Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Alasan Infrastruktur Langit Palapa Ring Timur Belum Selesai

Latif memperkirakan proyek Palapa Ring Timur baru rampung pada pertengahan 2019.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 20 Maret 2019  |  11:14 WIB
Menkominfo Rudiantara (kiri) didampingi Bupati Pulau Morotai Benny Laos (kanan) mengajak Danlanud Leo Watimena Kolonel Arif Budhiyanto untuk melakukan videocall dengan Danlanud Ranai Azhar Aditama yang tengah berada di kepulauan Natuna menggunakan fasilitas internet dari network operation center (NOC) Palapa Ring Tengah di Morotai Selatan, Kabupaten Pulau Morotai, Maluku Utara, Rabu (2/1/2019). - Bisnis/Dhiany Nadya Utami
Menkominfo Rudiantara (kiri) didampingi Bupati Pulau Morotai Benny Laos (kanan) mengajak Danlanud Leo Watimena Kolonel Arif Budhiyanto untuk melakukan videocall dengan Danlanud Ranai Azhar Aditama yang tengah berada di kepulauan Natuna menggunakan fasilitas internet dari network operation center (NOC) Palapa Ring Tengah di Morotai Selatan, Kabupaten Pulau Morotai, Maluku Utara, Rabu (2/1/2019). - Bisnis/Dhiany Nadya Utami

Bisnis.com, JAKARTA — Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (Bakti) menargetkan Sistem Komunikasi Kabel Laut (SKKL) Palapa Ring Timur baru bisa selesai pada pertengahan 2019. Alasannya, kontur pegunungan yang dominan membuat proses pengerjaan jauh lebih rumit.  

Direktur Utama Bakti, Anang Latif mengatakan hingga saat ini pembangunan untuk Palapa Ring Barat dan Tengah telah selesai 100 persen, sedangkan untuk Palapa Ring Timur baru mencapai 94,5 persen. 

Pembangunan terkendala oleh kondisi geologis di sekitar kawasan timur. Meskipun demikian Latif memperkirakan proyek Palapa Ring Timur akan rampung pada pertengahan 2019.

“Sedikit lagi untuk yang Palapa Ring Timur,  target pertengahan tahun ini selesai, terlambatnya pembangunan di sana dibandingkan dengan dua kawasan sebelumnya karena [Palapa] Ring Timur cukup menantang, harus menembus gunung-gunung, di sana satu-satu lokasinya yang harus memakai helikopter untuk ke bawa logistik ke lokasi,” kata Anang di Jakarta, Selasa (19/3/2019). 

Pembangunan jaringan serat optik kabel laut Palapa Ring Timur sebetulnya telah rampung sejak November tahuh lalu. Pengerjaan yang belum selesai adalah menara di daerah pegunungan, khususnya di Papua, yang menggunakan teknologi gelombang mikro.

Adapun untuk Palapa Ring Tengah, lanjutnya, akhir Maret nanti akan selesai tahap uji coba. Bakti belum menentukan kapan lelang harga untuk Palapa Ring Tengah dilakukan.

SKKL Palapa Ring terbagi ke dalam tiga segmen yaitu Palapa Ring Barat sepanjang 2.275 km yang dikelola oleh PT Palapa Ring Barat, Palapa Ring Tengah sepanjang 2.995 km yang dikelola oleh PT LEN Telekomunikasi Indonesia, dan Palapa Ring Timur yang dikelola PT Palapa Timur Telematika dengan panjang 6.878 km.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

telekomunikasi palapa ring
Editor : Demis Rizky Gosta

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top