Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

AWS Luncurkan Lini Bisnis Ruang Angkasa, Era SaaS Antariksa Dimulai?

Ide pusat data berbasis system as a services (SaaS) yang ditempatkan di ruang angkasa memang bukanlah sesuatu yang baru. Ide sudah muncul sekian lama bahwa apakah bisa pusat data ke depan diletakkan di ruang angkasa
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 09 Juli 2020  |  17:04 WIB
Amazon web service
Amazon web service

Bisnis.com, JAKARTA—Amazon Web Services memperkenalkan segmen bisnis ruang angkasa beberapa waktu lalu. Apakah ini pertanda era sistem komputasi awan (cloud) akan menuju babak baru yakni dengan berada di ruang angkasa?

Ide pusat data berbasis system as a services (SaaS) yang ditempatkan di ruang angkasa memang bukanlah sesuatu yang baru. Ide sudah muncul sekian lama bahwa apakah bisa pusat data ke depan diletakkan di ruang angkasa.

Tantangan pun bermunculan, misalnya bagaimana dengan kestabilan komunikasinya dengan Bumi. Bagaimana dengan kehandalan agar tidak mudah rusak –dan tetap awet—saat mereka mengitari orbit sebagai satelit, dll.

Teresa Carlson, Vice President untuk Amazon Web Services Worldwide Public Sector Business mengungkapkan bahwa saat ini dunia memasuki era baru yang menarik dan berani di luar angkasa.

Menurutnya, perusahaan-perusahaan baru telah pindah ke bisnis luar angkasa dan meluncurkan lebih banyak satelit dan misi manusia ke orbit daripada sebelumnya. NASA terus berinvestasi dalam mengembangkan ekonomi ruang komersial yang berkelanjutan melalui Proyek Artemis.

Dia menilai internet latensi rendah, observasi Bumi beresolusi tinggi, dan perusahaan komunikasi Internet of Things (IoT) di mana-mana akan meluncurkan ribuan satelit baru selama lima tahun ke depan untuk memberikan kemampuan penginderaan kepada pelanggan di seluruh dunia.

Teresa mengungkapkan lansekap ruang angkasa telah berubah secara dramatis selama 10 tahun terakhir, dan ini telah menciptakan kebutuhan besar akan jenis inovasi baru untuk misi berbasis ruang.

Amazon Web Services (AWS) memiliki pengalaman signifikan mendukung pelanggan komersial dan pemerintah yang merancang satelit dan melakukan operasi luar angkasa. Infrastruktur global AWS yang andal dan portofolio layanan cloud yang tak tertandingi membantu organisasi memproses dan mengubah koleksi data besar-besaran dari luar angkasa, dan kemudian dengan cepat menganalisis data untuk membuatnya dapat ditindaklanjuti, mendefinisikan kembali bagaimana kita meneliti, membuat keputusan, dan melihat dunia kita.

“Kami dengan senang hati mengumumkan bahwa AWS memperkenalkan segmen bisnis baru yang didedikasikan untuk mempercepat inovasi dalam industri dirgantara dan satelit global,” katanya pada laman resmi AWS, dikutip Bisnis, Kamis (9/7/2020).

Segmen bisnis Solusi Aerospace dan Satelit akan membawa layanan dan solusi AWS ke perusahaan luar angkasa, dan bekerja dengan pelanggan dan mitra di seluruh dunia untuk menentukan kembali arsitektur sistem ruang angkasa, mengubah perusahaan luar angkasa, meluncurkan layanan baru yang memproses data ruang di Bumi dan di orbit, menyediakan solusi cloud yang aman, fleksibel, terukur, dan hemat biaya untuk mendukung misi pemerintah dan perusahaan yang memajukan ruang angkasa di seluruh dunia.

Dia mengungkapkan apakah di Bumi atau di luar angkasa, AWS berkomitmen untuk memahami misi pelanggannya. Ketika manusia memasuki area baru eksplorasi, kepemimpinan dan pengetahuan adalah kunci.

“Itulah sebabnya kami sangat senang menyambut Pensiunan Mayor Angkatan Udara Jenderal Clint Crosier, mantan direktur Perencanaan Angkatan Udara di Angkatan Udara AS, sebagai pemimpin segmen bisnis baru ini,” katanya.

Mayor Jenderal Krosier telah menghabiskan 33 tahun terakhir untuk mendorong transformasi dan kesuksesan misi di perusahaan antariksa, dan memimpin upaya Departemen Pertahanan untuk mempertahankan dinas militer terbaru AS.

"Kami mendapati diri kami berada dalam waktu paling mengasyikkan di ruang angkasa sejak misi Apollo," kata Crosier.

Menurutnya, dia telah menyaksikan AWS mengubah industri TI selama 10 tahun terakhir dan menjadi alat dalam banyak tonggak ruang angkasa. Oleh karena itu, pihaknya merasa terhormat untuk bergabung dengan AWS untuk terus mengubah industri dan mendorong perusahaan luar angkasa maju.

Adapun, sebagai platform cloud paling komprehensif di dunia, AWS diposisikan secara unik untuk membantu membuat aliran data ruang angkasa lebih mudah diakses, lebih hemat biaya, dan lebih dapat ditindaklanjuti.

AWS Ground Station, menyediakan pemilik global dan operator akses global ke beban kerja ruang angkasa mereka, menawarkan petunjuk seperti apa solusi inovatif ini nantinya. Memungkinkan pelanggan untuk men-downlink data dan memberikan perintah satelit di berbagai wilayah dengan kecepatan dan kelincahan — dan dengan biaya rendah — berarti operator satelit tidak harus memiliki dan mengelola infrastruktur stasiun bumi duplikat. AWS Ground Station sudah digunakan oleh Jet Propulsion Lab (JPL) NASA dan banyak pelanggan lainnya.

Saat ini, pelanggan di seluruh dunia menggunakan layanan dan solusi AWS seperti penyimpanan data, edge computing, operasi misi virtual, konektivitas satelit yang tangguh, kuat dan aman, analisis gambar dan analisis intelijen, dan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin, untuk mendorong inovasi dalam misi berbasis luar angkasa.

"Dengan latar belakang dalam komputasi awan, sangat menarik melihat Amazon Web Services memperluas pengalaman itu ke ruang angkasa, mendorong kolaborasi dengan Lockheed Martin untuk membantu memecahkan beberapa masalah terberat di dunia," kata Rick Ambrose, Executive Vice President Lockheed Martin Space.

Menurutnya, fokus inovasi Lockheed Martin nantinya didorong oleh misi luar angkasa. Dia mengungkapkan pihaknya telah mendukung misi untuk setiap planet, berpartisipasi dalam setiap misi Mars AS dan membangun ratusan satelit, dari GPS hingga cuaca.

“Bersama-sama, kami berbagi visi untuk membantu pelanggan mengakses data kami lebih cepat, dan dapatkan wawasan baru dari sensor di ruang angkasa yang membuat data lebih mudah diakses,” ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amazon.com antariksa
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top