Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Asteroid Raksasa Berukuran 7 Kali Big Ben Dekati Bumi, NASA Sebut Berisiko Berbahaya

Menurut NASA, Asteroid selebar 680m itu akan melewati planet kita awal minggu depan, dalam jarak 1,8 juta mil dari Bumi. Para astronom menamai batu luar angkasa 1999 RM45 setelah penemuannya lebih dari 20 tahun yang lalu.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 27 Februari 2021  |  09:48 WIB
Asteroid menuju bumi
Asteroid menuju bumi

Bisnis.com, JAKARTA - Asteroid berukuran 7 kali Big Ben akan melewati Bumi, dan NASA melacak batuan itu 'berpotensi berbahaya'

Menurut NASA, Asteroid selebar 680m itu akan melewati planet kita awal minggu depan, dalam jarak 1,8 juta mil dari Bumi. Para astronom menamai batu luar angkasa 1999 RM45 setelah penemuannya lebih dari 20 tahun yang lalu.

Para astronom di Pusat Studi Objek Dekat-Bumi NASA (CNEOS) telah melacak batu tersebut sejak saat itu, dengan tetap mengawasi "pendekatan dekat" batu tersebut.

Pendekatan dekat terjadi setiap kali sebuah objek berada dalam jarak 0,05 unit astronomi (au) dari Bumi atau sekitar 4,6 juta mil.

Meskipun hal ini mungkin tidak tampak mengancam, pada skala besar tata surya, hal ini cukup menjadi perhatian para astronom.

NASA mengatakan saat mereka mengorbit Matahari, objek dekat Bumi (NEO) terkadang dapat mendekati Bumi. Menurut NASA, lintasan 'dekat' secara astronomis bisa sangat jauh dalam istilah manusia yang disebut jutaan atau bahkan puluhan juta kilometer.

Asteroid dan komet dianggap berpotensi berbahaya jika mereka berada dalam jarak 0,05au dari planet bumi dan berukuran setidaknya 140m.

Objek sebesar ini berpotensi menyebabkan kerusakan yang cukup besar pada dampaknya, meskipun itu tidak menyiratkan bahwa ada ancaman akan menabrak bumi.

Namun, para astronom mengetahui bahwa tidak ada asteroid atau komet yang mati yang akan menyerang planet kita sekarang atau di masa mendatang.

"Ancaman terhadap seseorang dari kecelakaan mobil, penyakit, bencana alam lainnya dan berbagai masalah lainnya jauh lebih tinggi daripada ancaman dari objek dekat Bumi (NEO)," ujar NASA dilansir dari Express.

"Namun, dalam jangka waktu panjang, kemungkinan Bumi terkena dampak dari pergerakan asteroid ini bukanlah tidak mungkin," papar mereka lagi.

Sementara itu, RM45 akan melakukan pendekatan terdekat pada Selasa malam (2 Maret), datang dalam jarak 0,01959au dari Bumi atau lebih dari tujuh kali lebih jauh dari Bulan.

Pelacak NASA di CNEOS memperkirakan batu luar angkasa itu terbang di luar angkasa dengan kecepatan sekitar 20 km per detik atau 44.828 mph. Sebagai perbandingan, kecepatan suaranya hanya sekitar 767mph.

Menurut Planetary Society, sekitar 100 ton "benda luar angkasa" membombardir planet kita setiap hari.

Tapi ini sebagian besar adalah partikel berukuran debu yang terbakar di atmosfer.

Sekitar 30 asteroid kecil berukuran beberapa meter menghantam Bumi setiap tahun.

"Mereka membuat bola api yang spektakuler di atmosfer, dan terkadang pecahannya muncul ke permukaan sebagai meteorit, tetapi tidak menyebabkan kerusakan yang signifikan di tanah."

Yang jauh lebih besar, seperti yang membunuh dinosaurus, menyerang dalam skala sekitar 100 juta tahun sekali, jadi tidak ada yang perlu ditakuti.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa asteroid
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top