Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mimpi Metaverse Emisi Karbon, Tunas Artha Pratama Gandeng Perusahaan Taiwan

General Manager Gods Flame Digital Co. , Ltd. (GFD), Lin Zhifan menyampaikan pihaknya sangat antusias untuk menjadi mitra strategis dengan Ding Chen Carbon Asset Management Co., Ltd. dan menjadi bagian dari perlindungan bumi.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 02 Maret 2022  |  01:22 WIB
Mimpi Metaverse Emisi Karbon, Tunas Artha Pratama Gandeng Perusahaan Taiwan
Ilustrasi emisi karbon dari sebuah pabrik - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Tunas Artha Pratama (TAP), sebuah perusahaan pemegang hak karbon yang berlokasi di Kalimantan Tengah bekerja sama dengan perusahaan asal Taiwan bernama Ding Chen Carbon Asset Management Co., Ltd (DDCAM).

Selain itu, Gods Flame Digital Co., Ltd. (GFD) juga mengumumkan telah resmi menjadi mitra strategis dengan Ding Chen Carbon Asset Management Co., Ltd (DDCAM). Hal itu disepakati setelah DDCAM memperoleh hak karbon, hak pengembangan teknologi blockchain dan hak distribusi karbon dari TAP kepada mitra strategis GFD.

Jack Yao selaku General Manager Ding Chen Carbon Asset Management Co., Ltd.(DDCAM) mengatakan saat ini hanya ada satu bumi. Namun sejak abad ke-19, manusia terus menerus menghasilkan sejumlah besar karbon dioksida untuk manufaktur dan produksi, dan terjadi peningkatan tajam dalam efek rumah kaca.

"Protokol Kyoto ditandatangani pada 1997, tujuan utamanya adalah untuk mengurangi pemanasan iklim dan menetapkan target pengurangan gas rumah kaca. Oleh karena itu, melindungi bumi dan meregenerasi hutan akan menjadi tugas utama pengelolaan berkelanjutan dari bumi," ujarnya melalui siaran pers, Selasa (1/3/2022).

General Manager Gods Flame Digital Co. , Ltd. (GFD), Lin Zhifan menyampaikan pihaknya sangat antusias untuk menjadi mitra strategis dengan Ding Chen Carbon Asset Management Co., Ltd. dan menjadi bagian dari perlindungan bumi.

Pada masa depan, tambahnya, selain pengembangan rantai publik hak karbon, dan penerbitan, perusahaannya juga akan mengembangkan dunia metaverse yang didedikasikan untuk hubungan erat antara perlindungan lingkungan dan hak karbon.

"Dan sebagian dari hasilnya akan diinvestasikan kembali dalam sumber daya perlindungan lingkungan, sehingga dunia maya dan dunia nyata dapat benar-benar membangun jembatan dan menjadi siklus tanpa akhir,” ujar Lin Zhifan.

Masih dalam rilisnya, Gods Flame Digital menyatakan lingkup aplikasi teknis blockchain tidak terbatas pada perdagangan aset digital dan e-commerce, namun juga pelacakan rantai pasokan dan industri lainnya. Bidang perlindungan lingkungan juga merupakan salah satu proyek yang berhasil diterapkan dalam beberapa tahun terakhir.

Penetapan harga khusus produk keuangan karena beberapa negara atau perusahaan memiliki batas atas tertentu pada emisi karbon mereka, sehingga kelebihan atas hak karbon yang tersisa dapat diubah menjadi ton kesetaraan karbon dioksida (tCO2e) untuk diperdagangkan.

Karena perusahaan dan bahkan negara membutuhkan platform yang transparan, adil dan terbuka untuk perdagangan hak karbon, maka karakteristik blockchain saat ini termasuk kelanggengan, transparansi, keterbukaan, keterlacakan, dan lain-lain, sangat cocok untuk aplikasi dalam perdagangan karbon.

Pada masa depan, Gods Flame Digital akan membangun platform yang adil, terbuka, dan transparan berdasarkan teknologi blockchain melalui komunikasi dan kesepakatan kontrak pintar. Selain perlindungan, juga memungkinkan unit pengawasan terkait untuk mengawasi transaksi terkait dengan lebih mudah.

Metaverse Lingkungan

Gods Flame Digital juga mengatakan bahwa di masa depan, berdasarkan rantai publik hak karbon, dunia metaverse perlindungan lingkungan baru akan dibuat. Metaverse perlindungan lingkungan akan mencakup kegiatan kesejahteraan masyarakat, ekologi komunitas, manajemen aset NFT, sponsor dan struktur Pengguna.

Selain itu, perusahaan akan secara langsung mengintegrasikan teknologi blockchain untuk menciptakan dunia perlindungan lingkungan yang nyata sehingga pengguna tidak akan lagi berada di masa depan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sawit emisi karbon
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top