Modalku dan BPR Luncurkan Kolaborasi Pendanaan Bersama untuk Pelaku UMKM

PT Mitrausaha Indonesia Grup (Modalku) menandatangani kerja sama dengan PT BPR Varia Centralartha (Bank Varia), PT BPR Bekasi Binatanjung Makmur (BPR BBTM), dan PT BPR Sukawati Pancakanti (BPR Kanti) untuk menyalurkan pendanaan bersama (joint financing) untuk mendanai pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UKMKM) di Indonesia.
Deandra Syarizka
Deandra Syarizka - Bisnis.com 18 September 2019  |  17:16 WIB
Modalku dan BPR Luncurkan Kolaborasi Pendanaan Bersama untuk Pelaku UMKM
Co Founder dan CEO Modalku Reynold Wijaya (dari kiri) berbincang dengan pelaku UMKM dan peminjam Modalku Muhamad Khoiruddin dan Co Founder dan COO Modalku Iwan Kurniawan di sela-sela media gathering di Jakarta Rabu (3/7/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA — PT Mitrausaha Indonesia Grup (Modalku) menandatangani kerja sama dengan PT BPR Varia Centralartha (Bank Varia), PT BPR Bekasi Binatanjung Makmur (BPR BBTM), dan PT BPR Sukawati Pancakanti (BPR Kanti) untuk menyalurkan pendanaan bersama (joint financing) untuk mendanai pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UKMKM) di Indonesia.

Penandatanganan kerja sama dilakukan oleh Co-Founder & CEO Modalku, Reynold Wijaya, Direktur Utama Bank Varia, Paulus Rasubala, Direktur Utama BPR BBTM, Hiras Lumban Tobing, dan Direktur Utama BPR Kanti, Made Arya Amitaba.

Sistem joint financing atau pendanaan bersama dijalankan ketika nilai pinjaman yang diajukan peminjam terlalu besar untuk dibiayai satu bank atau satu institusi keuangan.

Jadi, beberapa institusi keuangan secara kolektif mendanai pinjaman tersebut. Kolaborasi bentuk ini adalah yang pertama di antara suatu bank dan platform teknologi finansial (FinTech) di Indonesia.

Reynold Wijaya, Co-Founder & CEO Modalku menyatakan, kerja sama ini menunjukkan bahwa teknologi finansial memperkaya ekosistem keuangan Indonesia.

Tak hanya memperluas jangkauan layanan keuangan bagi masyarakat dan usaha kecil yang underserved, kolaborasi fintech dengan institusi finansial seperti bank pun dapat melengkapi layanan yang diberikan bank.

Perluasan akses pendanaan bagi UMKM akan mendukung inklusi keuangan bagi masyarakat Indonesia. Semakin tinggi inklusi keuangan serta lapisan masyarakat yang memperoleh akses terhadap layanan dan jasa finansial, maka pertumbuhan ekonomi akan meningkat.

“Kami sangat senang dapat berkolaborasi dengan BPR. Kerja sama ini membuktikan bahwa fintech dan bank bisa berjalan beriringan dengan visi yang sama, yaitu memperkuat perekonomian Indonesia melalui pengembangan UMKM lokal. Kerja sama ini sesuai dengan nilai gotong royong yang menjadi bagian dari model bisnis Modalku. Kolaborasi antara FinTech dengan BPR dalam menyalurkan pinjaman ke UMKM ini juga mendukung arahan dari OJK serta Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI),” ujarnya, seperti dikutip dari siaran pers, Rabu (18/9/2019).

Kerja sama ini telah memungkinkan Modalku untuk menjangkau lebih banyak pengguna, tidak terbatas pada wilayah operasional Modalku. Reynold menambahkan bahwa timnya mempercayai BPR sebab mereka mengenal karakteristik dan kebutuhan dari masyarakat di daerah-daerah operasionalnya, yaitu Bekasi bagi Bank Varia dan BPR BBTM serta Bali bagi BPR Kanti.

Paulus Rasubala, Direktur Utama Bank Varia, menyatakan pihaknya bersemangat bisa bekerja sama dengan Modalku yang sudah memiliki track record sangat baik.

“Kami dari BPR terus berkomitmen untuk melayani nasabah peminjam sebaik mungkin. Dalam hal ini, dengan bekerja sama dengan fintech, penilaian kredit juga menggunakan data alternatif dan proses digital sehingga keputusan kredit didasarkan informasi yang lebih menyeluruh. Ke depannya, kami dan pihak Modalku berharap dapat terus berkolaborasi, mungkin dalam bentuk kerja sama yang lain,” ujarnya.

Dia menambahkan, kolaborasi ini tidak hanya berdampak bagi peminjam Modalku, tapi juga bagi para pemberi pinjaman platform.

Pengawasan yang dilakukan terhadap peminjam dilakukan secara bersamaan oleh kedua pihak (Modalku dan BPR), sehingga tingkat risiko bisa lebih diperhitungkan dan analisis usaha yang dilakukan semakin komprehensif.

Modalku menyediakan layanan peer-to-peer (P2P) lending, di mana peminjam (UMKM yang berpotensi) bisa mendapatkan pinjaman modal usaha tanpa agunan hingga Rp2 miliar yang didanai oleh pemberi pinjaman platform (individu atau institusi yang mencari alternatif investasi) melalui pasar digital.

Hingga Agustus 2019, Modalku telah menyalurkan modal usaha lebih dari Rp 8 triliun ke sekitar 900 ribu pinjaman UMKM di Asia Tenggara. Di Asia Tenggara, Modalku beroperasi di Indonesia, juga di Singapura dan Malaysia di bawah nama Funding Societies.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
fintech, Modalku

Editor : Wike Dita Herlinda

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top