Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Peringkat 18 Dunia, Nilai Pasar Musik Streaming di Indonesia Tembus Rp2,1 Triliun

Proyeksi tersebut menempatkan Indonesia sebagai nilai pasar music streaming terbesar ke-18 di seluruh dunia.
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 08 Juli 2020  |  06:47 WIB
Ilustrasi musik streaming
Ilustrasi musik streaming

Bisnis.com, JAKARTA – Nilai pasar musik streaming di Indonesia diperkirakan tembus hingga US$148 juta atau sekitar Rp2,1 triliun pada tahun ini.

Proyeksi tersebut menempatkan Indonesia sebagai nilai pasar musik streaming terbesar ke-18 di seluruh dunia.

Lembaga riset dan statistik yang berbasis di Hamburg, Jerman, Statista GmBh, mengumumkan proyeksi terbarunya per Juni 2020, usai memasukkan analisis mengenai dampak Covid-19 yang mewabah di dunia.

Dalam laporan tersebut, Statista mengungkapkan bahwa pendapatan (revenue) di segmen streaming musik di Indonesia diproyeksikan mencapai US$148 juta pada tahun 2020. Pendapatan diharapkan menunjukkan tingkat pertumbuhan (CAGR 2020-2024) sebesar 6,4%, menghasilkan volume pasar yang diperkirakan sebesar US$190 juta pada 2024.

Sementara, penetrasi pengguna diperkirakan mencapai 4,8% pada tahun ini dan diproyeksikan tembus hingga 5,7% pada 2024. Adapun, pendapatan rata-rata per pengguna (average revenue per user/ARPU) diperkirakan akan mencapai US$11,38.

Proyeksi pendapatan musik streaming sebesar US$148 juta itu meningkat 15% secara tahunan (year-on-year/y-o-y), dan diperkirakan menjadi pertumbuhan tertinggi dalam rentang 2018 hingga 2024.

Pada 2021, pertumbuhan revenue bakal melambat dengan peningkatan revenue sebesar 7,8% dan terus menurun dengan pertumbuhan hanya 4,9% pada 2024.

Sementara jumlah pengguna pada tahun ini diperkirakan akan mencapai 13 juta atau tumbuh 10,1% y-o-y. Jumlah pengguna diperkirakan akan terus bertumbuh mencapai 16,2 juta pada 2024.

Riset tersebut juga menunjukkan bahwa proyeksi revenue sebesar US$148 juta pada 2020 menempatkan Indonesia di posisi 18 besar. Adapun, posisi pertama dihuni oleh AS dengan perkiraan revenue streaming musik mencapai US$6,01 miliar pada tahun ini.

Posisi kedua ditempati oleh China dengan perkiraan revenue US$1,56 miliar pada tahun ini. Posisi ketiga ditempati oleh Jepang dengan perkiraan revenue sebesar US$883 juta pada 2020.

Uniknya, penetrasi pengguna streaming musik di Indonesia pada tahun ini diperkirakan hanya 4,8%, yang menempatkan Indonesia pada posisi 144 dunia. Sementara penetrasi pengguna streaming musik teratas ditempati oleh Luxemburg dengan 27,8%, yang disusul oleh Islandia dengan 26,4% dan Singapura 25,4%.

Jika ditengok dari Statista Global Consumer Survey per Oktober 2019, pengguna streaming musik di Indonesia didominasi oleh umur 25 hingga 34 tahun dengan porsi 45%, disusul oleh pengguna umur 18 hingga 24 tahun dengan porsi 28,6%, dan umur 35 hingga 44 tahun dengan porsi 26,4%.

Uniknya, berdasarkan data Oktober 2019 itu, pengguna streaming musik di Indonesia justru didominasi oleh mereka yang berpenghasilan rendah dengan porsi 45,2%. Sementara, pengguna berpenghasilan menengah memiliki porsi 31,1%, dan pengguna berpenghasilan tinggi memiliki porsi 23,7%.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

musik streaming Spotify
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top