CEO Zoom Mengaku Salah, Berjanji Perketat lagi Privacy Pengguna

CEO Zoom Eric S. Yuan menanggapi temuan masalah keamanan dan privasi yang muncul beberapa waktu belakang ini sebagai "niatan yang baik," dan mengakui dirinya salah langkah.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 06 April 2020  |  09:11 WIB
CEO Zoom Mengaku Salah, Berjanji Perketat lagi Privacy Pengguna
Aplikasi video conference yang kini banyak digunakan pada periode Work From Home (WFH) - blog.zoom.us

Bisnis.com, JAKARTA - CEO Zoom Eric S. Yuan menanggapi temuan masalah keamanan dan privasi yang muncul beberapa waktu belakang ini sebagai "niatan yang baik," dan mengakui dirinya salah langkah.

Dalam sebuah wawancara yang dikutip The Verge, Minggu (5/4), Yuan mengatakan "Kami bergerak terlalu cepat... dan kami salah langkah."

"Kami telah mempelajari dan kami telah mengambil langkah mundur untuk fokus pada privasi dan keamanan," dia melanjutkan, seperti dilaporkan Antara, Senin (6/4/2020).

Sebelumnya, dalam wawancara kepada Wall Street Journal, Yuan mengatakan bahwa dia "benar-benar kacau sebagai CEO," dan bahwa dia merasa "berkewajiban untuk memenangkan kembali kepercayaan pengguna."

Penggunaan Zoom meningkat tajam ketika orang-orang, yang harus berada di rumah untuk memutus rantai penyebaran pandemi Virus Corona, menggunakannya untuk tetap terhubung dengan pekerjaan maupun kegiatan belajar mengajar.

Dalam unggahan blog pada Rabu (1/4), Yuan menyebutkan bahwa penggunaan Zoom mencapai 200 juta peserta rapat harian pada Maret, naik dari hanya 10 juta peserta rapat pada Desember.

Zoom menjadi target iseng atau "Zoombombing" yang memungkinkan orang tanpa diundang masuk dalam rapat. Perusahaan yang berbasis di Amerika Serikat itu kemudian bertekad untuk menyelesaikan masalah keamanan, dengan mengumumkan pada Kamis (2/4), penghentian pembaruan fitur selama 90 hari untuk fokus pada privasi dan keamanan.

Namun, kekhawatiran keamanan pada Zoom telah membuat sejumlah sekolah di AS, termasuk di kota New York, untuk melarang penggunaan platform konferensi video itu dalam kelas online.

Departemen Pendidikan kota New York kepada para guru mengatakan bahwa mereka tidak boleh menggunakan Zoom, dan menggelar kelas online menggunakan layanan pesaingnya, Microsoft Teams.

"Kami masih dalam proses bekerja sama dengan mereka," kata Yuan mengacu pada pihak sekolah di New York. "Kami ingin Zoom menjadi perusahaan yang mengutamakan privasi dan keamanan," dia menambahkan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Virus Corona, zoom-zoom lover, covid-19

Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Sumber : Antara

Editor : Sutarno
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top