sistem Keberlanjutan Google David Bourne mengatakan bahwa tidak semua komponen produk Pixel dan Nest baru terbuat dari bahan daur ulang, akan tetapi setidaknya mengandung bahan daur ulang dalam produk tersebut.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 27 Oktober 2020  |  09:42 WIB
Google
Google

Bisnis.com, JAKARTA - Tahun lalu, Google berjanji tahun 2022, semua produknya akan memakai bahan daur ulang, mencakup ponsel Pixel, Pixelbooks, speaker Google Home, perangkat Nest, dan aksesori seperti casing ponsel dan tempat pengisian daya.

Pada Senin (26/10/2020) waktu Amerika Serikat, perusahaan teknologi itu merealisasikan janjinya. Saat ini, semua produk Pixel dan Nest baru sekarang dirancang dengan bahan daur ulang.

Mengutip The Verge pada Selasa (27/10/2020), Arsitek Sistem Keberlanjutan Google David Bourne mengatakan bahwa tidak semua komponen produk Pixel dan Nest baru terbuat dari bahan daur ulang, akan tetapi setidaknya mengandung bahan daur ulang dalam produk tersebut.

Dia menjelaskan penutup belakang Pixel 5 dibuat dengan 100 persen aluminium daur ulang, dan Nest Audio baru memiliki 70 persen plastik daur ulang, dengan penutup kain ramah lingkungan yang diperkenalkan dengan Nest Mini tahun lalu. Dan pada Termostat Nest terbaru, pelat dekorasi atau bagian yang menempel ke dinding terbuat dari plastik daur ulang pasca-konsumen.

"Fokus Google dalam memasukkan bahan daur ulang ke dalam desain perangkat keras kami tidak hanya mendukung komitmen keberlanjutan kami, tetapi juga memungkinkan mitra rantai pasokan kami untuk berinvestasi dan mengembangkan jenis bahan ini dengan percaya diri sehingga industri elektronik konsumen yang lebih luas dapat menggunakannya juga," kata Bourne dalam sebuah pernyataan.

Google mengatakan pada bulan September akan menjalankan operasinya bebas karbon pada tahun 2030 dan telah membeli cukup banyak penggantian kerugian karbon untuk membatalkan emisi karbon dioksida perusahaan sejak didirikan pada tahun 1998.

Selain itu, perusahaan mengatakan berkomitmen untuk menggunakan bahan daur ulang atau terbarukan di setidaknya 50 persen dari semua plastik yang digunakan di semua produk perangkat kerasnya pada tahun 2025. Juga pada tahun 2025, Google mengatakan akan membuat kemasan produknya 100 persen bebas plastik dan 100 persen dapat didaur ulang.

"Kami telah mengurangi penggunaan plastik dalam kemasan kami sejak 2016, tetapi kami memiliki banyak kerja keras ke depan untuk memenuhi tujuan baru ini," kata Bourne.

Dia juga menambahkan bahwa perusahaan perlu "menemukan alternatif, yang dapat didaur ulang. material ”yang masih akan melindungi produknya.

Google pada kesempatan yang berbeda menyatakan bahwa mereka sedang bekerja untuk mencapai sertifikasi nol limbah ke TPA di semua lokasi manufaktur perakitan akhir pada tahun 2022, yang berarti sebagian besar limbah dari operasi tersebut akan didaur ulang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

google daur ulang
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top