Setelah Dapat Investasi Rp47 Triliun, Ini Rencana Tri Indonesia

Usai mendapatkan kucuran dana sebesar Rp47 triliun beberapa waktu lalu, PT Hutchison 3 Indonesia belum berencana untuk meminjam uang dari pihak bank.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 08 Juli 2019  |  12:08 WIB
Setelah Dapat Investasi Rp47 Triliun, Ini Rencana Tri Indonesia
Hutchison Tri Indonesia. - JIBI

Bisnis.com, JAKARTA — Usai mendapatkan kucuran dana sebesar Rp47 triliun beberapa waktu lalu, PT Hutchison 3 Indonesia belum berencana untuk meminjam uang dari pihak bank.

Sebelumnya, Hutchison Asia Telecom (HAT) dan PT Tiga Telekomunikasi yang terafiliasi dengan pengusaha Garibaldi Thohir menyuntik modal segar sekitar Rp47 triliun dengan membeli saham baru yang diterbitkan oleh PT Hutchison 3 Indonesia (Tri Indonesia).

Dengan aksi korporasi tersebtu, HAT menjadi pemegang saham mayoritas sebesar 66% dengan menyerap saham baru senilai Rp31 triliun, sedangkan kepemilikan Cyber Access Communications turun menjadi 1%. Sementara itu, kepemilikan Tiga Telekomunikasi turun menjadi 33% dari sebelumnya 35%.

Wakil Direktur Utama 3 Indonesia Danny menjelaskan dengan struktur keuangan yang menguat,leverage untuk meminjam uang semakin besar, hanya saja hingga saat ini pihaknya belum memutuskan untuk meminjam uang kembali.

 “Belum [ada rencana meminjam uang] namun dengan menguatkan ekuitas sturktur keuagan kuatleverage  meminjam menjadi lebih besar,” kata Danny kepada Bisnis.com, Senin (8/7/2019).

Adapun jika 3 Indonesia memutuskan untuk meminjam uang, Danny menuturkan pihakya belum mengetahui apakah peminjaman dilakukan di bank dalam negeri atau luar negeri.

“Tergantung, meminjam itukan bisa macam-macam bentuknya bisa bank, obligasi, bisa segalam macam,” kata Danny.

Pada waktu yang berbeda, Victoria Venny, Analis MNC Sekuritas, mengatakan bahwa dalam hal keuangan PT Hutchison 3 Indonesia sulit ditebak karena tidak terdaftar di bursa dan tertutup.

Meskipun demikian, dia menilai tambahan modal yang disuntikan oleh pemegang saham membuka peluang Tri Indonesia untuk merger dan akuisisi.

“Tidak menutup kemungkinan dana tersebut dipersiapkan untuk itu [merger dan akuisisi], tetapi harus dikonfirmasi kembali ke Tri Indonesia,” kata Venny.

Dia berpendapat, sejauh ini Tri Indonesia masih menjadi kompetitor yang diperhitungkan di industri telekomunikasi, terlebih dengan 37 juta pelanggan yang mereka miliki pada 2018 lalu dan kepemilikan beberapa spektrum yang strategis seperti di 1.800 Mhz dan 2.100 Mhz.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
hutchison 3

Editor : Wike Dita Herlinda
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top