Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Giliran China Tolak Bitcoin

Bank Sentral China tidak mengakui Bitcoin dan uang digital lainnya sebagai bentuk pembayaran yang sah.
Irene Agustine
Irene Agustine - Bisnis.com 10 Maret 2018  |  11:09 WIB
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bank Sentral China tidak mengakui Bitcoin dan uang digital lainnya sebagai bentuk pembayaran yang sah.

Gubernur People’s Bank of China Zhou Xiaochuan mengatakan sistem perbankan China tidak menerima aktivitas tersebut sebagai pembayaran yang legal.

“Kami tidak mengakui Bitcoin dan mata uang digital lainnya saat ini sebagaimana uang kertas, koin dan kartu kredit yang digunakan untuk pembayaran ritel,” katanya, dikutip dari Reuters, Sabtu (10/3/2018).

China telah mengambil serangkaian langkah dalam beberapa bulan terakhir untuk menekan pasar mata uang digital, termasuk menutup dan melarang penggalanan dana awal berbasis digital (initial coin offering / ICOs).

Ucapan Zhou menambah tekanan pada pasar Bitcoin setelah Amerika Serikat pada Kamis lalu mengatakan platform perdagangan online mata uang digital "berpotensi melanggar hukum" sehingga harus didaftarkan pada regulator.

Harga Bitcoin BTC = BTSP telah jatuh lebih dari 13% dalam 24 jam sampai 10.30 GMT pada hari Jumat.

Zhou mengatakan China telah mencermati pelaksanaan sistem distributed ledger technology (DLT) yang berbasis teknologi Blockchain sebagai cikal bakal lahirnya Bitcoin, namun sejumlah aplikasi pendukungnya berkembang dengan sangat cepat.

"Jika berkembang terlalu cepat, berpotensi memiliki dampak negative yang besar pada konsumen. Bisa juga ada beberapa efek yang tidak bisa diduga pada stabilitas keuangan dan transmisi kebijakan moneter, "kata Zhou.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bitcoin
Editor : Irene Agustine
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top