Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mengenal Lebih Dekat 'Pesawat Kiamat' Anti Nuklir Milik AS

Pesawat kiamat Boeing 747 yang dimodifikasi bernama Boeing E-4B lepas landas dari pangkalan Angkatan Udara AS di Nebraska, kemudian menyelesaikan penerbangan 4,5 jam menuju Chicago dan kembali sebelum mendarat lagi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 10 Maret 2022  |  13:31 WIB
Mengenal Lebih Dekat 'Pesawat Kiamat' Anti Nuklir Milik AS
Doomsday Plane

Bisnis.com, JAKARTA - "Pesawat kiamat" Angkatan Udara AS yang tahan bom nuklir turun ke langit untuk misi pelatihan singkat Senin (28 Februari).

Pesawat itu uji coba tak lama setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan dia akan menempatkan pasukan nuklir negaranya dalam siaga tinggi, menurut laporan berita.

Pesawat kiamat Boeing 747 yang dimodifikasi bernama Boeing E-4B lepas landas dari pangkalan Angkatan Udara AS di Nebraska, kemudian menyelesaikan penerbangan 4,5 jam menuju Chicago dan kembali sebelum mendarat lagi.

Selama serangan mendadak singkat ini, pesawat dilaporkan didampingi oleh beberapa jet peringatan dini yang digunakan untuk melacak rudal balistik.

E-4B adalah bagian dari armada yang disebut pesawat Nightwatch yang dipelihara oleh militer AS sejak tahun 1970-an. Tujuan pesawat adalah untuk melayani sebagai markas komando bergerak untuk personel militer tingkat atas jika terjadi perang nuklir, Live Science melaporkan sebelumnya, dan pesawat tersebut berisi beberapa fitur keselamatan yang mungkin tidak akan Anda lihat pada 747 komersial.

Pertama, pesawat senilai $200 juta ini dilengkapi dengan peralatan analog kuno, bukan peralatan digital modern, untuk memungkinkan pesawat terus beroperasi bahkan ketika terkena gelombang elektromagnetik dari ledakan nuklir.

Pesawat yang hampir seluruhnya tanpa jendela ini juga dilengkapi dengan pelindung khusus untuk melindungi penumpang dan awak dari efek termal perang nuklir.

Benjolan khusus di atas pesawat, yang dikenal sebagai "radome", menampung lebih dari 65 antena dan antena parabola, memungkinkan E-4B untuk berkomunikasi dengan kapal, kapal selam, pesawat terbang, dan telepon rumah di mana pun di dunia, menurut CNBC. Banyak fitur lain pesawat tetap diklasifikasikan.

Pesawat, yang dapat tetap terbag selama berhari-hari itu, dirancang untuk menahan gelombang elektromagnetik dari ledakan nuklir.

Namun, pesawat itu dirancang untuk dapat beroperasi dalam penerbangan selama seminggu penuh tanpa perlu mendarat.

Pesawat, juga disebut 'Pusat Operasi Lintas Udara Nasional' ketika mereka dalam penerbangan, memiliki peralatan khusus dan memiliki kemampuan untuk berkomunikasi dengan siapa pun dari mana saja di dunia dan mendukung analis dan ahli strategi dalam penerbangan.

E-4B dioperasikan oleh First Airborne Command and Control Squadron dari 595th Command and Control Group, dikoordinasikan oleh United States Strategic Command dan ditempatkan di dekat Omaha, Nebraska, di Offutt Air Force Base.

Ketika presiden berada di AS, pesawat Doomsday dijaga agar mesinnya menyala setiap saat dan siap di pangkalan Offutt 24 jam sehari.

Jika Presiden pergi ke luar negeri, E-4B mengikuti dan dikenal oleh kru sebagai 'Air Force One When It Counts', menurut Politico.

Jika keadaan darurat terjadi, salah satu dari empat pesawat dapat segera bertemu dengan Air Force One.

Desain pesawat dimaksudkan untuk bertahan dari gelombang elektromagnetik dengan semua sistem yang utuh, bahkan sampai fakta bahwa mereka masih menggunakan instrumen penerbangan analog tradisional karena mereka kurang rentan.

Pesawat Doomsday mampu beroperasi dengan awak terbesar dari semua pesawat dalam sejarah Angkatan Udara AS, dengan 112 orang, baik personel penerbangan maupun misi. Semua pesawat memiliki tiga dek.

Pesawat-pesawat tersebut juga memiliki pengisian bahan bakar dalam penerbangan dan telah mampu mengudara dan beroperasi hingga 35,4 jam. Padahal sudah didesain untuk bisa beroperasi dalam penerbangan selama seminggu penuh.

Pesawat-pesawat itu dilengkapi dengan peralatan khusus termasuk antena kawat yang dapat membuat presiden tetap berkomunikasi dengan armada kapal selam nuklir, bahkan jika komunikasi berbasis darat telah dihancurkan.

Armada E-4 pertama kali dioperasikan pada 1970-an selama Perang Dingin.

Sampai akhir perang, salah satu ruang perang terbang tetap waspada di Pangkalan Angkatan Udara Andrew, siap untuk lepas landas dengan presiden di kapal hanya dalam 15 menit.

Diyakini bahwa pesawat-pesawat ini adalah cara terbaik untuk menjaga keamanan presiden jika terjadi serangan nuklir.

Pada tahun 2006, ada pembicaraan bahwa armada E-4B akan pensiun pada tahun 2009 di bawah Menteri Pertahanan saat itu Donald Rumsfeld.

Sebaliknya, hanya satu armada yang pensiun pada Februari 2007.

Ketika Robert Gates mengambil alih sebagai Menteri Pertahanan pada Mei 2007, dia membalikkan keputusan dan pesawat, dengan kemampuan uniknya, kembali ke armada.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pesawat amerika serikat Rusia perawatan pesawat pesawat terbang pesawat tempur Perang Rusia Ukraina
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top