Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Awas! Roaming Mantis Serang Android dan iOS Pakai Malware

Kaspersky menyebut roaming mantis menyerang perangkat Android dan iOS dengan menyebarkan malware seluler.
Rahmi Yati
Rahmi Yati - Bisnis.com 06 September 2022  |  13:20 WIB
Awas! Roaming Mantis Serang Android dan iOS Pakai Malware
Malware - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kaspersky menemukan fakta bahwa kelompok ancaman siber yang dikenal dengan Roaming Mantis kini menargetkan pengguna mobile banking baik di perangkat Android maupun iOS.

Peneliti Malware Senior untuk Tim Riset dan Analisis Global (GReAT) di Kaspersky Suguru Ishimaru mengatakan kelompok ini melakukan kampanye berbahaya dengan menyebarkan malware seluler. Awalnya dilakukan melalui pembajakan DNS dan kini melalui smishing.

"Pakar Kaspersky telah melacak operasinya sejak 2018 dan mendeteksi hampir setengah juta serangan di Asia Pasifik dari 2021 hingga paruh pertama 2022," katanya dalam laporan yang dikutip Selasa (6/9/2022).

Ishimaru menyebut sebagian besar malware telah berhasil diblokir oleh Kaspersky di Rusia, Jepang, Korea Selatan, India, dan China. Namun begitu, dia menggarisbawahi pesan smishing yang menargetkan pengguna iOS berisikan deskripsi sangat singkat dan URL ke halaman arahan.

Jika pengguna mengklik tautan dan membuka halaman arahan, sambungnya, pengguna iOS akan dialihkan ke halaman phishing yang meniru situs web resmi Apple. Sedangkan malware Wroba akan diunduh di perangkat Android.

"Jika korban memasukkan kredensialnya ke situs web phishing, maka korban akan melanjutkan ke situs phishing 2FA [otentikasi dua faktor]. Ini memungkinkan penyerang mengetahui perangkat pengguna, kredensial, dan kode 2FA," ucap Ishimaru.

Dia menambahkan, ada anggapan bahwa iOS adalah sistem operasi yang lebih aman. Akan tetapi, sebaiknya tetap harus mempertimbangkan dua hal yaitu meningkatnya kecanggihan teknik rekayasa sosial bankir seluler dan gudang malware serta adanya kemungkinan kesalahan manusia (human error).

Apalagi, imbuhnya, Roaming Mantis memerlukan partisipasi pengguna sebelum mereka dapat mengambil alih perangkat.

"Dengan lebih dari setengah [63 persen ] pembayaran digital di Asia Pasifik melakukan transaksi keuangan mereka secara online melalui perangkat seluler, kesadaran tidak lagi cukup. Melindungi ponsel cerdas adalah langkah yang harus dilakukan semua orang saat ini,” tegas Ishimaru.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kaspersky malware android ios
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top