Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ternyata, Bumi Sudah Terlepas dari Porosnya Sejak 25 Tahun Lalu, Berbahayakah?

Kutub adalah tempat sumbu rotasi planet garis tak terlihat yang melintasi pusat massa Bumi, di sekitarnya ia berputar, memotong permukaan. Tapi lokasi geografisnya bukanlah titik tetap: Saat sumbu bumi bergerak, begitu pula kutubnya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 29 April 2021  |  14:20 WIB
Planet Bumi - Youtube
Planet Bumi - Youtube

Bisnis.com, JAKARTA - Peneliti mengungkapkan, jika bumi ternyata sudah terlepas dari porosnya sejak 25 tahun lalu, atau sekitar 1995 lalu.

Hal itu dibuktikan dengan perubahan pada titik lokasi kutub utara dan selatan. Sejak 1980, kutub utara dan selatan Bumi masing-masing melayang sekitar 13 kaki.

Kutub adalah tempat sumbu rotasi planet garis tak terlihat yang melintasi pusat massa Bumi, di sekitarnya ia berputar, memotong permukaan. Tapi lokasi geografisnya bukanlah titik tetap: Saat sumbu bumi bergerak, begitu pula kutubnya.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan bulan lalu, poros bumi mulai bergeser begitu drastis pada tahun 1995 sehingga arah pergeseran kutub itu berubah dan menjadi sangat cepat. Pelaku di balik pergeseran itu, para peneliti menemukan, gletser yang mencair.
Es yang mencair mengubah bagaimana berat bumi didistribusikan. Demikian dilansir dari Insider.

Bayangkan bumi seperti gasing yang berputar: Jika berat puncak didistribusikan secara merata, ia akan berputar dengan sempurna, tanpa bergoyang ke satu sisi atau ke sisi lain. Tetapi jika beberapa beban bergeser ke satu sisi atau sisi lain, itu akan mengubah pusat massa dan sumbu rotasi atas, membuatnya condong ke sisi yang lebih berat saat berputar.

Hal yang sama terjadi pada Bumi ketika berat bergerak dari satu area ke area lain. Terkadang, perubahan distribusi batuan cair di inti terluar Bumi dapat mengubah distribusi massa planet. Cara air didistribusikan di permukaan bumi juga berperan besar. Jadi jika air yang membeku di gletser di wilayah kutub planet mencair dan bergabung dengan lautan, berat air itu akan menyebar ke wilayah yang berbeda.

Redistribusi itu, menurut studi baru, adalah pendorong utama dari pergeseran kutub yang diamati para ilmuwan dalam beberapa dekade terakhir.

Tren ini dimulai sekitar tahun 1995. Sebelum pertengahan 1990-an, data satelit menunjukkan kutub bergerak perlahan ke selatan. Tapi kemudian mereka berbelok ke kiri dan mulai bergeser ke timur dengan kecepatan tinggi, bergerak sekitar sepersepuluh inci per tahun. Kecepatan drift rata-rata kutub antara 1995 dan 2020 adalah 17 kali lebih cepat dari pada 1981 hingga 1995, para peneliti menemukan.

Percepatan itu sejalan dengan percepatan pencairan di sekitar kutub utara dan selatan, yang didorong oleh naiknya suhu permukaan dan laut planet ini.

Greenland telah kehilangan lebih dari 4,2 triliun ton es sejak 1992, yang menaikkan permukaan laut global 0,4 inci. Tingkat pencairan itu meningkat tujuh kali lipat, dari 36 miliar ton per tahun pada 1990-an menjadi 280 miliar ton per tahun dalam dekade terakhir. Pencairan gletser Antartika juga semakin cepat - pada 1980-an, Antartika kehilangan 40 miliar ton es setiap tahun. Dalam satu dekade terakhir, angka tersebut melonjak hingga rata-rata 252 miliar ton per tahun.

Studi baru menunjukkan bahwa perubahan dalam berapa banyak air tawar yang disimpan di bawah tanah juga mempengaruhi pergeseran kutub. Setelah air tanah ini dipompa ke permukaan untuk digunakan sebagai air minum atau untuk pertanian, akhirnya mengalir ke sungai dan lautan, mendistribusikan kembali berat air tersebut di permukaan bumi.

Hampir 20 triliun ton air tanah telah dipompa keluar dari Bumi sejak 1950-an, The Guardian melaporkan.

Sumbu rotasi bumi tidak lurus ke atas dan ke bawah seperti sumbu Merkurius atau Jupiter. Sebaliknya, sumbu planet kita dimiringkan dengan sudut 23,5 derajat. Itulah sebabnya belahan bumi utara dan selatan mendapatkan jumlah sinar matahari yang berbeda-beda pada waktu yang berbeda sepanjang tahun, itulah sebabnya kita memiliki musim.

Perubahan poros bumi baru-baru ini tidak akan memengaruhi kehidupan kita sehari-hari, tetapi bisa sedikit mengubah panjang hari-hari kita.

Bumi membutuhkan waktu 24 jam untuk menyelesaikan satu rotasi. Tetapi pergerakan porosnya, dan karena itu kutubnya, dapat menambahkan milidetik ke waktu putaran itu, membuat hari-hari kita sedikit lebih lama.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bumi planet
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top