Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Lockdown, Kebisingan Bumi Akibat Manusia Turun 50 Persen, Sinyal Gempa Lebih Jelas

Penelitian itu menunjukkan bahwa meredamnya kebisingan seismic yang disebabkan oleh manusia lebih terasa di daerah yang lebih padat penduduknya.
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 24 Juli 2020  |  15:30 WIB
Planet Bumi - Youtube
Planet Bumi - Youtube

Bisnis.com, JAKARTA—Penguncian (lockdown) Covid-19 menyebabkan pengurangan global dalam getaran Bumi yang terhubung dengan manusia. Kurangnya aktivitas manusia selama lockdown menyebabkan getaran terkait manusia di Bumi turun rata-rata 50% antara Maret dan Mei 2020.

Hal tersebut, terungkap dalam penelitian yang dilakukan oleh Royal Observatory of Berlgium dan lima Lembaga lainnya termasuk Imperial College London. Penelitian tersebut dipublikasikan di jurnal Science pada Kamis (23/7/2020) dengan judul COVID-19 lockdown caused 50 percent global reduction in human-linked Earth vibrations.

Periode hening ini, kemungkinan disebabkan oleh efek global total dari langkah-langkah jarak sosial, penutupan jasa dan industri, dan turunnya pariwisata dan perjalanan, adalah periode hening yang paling lama dan paling jelas dari kebisingan seismik dalam sejarah yang tercatat.

Penelitian itu menunjukkan bahwa meredamnya kebisingan seismic yang disebabkan oleh manusia lebih terasa di daerah yang lebih padat penduduknya. Keheningan relatif memungkinkan para peneliti untuk mendengarkan sinyal gempa yang sebelumnya disembunyikan, dan dapat membantu kita membedakan antara kebisingan seismik manusia dan alami dengan lebih jelas daripada sebelumnya.

Co-penulis Dr. Stephen Hicks, dari Departemen Ilmu dan Teknik Bumi Imperial College London mengatakan periode tenang ini kemungkinan merupakan peredam suara seismik yang disebabkan oleh manusia terpanjang dan terbesar sejak mereka mulai memantau Bumi secara terperinci menggunakan jaringan pemantauan seismometer yang luas.

"Studi kami secara unik menyoroti seberapa banyak aktivitas manusia berdampak pada Bumi yang padat, dan dapat membuat kita melihat lebih jelas dari sebelumnya apa yang membedakan kebisingan manusia dan alam," katanya seperti dikutip dari laman Phys.org, Kamis (23/7/2020).

Diukur dengan instrumen yang disebut seismometer, kebisingan seismik disebabkan oleh getaran di dalam Bumi, yang bergerak seperti gelombang. Gelombang dapat dipicu tidak hanya oleh gempa bumi, gunung berapi, dan bom, tetapi juga oleh aktivitas manusia sehari-hari seperti perjalanan dan industri.

Meskipun 2020 belum melihat pengurangan gempa bumi, penurunan kebisingan seismik yang disebabkan manusia belum pernah terjadi sebelumnya. Penurunan terkuat ditemukan di daerah perkotaan, tetapi studi ini juga menemukan tanda dari lockdown pada sensor yang terkubur ratusan meter di bawah tanah dan di lebih terpencil area.

Suara bising yang dihasilkan oleh manusia biasanya meredam selama periode tenang seperti selama periode Natal / Tahun Baru dan Tahun Baru Cina, dan selama akhir pekan dan malam hari. Namun, penurunan getaran yang disebabkan oleh penguncian COVID-19 mengukur gerhana bahkan yang terlihat selama periode ini.

"Ini adalah studi global pertama tentang dampak anthropause coronavirus pada Bumi yang padat di bawah kaki kita," kata Hicks.
Untuk mengumpulkan data, para peneliti melihat data seismik dari jaringan global 268 stasiun seismik di 117 negara dan menemukan pengurangan kebisingan yang signifikan dibandingkan dengan sebelum penguncian di 185 stasiun tersebut. Dimulai di China pada akhir Januari 2020, dan diikuti oleh Eropa dan di seluruh dunia pada bulan Maret hingga April 2020, para peneliti melacak 'gelombang' ketenangan antara Maret dan Mei ketika tindakan penguncian di seluruh dunia mulai berlaku.

Penurunan getaran terbesar terlihat di daerah berpenduduk padat, seperti Singapura dan New York, tetapi penurunan juga terlihat di daerah terpencil seperti Black Forest Jerman dan Rundu di Namibia.

Seismometer milik warga, yang cenderung mengukur lebih banyak kebisingan yang terlokalisasi, mencatat penurunan besar di sekitar universitas dan sekolah di sekitar Cornwall, Inggris dan Boston, AS .-- penurunan kebisingan 20 persen lebih besar daripada yang terlihat selama liburan sekolah.

Negara-negara seperti Barbados, di mana lockdown bertepatan dengan musim turis, melihat penurunan 50 persen dalam kebisingan. Ini bertepatan dengan data penerbangan yang menyarankan wisatawan kembali ke rumah dalam beberapa minggu sebelum lockdown resmi.

Penulis utama, Thomas Lecocq dari Royal Observatory of Belgium mengatakan dengan meningkatnya urbanisasi dan pertumbuhan populasi global, lebih banyak orang akan tinggal di daerah yang secara geologis berbahaya.

“Oleh karena itu akan menjadi lebih penting daripada sebelumnya untuk membedakan antara kebisingan alami dan yang disebabkan oleh manusia. sehingga kita bisa 'masuk' dan lebih baik memantau gerakan tanah di bawah kaki kita. Penelitian ini dapat membantu untuk memulai bidang studi baru ini," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bumi Lockdown
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top