Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mahasiswa UGM Buat Test pack Sapi Berbasis IoT

Inovasi baru dibuat oleh mahasiswa UGM yang menciptakan test pack untuk sapi berbasis IoT.
M Faisal Nur Ikhsan
M Faisal Nur Ikhsan - Bisnis.com 22 Oktober 2021  |  18:10 WIB
Mahasiswa UGM Buat Test pack Sapi Berbasis IoT
Pregnancy and Estrous Kit for Cattle, perangkat pendeteksi kebuntingan dini pada sapi. - Istimewa - Humas UGM
Bagikan

Bisnis.com, YOGYAKARTA – Mahasiswa Universitas Gadjah Mada (UGM) mengembangkan perangkat tes kehamilan untuk sapi. Alat tersebut diharapkan mampu membantu peternak-peternak tanah air dalam mendeteksi kehamilan dini dan fase berkembang biak pada hewan ternaknya.

"Kit dilengkapi aplikasi smartphone yang bernama Farm.co yang bertujuan menghubungkan kit dengan ponsel peternak," jelas Ketua Tim Pengembang Pregnancy and Estrous Kit for Cattle, Rohhi Unggul Laksonowati, Kamis (21/10/2021).

Hingga saat ini, tak sedikit peternak yang keliru memperkirakan fase birahi hewan ternak saat mengeluarkan lendir serviks. Keluarnya lendir tersebut sering disangka peternak sebagai tanda birahi, sehingga dilakukan proses inseminasi buatan. Padahal, keluarnya lendir juga bisa disebabkan oleh kebuntingan dini.

"Oleh karena itu, kami menciptakan kit yang mampu membantu peternak dalam mendeteksi birahi dan mendeteksi kebuntingan dini dengan usia janin 1 bulan, agar peternak melakukan inseminasi buatan yang tepat," jelas Rohhi seperti dikutip dari laman ugm.ac.id.

Metode pemeriksaan kebuntingan dini tersebut dinilai lebih terjangkau ketimbang teknologi lainnya, misalnya saja ultrasonografi (USG). Peternak juga tak perlu khawatir dengan risiko keguguran apabila menggunakan test pack buatan Rohhi dan timnya. Pasalnya, test pack digital hanya perlu mendeteksi kebuntingan dengan keberadaan hormon estrogen dan kadar keasaman lendir serviks dalam urin sapi.

"Menggunakan Pregnancy and Estrous Kit for Cattle tidak akan menyebabkan keguguran karena saat kit digunakan untuk deteksi tidak akan berkontak langsung dengan sapi. Dengan begitu, kit ini aman dan tidak menimbulkan risiko pada sapi, terutama pada sapi yang sedang bunting," jelas Rohhi.

Rohhi mengembangkan alat tersebut bersama empat orang timnya. Pengembangan dilakukan menggunakan dana dari Kementerian Pendidikan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbud Ristek) dan lolos melaju ke Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional (PIMNAS) yang akan digelar akhir Oktober ini.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ugm sapi Kemendikbudristek

Sumber : ugm.ac.id

Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top