Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Unicorn Asal Jepang Sansan, Luncurkan Kartu Virtual

Sansan merupakan perusahaan asal Jepang yang melantai di Bursa Efek Tokyo pada 2019 dan sukses meraup dana IPO sebesar 38,9 miliar yen atau sekitar US$360 juta
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 04 Juni 2020  |  13:49 WIB
Kartu virtual Sansan
Kartu virtual Sansan

Bisnis.com, MANADO – Sansan Inc., penyedia solusi manajemen kontak berbasis cloud untuk perusahaan, hari ini mengumumkan bahwa mereka menambahkan fungsi pertukaran kartu bisnis virtual ke rangkaian penawarannya dan memperkenalkan 'Kartu Virtual Sansan'.

Sansan merupakan perusahaan asal Jepang yang melantai di Bursa Efek Tokyo pada 2019 dan sukses meraup dana IPO sebesar 38,9 miliar yen atau sekitar US$360 juta. Kini, perseroan terus berupaya melanjutkan momentum kuatnya serta mempertahankan kepercayaan pelanggan dan investor, di tahun mendatang.

Di masa-masa ini, ketika pekerjaan jarak jauh dan online menjadi hal yang biasa, karena pandemi COVID-19, perusahaan rintisan teknologi terkemuka dari Jepang menampilkan kegesitan ketika meluncurkan inovasi baru.

Meskipun gaya kerja baru ini telah menyebabkan orang yang bekerja dari mana saja, masih belum ada metode yang mapan untuk bertukar kartu nama secara online. Pertukaran kartu nama membuka jalur komunikasi ke mitra bisnis potensial dan peluang baru.

Bercita-cita untuk mempertahankan pengalaman ini di zaman pekerjaan jarak jauh dan online, Sansan telah meluncurkan 'Kartu Virtual Sansan'. Fungsi ini akan diintegrasikan ke dalam platform rapat virtual untuk memudahkan orang yang bertemu secara virtual untuk bertukar kontak.

Ketika karyawan bekerja dari jarak jauh dan bertemu orang-orang baru secara virtual pada platform yang berbeda, semakin sulit bagi perusahaan untuk menyalurkan semua koneksi baru ini dan memelihara satu pusat data kontak. Perusahaan-perusahaan ini sekarang, masih dapat mempertahankan, basis data kontak yang holistik, yang meningkatkan efisiensi secara keseluruhan.

Edward Senju, Regional CEO Sansan, mengungkapkan Peluncuran Kartu Virtual Sansan adalah tonggak strategis penting bagi kami karena kami berupaya memperkuat jejak regional perusahaan.

“Kami memperkenalkan layanan kepada pelanggan kami yang sudah ada dan telah membawa hingga 1.000 pelanggan secara global ke fungsi baru pada fase pertama, yang bertukar kartu nama secara virtual, mengingat situasi kerja jarak jauh saat ini,” katanya dalam keterangan resminya, Kamis (4/6/2020).

Dia menambahkan respons awal sangat positif, dan perusahaan berinovasi dalam teknologi baru ini agar lebih terintegrasi dengan gaya hidup dan gaya kerja orang saat ini.

“Kami berharap untuk melihat ini membuka peluang bisnis baru bagi kami di masa depan," ujarnya.

Pelanggan utama yang akan mengikuti fungsi ini termasuk PT. Tegaskan Bisnis Nusantara dan OS Selnajaya dari Indonesia. Selain itu, juga terdapat sejumlah perusahaan antara lain, Ngee Ann Polytechnic, SuperSteam, dan CEO Asia dari Singapura. Serta, Global Partners Consulting dan ISI-Dentsu of America, Inc.

Misi Sansan adalah untuk mengubah pertemuan menjadi inovasi karena terus melakukannya dalam munculnya perubahan global yang disebabkan pandemi, yang dialami dunia. Fungsi baru memungkinkan perusahaan untuk membantu pelanggan menavigasi perubahan ini dan menjual secara lebih efektif.

Adapun, fungsi kartu nama digital memungkinkan pengguna Sansan untuk membawa kartu virtual yang dapat dikeluarkan kepada mereka melalui Sansan, di samping kartu bisnis kertas mereka.

Kartu bisnis online ini dapat dikirim dengan mudah ke orang lain menggunakan fungsi Pertukaran Kartu Bisnis Virtual. Ini memungkinkan pertukaran selama pertemuan bisnis online dan acara virtual dengan cara yang sama seperti pertemuan tatap muka.

Fungsi baru ini memungkinkan pengguna Sansan mengeluarkan tautan ke kartu bisnis virtual mereka dan mengirimkannya ke orang yang mereka temui. Selain nama, alamat email, nama perusahaan, dan gelar mereka, mereka juga dapat mengirim foto profil mereka dengan kartu bisnis, jika foto tersebut diunggah ke Sansan.

Mereka yang menerima kartu bisnis virtual dapat dengan mudah mengimpor informasi ke buku telepon atau Sansan mereka. Untuk mengembalikan isyarat, mereka hanya perlu mengirim foto kartu bisnis mereka sendiri, kembali ke pengirim, menyelesaikan pertukaran online. Untuk menerima kartu bisnis virtual, seseorang juga dapat mengambil foto kode QR di ponsel mereka dan menyimpan detailnya ke dalam daftar kontak mereka.

Platform kartu nama Sansan berbasis cloud telah memungkinkan perusahaan untuk memindai dan mengatur kartu bisnis ke dalam basis data berpemilik, yang diperluas, dan berbasis informasi AI.

Perusahaan ini telah menghasilkan lebih dari US$ 120 juta dana sebelum IPO. Investor Sansan termasuk Goldman Sachs, Salesforce, Nikkei, Japan Post Capital, Cyber Agent, T. Rowe Price, SBI Investment, and DCM Ventures.

Adapun, Sansan memiliki lebih dari 80% pangsa pasar Jepang, memindai dan mengatur ratusan juta kartu dan kontak dalam setahun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang game
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top