Alibaba Luncurkan Peta Digital Pelacak Stok Pangan & Korban Kelaparan Global

Alibaba Group menggandeng World Food Programme (WFP) guna meluncurkan peta digital pelacak dampak dan tingkat keparahan kondisi kelaparan di lebih dari 90 negara di dunia.
Wike Dita Herlinda
Wike Dita Herlinda - Bisnis.com 26 September 2019  |  11:18 WIB
Alibaba Luncurkan Peta Digital Pelacak Stok Pangan & Korban Kelaparan Global
Tampilan Hunger Map - Alibaba

Bisnis.com, HANGZHOU – Alibaba Group menggandeng World Food Programme (WFP) guna meluncurkan peta digital pelacak dampak dan tingkat keparahan kondisi kelaparan di lebih dari 90 negara di dunia.

Peta digital yang diperkenalkan pada Rabu (25/9/2019) itu dinamai Hunger Map LIVE dan ditunjang dengan sistem pengawasan kelaparan global yang memanfaatkan teknologi kecerdasan buatan, pembelajaran mesin, dan analitik data.

Alibaba Partner dan Chairman Alibaba Fundation Lijun Sun menjelaskan pengawasan peta digital tersebut dilakukan dalam waktu nyaris riil dengan metode pengumpulan data publik mengenai ketersediaan pangan, nutrisi, konflik lokal, cuaca, dan berbagai data makroekonomi dalam satu platform.

Hasil analisis dari machine learning peta tersebut lantas dikonversi melalui peranti visualisasi data pada level global, nasional, dan subnasional, untuk ditampilkan pada peta interaktif.

Sistem dalam peta digital tersebut juga dapat digunakan untuk memprediksi ketersediaan pangan global pada masa depan, termasuk di wilayah-wilayah yang memiliki keterbatasan data.

"Dengan informasi akurat dalam satu platform, baik WFP, komunitas organisasi kemanusiaan, maupun para pemimpin negara dapat memonitor dan mengidentifikasi berbagai potensi skenario negatif sejak dini,” ujarnya dalam pengumuman kerja sama yang dilansir, Kamis (26/9/2019).

Dia berharap para pihak terkait dapat mengambil langkah atau keputusan yang lebih tepat dan efisien, serta dapat menghitung biaya yang diperlukan.

Sun menjelaskan peluncuran peta digital tersebut merupakan tindak lanjut dari kemitraan jangka panjang yang telah ditandatangani Alibaba dan WFP tahun lalu serta bertujuan untuk menyatukan keahlian kedua instansi untuk mencapai tujuan dunia bebas dari ancaman kelaparan sebelum 2030.

“Kami sangat antusias dapat menghadirkan teknologi dan sumber daya kami untuk bersama-sama WFP mengatasi isu kelaparan. Peluncuran Hunger Map LIVE ini hanyalah langkah pertama. Kami telah membangun ekosistem teknologi terdepan di Alibaba Grup.”

Sementara itu, Chief Economist and Director of WFP Arif Husain mengatakan Hunger Map LIVE merupakan sumber informasi daring yang terbuka dan bisa digunakan oleh siapapun.

“Kelangkaan pangan biasanya diukur secara statis, walau sesungguhnya kita tahu bahwa kelangkaan makanan bersifat dinamis dan dapat berubah setiap saat. Teknologi revolusioner ini dapat memperkirakan tingkat keterbatasan pangan di berbagai daerah di dunia," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
alibaba

Editor : Galih Kurniawan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top